banner 1228x250

Di tengah kondisi ‘tidak manusiawi’, Bachelet mendesak Nikaragua untuk membebaskan semua tahanan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Menyampaikan yang terbaru memperbarui tentang negara ke PBB Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, Ms. Bachelet mengatakan sejumlah orang tetap dikurung di tengah krisis politik, hak asasi manusia dan pemilu selama empat tahun terakhir.

Protes meluas pecah di Nikaragua pada April 2018 setelah Presiden Daniel Ortega mengumumkan rencana reformasi jaminan sosial. Ratusan dilaporkan tewas dalam tindakan keras itu.

Bebaskan semua tahanan

Tahun lalu, lusinan lawan politik ditangkap menjelang pemilihan presiden pada November, yang membuat Ortega mengamankan masa jabatan keempat berturut-turut.

“Saya mengambil kesempatan ini untuk sekali lagi mendesak pihak berwenang yang kompeten untuk memastikan pembebasan cepat semua orang yang ditahan secara sewenang-wenang, dan untuk menjamin integritas fisik dan mental mereka. Demikian pula, saya sangat mendesak pihak berwenang agar verifikasi independen terhadap kondisi penahanan dilakukan,” kata Ms. Bachelet.

Mengutip sumber masyarakat sipil, Komisaris Tinggi Hak Asasi Manusia melaporkan bahwa 173 orang ditahan di pusat-pusat penahanan sehubungan dengan krisis 2018.

50 orang lainnya yang ditahan dalam rangka pemilu 2021 ditahan dalam kondisi yang bertentangan dengan standar PBB tentang perlakuan terhadap tahanan.

Anak-anak menolak kontak

39 pria dan 11 wanita dijatuhi hukuman hingga 13 tahun dan didiskualifikasi dari memegang jabatan publik. Sebelas orang saat ini berada dalam tahanan rumah.

Sebagian besar dihukum karena kejahatan yang mencakup penyebaran berita palsu dan/atau merusak integritas nasional, sementara enam didakwa dengan pencucian uang dan pelanggaran terkait. Bachelet mengatakan vonis tersebut dilaporkan berdasarkan tuduhan yang tidak terbukti selama proses peradilan.

“Sebagian besar tahanan ini tetap dirampas kebebasannya di pusat penahanan polisi. Tahun ini, mereka hanya diizinkan empat kunjungan dari kerabat dewasa mereka, dan anak-anak terus ditolak haknya untuk melakukan kontak apa pun dengan orang tua mereka dalam tahanan, ”katanya.

“Kerabat telah melaporkan orang yang mereka cintai ditahan dalam kondisi yang tidak manusiawi, dengan perhatian khusus bagi mereka yang membutuhkan perawatan medis yang mendesak, permanen atau khusus, yang menurut pihak berwenang menolak untuk diberikan.”

Bachelet juga menyatakan keprihatinannya atas pengurangan dramatis ruang sipil di Nikaragua.

Pasal 66

Mahasiswa memprotes di ibukota Nikaragua, Managua. (berkas Juli 2018)

Membungkam masyarakat sipil

Parlemen telah menutup setidaknya 454 organisasi sejak November 2018, tidak hanya mempengaruhi kelompok nasional dan internasional yang bekerja di bidang-bidang seperti hak asasi manusia, pendidikan, dan pembangunan, tetapi juga asosiasi medis dan profesional.

Kebebasan akademik dan otonomi universitas juga terancam. Sedikitnya 12 lembaga kini berada di bawah kendali negara setelah status hukumnya dicabut secara sewenang-wenang. Selain itu, program akademik di semua universitas sekarang harus disetujui oleh badan pusat.

“Pihak berwenang telah mengklaim bahwa organisasi dan lembaga yang terkena dampak gagal mematuhi tugas dan peraturan administratif mereka terkait dengan pencucian uang dan pendanaan teroris. Namun kami tahu bahwa perwakilan mereka telah dicegah untuk mempertahankan posisi mereka dengan proses hukum di hadapan otoritas independen, ”katanya.

Selain itu, undang-undang baru yang efektif bulan lalu juga mempersulit pendaftaran organisasi nirlaba. Hal ini memungkinkan Pemerintah memiliki kebijaksanaan penuh untuk mendapatkan informasi tentang dana, operasi, dan penerima manfaat mereka. Ketentuan lain melarang keterlibatan dalam kegiatan politik dan membatasi “anggota asing” hingga kuota maksimum 25 persen.

Eksodus ‘belum pernah terjadi sebelumnya’

Krisis sosial politik, ekonomi dan hak asasi manusia juga memaksa ribuan orang untuk mencari kehidupan yang lebih baik di tempat lain.

“Jumlah orang Nikaragua yang meninggalkan negara itu tumbuh dalam jumlah yang belum pernah terjadi sebelumnya, bahkan lebih tinggi daripada tahun 1980-an,” kata Bachelet kepada Dewan.

Di negara tetangga Kosta Rika, jumlah pengungsi dan pencari suaka Nikaragua telah berlipat ganda dalam delapan bulan terakhir, dengan total 150.000 pelamar baru sejak 2018, mewakili tiga persen dari keseluruhan populasi.

Amerika Serikat juga menyaksikan “peningkatan yang belum pernah terjadi sebelumnya” di Nikaragua yang dicegat di perbatasannya. Jumlahnya melonjak dari 3.164 pada September 2022 menjadi lebih dari 92.000 pada April lalu.

16.088 intersepsi pada bulan Maret mewakili jumlah tertinggi yang tercatat hingga saat ini selama satu bulan, dan delapan kali lebih tinggi dari yang tercatat pada Maret 2021.

Pelecehan dan intimidasi

Bachelet mengatakan Kantornya juga telah mendokumentasikan beberapa kasus pelecehan dan intimidasi oleh pihak berwenang Nikaragua, menempatkan hak atas kebebasan bergerak di bawah ancaman besar.

“Pembaruan paspor di konsulat di luar negeri telah ditolak pada beberapa kesempatan, mengharuskan individu untuk melakukan proses di Nikaragua di mana keselamatan mereka mungkin berisiko,” katanya.

“Warga Nikaragua yang berniat meninggalkan negara itu juga paspor mereka ditahan tanpa alasan. Selain itu, masuk ke negara seorang warga negara Nikaragua diduga telah ditolak.”

Polisi Nikaragua juga melanjutkan pelecehan terhadap para imam Katolik, katanya. Pemerintah juga telah memerintahkan Catholic Channel untuk dihapus dari televisi kabel.

Bulan lalu, media internasional melaporkan bahwa Uskup Rolando lvarez, seorang kritikus rezim Ortega, memulai “puasa tanpa batas” di dalam sebuah gereja setelah diikuti oleh polisi.

Menjunjung tinggi hak asasi manusia

Ms. Bachelet menunjukkan “keprihatinan serius” bahwa Pemerintah dapat berusaha untuk lebih memperdalam kampanye represifnya terhadap oposisi politik.

Pada bulan April, dua komisi parlemen menyelesaikan analisis undang-undang pidana yang digunakan untuk menganiaya lawan, yang mengusulkan untuk memperketat hukuman dan memperkenalkan tindakan represif lainnya seperti penyitaan aset.

“Saya sangat mendesak Pemerintah Nikaragua untuk menegakkan – tidak menjauh dari – kewajiban hak asasi manusianya. Saya meminta pihak berwenang untuk segera menghentikan kebijakan yang saat ini hanya berfungsi untuk mengisolasi negara dan rakyatnya dari komunitas regional dan internasional, ”katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *