banner 1228x250

Dewan Keamanan didesak untuk menangani ‘kejahatan yang paling dibungkam dan paling tidak dikutuk’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Setiap gelombang baru peperangan membawa gelombang tragedi kemanusiaan, termasuk gelombang baru kejahatan perang yang paling lama, paling dibungkam, dan paling tidak dikutuk,” katanya.

Pertemuan Dewan untuk memeriksa implementasi resolusinya tentang kekerasan seksual terkait konflik diselenggarakan oleh Inggris, yang memegang jabatan presiden bergilir bulan ini.

Bertemu dengan para penyintas di DRC

Ibu Patten mempresentasikan data darinya laporan terbaruditerbitkan bulan lalu, yang mendokumentasikan 2.455 kasus pemerkosaan masa perang yang diverifikasi PBB yang dilakukan selama tahun 2022. Perempuan dan anak perempuan menyumbang 94 persen, dengan enam persen terhadap laki-laki dan anak laki-laki.

Republik Demokratik Kongo (DRC) kembali menjadi negara dengan jumlah kasus tertinggi, 701. Pakar PBB mengunjungi negara itu pada bulan Juni dan merasa ngeri dengan kesaksian para perempuan dan anak perempuan, banyak di antaranya baru saja diperkosa.

“Begitu banyak dari mereka menekankan risiko kekerasan seksual sehari-hari saat melakukan aktivitas mata pencaharian di sekitar kamp, ​​​​seperti mencari makanan, mengumpulkan kayu atau air. Bayangkan saja menghadapi kenyataan setiap hari bahwa Anda kemungkinan besar akan diperkosa, namun tidak punya pilihan, ”katanya.

Kunjungan ke Ukraina

Ibu Patten juga melakukan kunjungan lapangan pertamanya ke Ukraina tahun lalu. Dia dikejutkan oleh terjadinya kekerasan seksual di zona konflik dan kerentanan perempuan dan anak-anak yang terpaksa mengungsi ke negara-negara seperti Polandia dan Moldova.

“Saya menyaksikan secara langsung korban yang luar biasa pada wanita, anak-anak dan orang tua, termasuk kerentanan mereka terhadap individu yang tidak bermoral dan jaringan kriminal yang perpindahan massal orang yang cepat dan belum pernah terjadi sebelumnya bukanlah sebuah tragedi tetapi kesempatan untuk perdagangan manusia dan eksploitasi seksual,” dia berkata.

Impunitas tidak dihukum

Laporan tahunan Ms. Patten juga merinci kengerian yang terjadi di negara lain, seperti Haiti, Ethiopia, dan Irak. Tuduhan serius atas kekerasan seksual terkait konflik di Sudan juga muncul sejak pertempuran meletus pada April.

Laporan itu juga dengan jelas menunjukkan efek impunitas yang memberanikan diri, katanya. Hampir 50 pihak, sebagian besar aktor non-negara, tercatat melakukan kekerasan seksual secara sistematis. Lebih dari 70 persen telah muncul dalam daftar selama lima tahun atau lebih.

“Kenyataannya adalah sampai kita secara efektif menaikkan biaya dan konsekuensi untuk melakukan, memerintahkan atau membiarkan kekerasan seksual, kita tidak akan pernah membendung gelombang pelanggaran tersebut,” katanya.

Penyelesaian dan sumber daya

Ms. Patten menyerukan tekad dan sumber daya politik yang lebih besar. Ia mengatakan saat ini lebih banyak pengetahuan tentang apa yang memotivasi kekerasan seksual, siapa pelakunya, dan tanggapan yang dibutuhkan oleh para penyintas.

Sangat penting bahwa upaya pencegahan didasarkan pada peningkatan pengetahuan ini, katanya, yang merupakan inti dari strategi yang diluncurkan oleh kantornya September lalu.

Dia menyarankan bahwa komunitas internasional harus memastikan pelaksanaannya Dewan Keamanan resolusi sambil menyesuaikan tindakan dengan konflik saat ini dan tantangan global yang muncul, seperti ancaman dunia maya dan ketidakamanan terkait iklim.

“Saatnya sekarang untuk menggandakan kerangka kerja kelembagaan dan akuntabilitas yang diberlakukan oleh resolusi yang berurutan,” katanya. “Kita harus segera bertindak, dan dengan tekad yang berkelanjutan, untuk menyelamatkan generasi penerus dari momok ini.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *