banner 1228x250

Di Afganistan, perempuan mengakhiri hidup mereka karena putus asa, Dewan Hak Asasi Manusia mendengar |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Itu terjadi ketika forum hak asasi PBB di Jenewa menyetujui permintaan Negara-negara Anggota untuk Debat Mendesak yang langka mengenai masalah ini Jumat ini.

Berbicara kepada Dewan, Fawzia Koofi, mantan wakil ketua Parlemen Afghanistan, mengatakan kurangnya kesempatan dan kesehatan mental yang buruk, mengambil korban yang mengerikan: “Setiap hari ada setidaknya satu atau dua wanita yang melakukan bunuh diri karena kurangnya kesempatan, untuk kesehatan mental, untuk tekanan yang mereka terima.

“Fakta bahwa anak perempuan semuda sembilan tahun dijual, bukan hanya karena tekanan ekonomi, tetapi karena fakta bahwa tidak ada harapan untuk mereka, untuk keluarga merekaitu tidak normal.”

Bachelet menyoroti ‘pengecualian progresif’

Menggemakan keprihatinan internasional yang meluas untuk rakyat biasa Afghanistan, kepala hak asasi manusia PBB Michelle Bachelet mengutuk pengangguran besar-besaran perempuan, pembatasan ditempatkan pada cara mereka berpakaian, dan akses mereka pada layanan dasar.

Bisnis yang dimiliki dan dioperasikan oleh perempuan telah ditutup, Bachelet menambahkan, mengatakan bahwa 1,2 juta anak perempuan tidak lagi memiliki akses ke pendidikan menengah, sejalan dengan keputusan otoritas de facto yang mengambil alih kekuasaan pada Agustus 2021.

“Otoritas de facto yang saya temui selama kunjungan saya pada bulan Maret tahun ini, mengatakan bahwa mereka akan menghormati kewajiban hak asasi manusia mereka sejauh mungkin. [being] sejalan dengan hukum Syariah.

“Belum terlepas dari jaminan ini, kami menyaksikan pengucilan progresif perempuan dan anak perempuan dari ruang publik dan penindasan sistematis mereka yang dilembagakan”.

Ibu Bachelet mendorong pembentukan kembali mekanisme independen untuk menerima pengaduan dari masyarakat dan melindungi korban kekerasan berbasis gender.

“Selain benar, itu juga masalah kebutuhan praktis”, kata Komisaris Tinggi. “Di tengah krisis ekonomi, kontribusi perempuan dalam kegiatan ekonomi sangat diperlukan, yang dengan sendirinya membutuhkan akses ke pendidikan, dan kebebasan bergerak dan dari kekerasan”.

Wanita dibuat ‘tidak terlihat’

Juga berbicara di Dewan Hak Asasi ManusiaPelapor Khusus untuk Hak Asasi Manusia di Afghanistan, Richard Bennett, menggambarkan upaya mengerikan oleh Taliban untuk menjadikan perempuan “tidak terlihat, dengan mengecualikan mereka hampir seluruhnya dari masyarakat”.]

Sebagai contoh niat otoritas de facto untuk memaksakan “diskriminasi gender mutlak”, pakar hak independen juga mencatat bahwa wanita sekarang diwakili oleh pria di Loya Jirga . Kabulatau majelis akbar ulama dan sesepuh.

Langkah-langkah seperti itu bertentangan dengan kewajiban Afghanistan di bawah berbagai perjanjian hak asasi manusia yang merupakan Negara Pihak, Mr. Bennett bersikeras sebelum menambahkan bahwa situasi bagi perempuan “secara besar-besaran mengurangi kehidupan perempuan, dengan sengaja menyerang otonomi, kebebasan dan martabat perempuan dan anak perempuan, dan menciptakan budaya impunitas untuk kekerasan dalam rumah tangga, pernikahan anak dan penjualan dan perdagangan anak perempuan, untuk menyebutkan beberapa konsekuensinya”.

© UNICEF/Sayed Bidel

Gadis-gadis di sekolah di Herat, Afghanistan.

Janji dilanggar

Terlepas dari jaminan publik dari Taliban untuk menghormati hak-hak perempuan dan anak perempuan, mereka memulai kembali langkah demi langkah diskriminasi terhadap perempuan dan anak perempuan. Kata Ms. Koofi, mantan anggota tim negosiasi perdamaian dengan Taliban mengatakan bahwa kaum fundamentalis “Jelas mereka tidak menepati janji mereka tentang apa yang mereka katakan kepada kami selama negosiasi, dalam hal penghormatan mereka terhadap hak-hak Islam bagi perempuan”.

Ms. Koofi menambahkan bahwa “Faktanya, apa yang mereka lakukan bertentangan dengan Islam. Agama kita yang indah dimulai dengan membaca. Tapi hari ini, Taliban dengan nama agama yang sama, menghalangi 55 persen masyarakat untuk bersekolah”.

Tanggapan Afganistan

Untuk Nasir Andisha, Duta Besar dan Wakil Tetap Afghanistan untuk PBB di Jenewa, “Situasi perempuan dan anak perempuan di Afghanistan menuntut tidak kurang dari mekanisme pemantauan yang kuat untuk mengumpulkan, mengkonsolidasikan, dan menganalisis bukti pelanggaran, untuk mendokumentasikan dan memverifikasi informasi, untuk mengidentifikasi mereka yang bertanggung jawab untuk mempromosikan akuntabilitas dan pemulihan bagi para korban, dan untuk membuat rekomendasi. untuk pencegahan yang efektif untuk pelanggaran di masa depan”.

Sebuah rancangan resolusi tentang situasi perempuan dan anak perempuan di Afghanistan sedang dirundingkan di Dewan Hak Asasi Manusia dan akan dipertimbangkan pada 7 Juli.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *