banner 1228x250

Unitaid: Mendekati satu juta kematian pada tahun 2035 jika pencegahan TB tidak dilakukan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Badan PBB bersikeras bahwa menerapkan strategi gabungan untuk mengidentifikasi kontak serumah dan menyediakan pengobatan pencegahan TB adalah hemat biaya.

Unitaid mengatakan itu dapat mengurangi kematian hingga 35 persen di antara kontak rumah tangga pasien dan orang yang hidup dengan HIV dalam 12 tahun ke depan.

Menyelamatkan nyawa anak-anak

Studi bersama oleh Unitaid, Universitas John Hopkins di Amerika Serikat, dan Institut Aurum, menemukan bahwa strategi ini dapat menyelamatkan 850.000 nyawa pada tahun 2035, yang sebagian besar adalah anak-anak mengingat tingkat identifikasi yang rendah saat ini di bawah 15 tahun.

Menurut penelitian, kegagalan menerapkan intervensi kombinasi ini akan mengakibatkan hampir 1 juta kematian pada tahun 2035.

Temuan ini sejalan dengan Organisasi Kesehatan Dunia PBB (SIAPA) rekomendasi bahwa pengobatan pencegahan TB harus diberikan kepada mereka yang berisiko tinggi terhadap infeksi.

Ini termasuk orang yang hidup dengan HIV dan kontak serumah dengan orang dengan TB yang merupakan persentase yang signifikan dari 10,6 juta infeksi baru setiap tahun – yang semuanya dapat dicegah dan disembuhkan.

‘Tergelincir melalui celah-celah’

“Saat ini terlalu banyak anggota keluarga dari orang yang terdiagnosa TB tergelincir melalui celah-celah dan terlalu banyak nyawa yang hilang”kata Tess Ryckman, anggota fakultas di Johns Hopkins.

TBC tetap menjadi penyakit menular paling mematikan di dunia – meskipun dapat dicegah dan disembuhkan. Menurut WHO, sekitar seperempat populasi dunia terinfeksi TB dan berisiko mengembangkan penyakit aktif yang menyebabkan penyakit parah.

“Penting untuk pencegahan TB sudah jelas,” kata Vincent Bretin, Direktur Hasil di Unitaid.

“Analisis keefektifan biaya ini membuktikan bahwa menjangkau semua individu yang berisiko secara preemptif – bahkan ketika hal itu membutuhkan rintangan logistik untuk pergi ke komunitas untuk menemukan mereka yang mungkin tidak secara aktif mencari perawatan – tidak hanya masuk akal secara etis. Ini adalah investasi cerdas yang mampu memberikan dampak besar dalam perjuangan untuk mengakhiri TB di seluruh dunia.”

Harga turun

Setelah serangkaian negosiasi yang dipimpin oleh Unitaid dan lainnya, harga pengobatan telah menurun lebih dari 70 persen sejak 2017, membuat penyakit ini lebih dapat dicegah dan disembuhkan.

Selain menjadi lebih terjangkau, rejimen pengobatan baru yang lebih pendek berarti infeksi TB dapat dibersihkan sebelum berkembang menjadi penyakit aktif, menurut Unitaid.

Studi tersebut menemukan bahwa dengan memberikan 3HP, kursus pengobatan selama 12 minggu, dapat menghasilkan sekitar 13 persen pengurangan jumlah kontak yang mengembangkan TB.

Saat para pemimpin dunia bersiap untuk Pertemuan Tingkat Tinggi PBB yang kedua tentang tuberkulosis September ini, Unitaid menyerukan komitmen lebih awal dan dukungan keuangan lebih lanjut untuk “segera menuai manfaat besar dalam mencegah penyakit TB dan kematian.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *