banner 1228x250
CNN  

Bagaimana undang-undang seks baru Indonesia akan mempengaruhi wisatawan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Catatan Editor: Mendaftar untuk Membuka Kunci Dunia, buletin mingguan CNN Travel. Dapatkan berita tentang pembukaan destinasi, inspirasi untuk petualangan masa depan, plus penerbangan terbaru, makanan dan minuman, tempat menginap, dan perkembangan perjalanan lainnya.



CNN

Pelancong internasional telah berbondong-bondong kembali ke pulau resor populer Bali saat pandemi Covid mereda, mendorong harapan bahwa industri pariwisata Indonesia yang terpukul sedang menuju pemulihan.

Tapi minggu ini, kontroversial undang-undang baru disahkan di parlemen yang melarang kohabitasi dan seks di luar nikah. Undang-undang tersebut akan berlaku tidak hanya untuk penduduk tetapi juga untuk ekspatriat asing dan turis di negara tersebut – menimbulkan kekhawatiran dari para ahli.

Meskipun perubahan tersebut tidak diharapkan terjadi setidaknya untuk yang lain tiga tahunpara pelaku industri memberi tahu CNN bahwa undang-undang pidana baru dapat membuat orang asing tidak berkunjung dan merusak reputasi global negara itu, membuatnya kelaparan dari pendapatan pariwisata yang vital.

“Dari sudut pandang kami sebagai pelaku industri pariwisata, undang-undang ini akan sangat kontraproduktif bagi industri pariwisata di Bali – khususnya bab tentang seks dan perkawinan,” kata Putu Winastra, ketua kelompok pariwisata terbesar di negara itu, Asosiasi Orang Indonesia. Agen Perjalanan Wisata (ASITA).

Undang-undang baru tersebut dipandang sebagai tanggapan atas meningkatnya konservatisme agama di Indonesia yang mayoritas Muslim dalam beberapa tahun terakhir, dengan beberapa bagian negara tersebut memberlakukan aturan Islam yang ketat. Di Bali, penduduknya mayoritas beragama Hindu dan akibatnya cenderung memiliki lingkungan sosial yang lebih liberal yang menarik bagi wisatawan Barat.

Anggota parlemen Indonesia membela undang-undang baru tersebut, dengan mengatakan bahwa itu adalah upaya untuk memenuhi “aspirasi publik” di negara yang beragam. Menteri Hukum dan Hak Asasi Manusia Yasonna Laoly mengatakan pada hari Selasa bahwa tidak mudah bagi negara multikultural dan multietnis untuk membuat hukum pidana yang “mengakomodasi semua kepentingan.”

Winastra mengatakan bahwa undang-undang baru itu membuat dia dan yang lainnya lengah karena merasa pemerintah sangat antusias dengan peningkatan kunjungan turis asing. “Sekarang akan ada aturan dan undang-undang yang akan membebani wisatawan dan industri,” tambahnya.

Seperti kebanyakan tempat wisata utama di seluruh dunia, Bali mengalami gejolak ekonomi yang signifikan selama pandemi Covid-19.

Dari lebih dari 500.000 pengunjung asing setiap bulan, kedatangan merosot ke level 45 sepanjang tahun 2021.

Tetapi dengan meredanya pandemi, pejabat pemerintah dan industri pariwisata telah memperkirakan kebangkitan yang sehat, berpotensi mendatangkan pendapatan miliaran dolar bagi perekonomian Indonesia.

Awal tahun ini, the Dewan Perjalanan & Pariwisata Duniasebuah badan industri global, memperkirakan pertumbuhan tahunan sebesar 10% untuk industri perjalanan Indonesia selama 10 tahun ke depan, memperkirakan sektor ini akan menyumbang hampir $118 miliar dolar ke PDB negara sambil menciptakan lebih dari 500.000 pekerjaan setiap tahun selama dekade berikutnya.

Pemandu lokal Ken Katut mengatakan kepada CNN Travel bahwa dia yakin segala sesuatunya “berkembang ke arah yang benar” dalam industri pariwisata setelah para pemimpin G20 mengadakan pertemuan puncak di Bali pada bulan November.

Hotel-hotel ramai dengan delegasi, kata Ken, dan dia “senang” sibuk mengangkut turis di sekitar pulau.

“G20 sangat bagus untuk kami yang kehilangan pekerjaan selama pandemi,” ujarnya. “Itu benar-benar menghidupkan kembali Bali.”

Sekarang, beberapa orang khawatir momentumnya akan terpotong saat mulai meningkat lagi.

Di bawah KUHP yang baru, siapa pun – orang Indonesia atau orang asing – yang dinyatakan bersalah atas perzinahan atau hubungan pranikah dapat menghadapi hukuman 12 bulan penjara. Belum jelas bagaimana undang-undang ini akan ditegakkan.

“Apakah pasangan turis (berkunjung ke Bali) harus membuktikan bahwa mereka sudah menikah? Haruskah kita bertanya kepada mereka apakah mereka sudah menikah atau belum? tanya Putu.

“Sekarang wisatawan asing akan berpikir dua kali untuk bepergian ke Bali karena mereka mungkin dipenjara karena melanggar hukum.”

Kelompok-kelompok hak asasi telah mencatat bagaimana undang-undang tersebut secara tidak proporsional akan mempengaruhi perempuan dan anggota komunitas gay, dan menambahkan bahwa mereka dapat “memberikan jalan bagi penegakan selektif.”

Operator hotel juga keberatan dengan undang-undang tersebut, dengan mengatakan akan sulit bagi mereka untuk menegakkannya.

“Menanyakan pasangan apakah mereka sudah menikah atau belum adalah hal yang sangat privasi dan itu akan menjadi tugas yang mustahil untuk dilakukan,” kata Ida Bagus Purwa Sidemen, Direktur Eksekutif Perhimpunan Hotel & Restoran Indonesia (PHRI).

Sidemen merasa bahwa pemerintah Indonesia akan meninjau kembali undang-undang tersebut menyusul reaksi publik. “Kami tidak bisa menanyakan setiap pasangan tentang status pernikahan resmi mereka. Itu akan menimbulkan masalah besar bagi kami,” katanya.

“Tapi apa yang akan terjadi pada kita sekarang jika undang-undang baru membuat turis takut? Apakah kita akan kembali seperti dulu selama pandemi?

“Pemerintah tidak mungkin menginginkan turis (pendapatan) dan pada saat yang sama menegakkan undang-undang ini yang akan membuat orang takut. Itu tidak masuk akal.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *