banner 1228x250

Ukraina: Jangan bermain-main dengan Armageddon nuklir, Presiden Majelis PBB memperingatkan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sejak pecahnya konflik, puluhan ribu orang telah kehilangan nyawa, lebih banyak lagi yang terluka, dan jutaan orang mengungsi di dalam Ukraina dan di luar perbatasannya.

“Kita harus ingat bahwa di balik setiap angka ada ibu, ayah, anak, kakek nenek. Menutup mata akan menjadi penghinaan terhadap ingatan mereka yang telah meninggal,” Csaba Kőrösi, Presiden sesi ke-77 Majelis Umum, diberi tahu pertemuan Negara Anggota.

Dia menambahkan bahwa sementara Dewan Keamanan telah gagal mengadopsi resolusi terkait konflik, Majelis Umum, “tegas dan aktif, tidak membiarkan komunitas internasional menjadi mati rasa terhadap perang ini.”

Retorika nuklir harus dihentikan

Pada pertemuan tersebut, yang diadakan di bawah Agenda Butir 59, tentang situasi di Wilayah Pendudukan sementara Ukraina, Kőrösi menggarisbawahi bahwa retorika nuklir harus dihentikan.

Di tengah krisis, ancaman bencana nuklir terus membayangi, dengan pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa yang terletak di zona konflik aktif, menimbulkan bahaya besar yang akan terjadi jauh di luar wilayah tersebut, katanya.

“Saya harus mengulangi apa yang saya katakan sebelumnya: senjata nuklir tidak akan menyelesaikan konflik. Kita tidak bisa bermain-main dengan Armageddon nuklir,” Presiden Majelis menekankan.

Dia mengimbau Rusia dan rasa tanggung jawab para pemimpin Rusia: “Anda memiliki kekuatan untuk mengakhirinya. Dan, sebagai salah satu pembuat keputusan paling berpengaruh di dunia, Anda bisa melakukannya – jika Anda mau.”

Perang dan pembangunan

Presiden Kőrösi juga menyoroti bahwa pertempuran tersebut sangat terkait dengan tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs), yang mengancam “prospek” masa depan yang berkelanjutan.

“Bagaimana kita bisa berharap untuk secara efektif mengatasi kerawanan pangan dan energi, perubahan iklim, ketahanan air, dan hilangnya keanekaragaman hayati ketika konflik memiliki efek riak di seluruh dunia?”

Sederhananya, lanjutnya, perang pada dasarnya tidak dapat didamaikan dengan pengejaran 17 Tujuan, “yang kami harapkan untuk mengamankan kelangsungan hidup umat manusia.”

Rentan membayar harganya

Tuan Kőrösi juga menggarisbawahi pentingnya Prakarsa Laut Hitam, yang memastikan makanan bagi ratusan juta orang di seluruh dunia, dan yang berakhir hanya sehari yang lalu, setelah Rusia menarik diri dari instrumen tersebut.

“Saya memohon semua pihak untuk bersatu dalam dialog dan diplomasi untuk memulai kembali negosiasi, karena selalu pihak yang paling rentan yang menanggung akibatnya. Jangan sampai mereka membayar harga permainan politik”, desaknya.

Serangan di pelabuhan Ukraina dikutuk

Sementara itu, hanya beberapa jam setelah penghentian Inisiatif, pelabuhan Laut Hitam Ukraina di Odesa, salah satu pelabuhan utama negara itu untuk mengekspor biji-bijian, diserang. Infrastruktur pelabuhan dilaporkan rusak.

Denise Brown, Koordinator Kemanusiaan di Ukraina, mengutuk serangan itu dan mengatakan bahwa infrastruktur sipil, yang merupakan kunci ketahanan pangan global, tampaknya menjadi sasaran.

Warga sipil dan infrastruktur sipil dilindungi di bawah hukum humaniter internasional, tegasnya.

Sebelumnya pada hari Senin, sebuah jembatan utama yang menghubungkan Rusia ke wilayah Krimea yang dicaplok, juga tampaknya menjadi sasaran, dilaporkan membunuh pasangan dan melukai seorang anak bersama mereka yang melakukan perjalanan di struktur buatan Rusia yang merupakan rute pasokan utama untuk upaya perang Rusia.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *