banner 1228x250

Ethiopia: Pinjaman dari dana PBB memungkinkan FAO untuk meningkatkan pupuk bagi petani di Tigray |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sejak konflik meletus pada November 2020, Tigray dan wilayah lain mengalami gangguan pertanian yang meluas, peningkatan kerawanan pangan akut, dan hilangnya mata pencaharian.

Pinjaman tersebut merupakan bagian dari komitmen mitra sumber daya untuk FAO, dan pemberian pupuk akan membantu petani menabur di ladang mereka selama musim tanam yang kritis. Namun, dukungan ini harus disampaikan dan diterapkan pada akhir bulan.

Respon cepat

David Phiri, Koordinator Subregional FAO untuk Afrika Timur dan Perwakilan sementara untuk Ethiopia, berterima kasih kepada mitra dan CERF untuk mengenali kebutuhan untuk bertindak cepat.

“Jika petani menerima input yang mereka butuhkan, mereka akan dapat memanen dan mulai mengkonsumsi produk ini mulai Oktober 2022. Panen ini akan menutupi kebutuhan pangan mereka.s selama setidaknya enam bulandan dalam skenario kasus terbaik, hingga panen berikutnya untuk sebagian besar rumah tangga, dengan surplus untuk dijual,” katanya. dikatakan.

Sementara itu, Rein Paulsen, Direktur Kantor Darurat dan Ketahanan FAO, menunjukkan implikasi yang lebih luas.

“Ada peluang kecil untuk mencegah kelaparan parah dengan memberikan input pertanian yang penting dan memungkinkan petani menghasilkan makanan dalam jumlah yang cukup untuk penduduk sehingga mencegah potensi peningkatan kebutuhan kemanusiaan,” dia menambahkan.

Memberi makan bangsa

Hingga 80 persen orang Etiopia bergantung pada pertanian sebagai sumber mata pencaharian utama mereka, terutama mereka yang tinggal di daerah pedesaan, dan produk mereka memberi makan negara itu.

Musim tanam utama dikenal sebagai Meher, dan merupakan musim terpenting untuk produksi tanaman di Tigray.

FAO mengatakan bahwa dengan curah hujan yang berkinerja baik, ditambah dengan prospek yang menguntungkan, musim ini menawarkan peluang penting dan hemat biaya untuk meningkatkan produksi dan ketersediaan pangan di seluruh wilayah.

Badan dan mitra PBB sejauh ini telah membeli lebih dari 19.000 ton pupuk, atau 40 persen dari kebutuhan. Ini cukup untuk memenuhi kebutuhan sekitar 380.000 rumah tangga, dan gelombang pertama sebanyak 7.000 ton telah didistribusikan ke petani.

Memenuhi kebutuhan

Tambahan 12.000 ton diperoleh melalui pinjaman CERF, bersama dengan alokasi serupa oleh FAO. Pinjaman tersebut menentang pendanaan yang dijamin dari donor bilateral, dengan rincian lebih lanjut untuk mengikuti setelah kesepakatan diselesaikan.

19.000 ton pupuk diperoleh melalui Pemerintah Ethiopia, dan pihak berwenang telah mengindikasikan bahwa lebih banyak pupuk dapat tersedia jika FAO dan mitra memobilisasi pendanaan lebih lanjut.

FAO mengatakan tujuannya adalah untuk menyediakan total kebutuhan 60.000 ton untuk Tigray, dana memungkinkan.

Badan tersebut sebelumnya telah mendapat manfaat dari pinjaman CERF pada tahun 2017 untuk mencegah risiko kelaparan di Somalia, dan untuk mendukung operasi pengendalian Belalang Gurun di Tanduk Afrika pada tahun 2020.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *