banner 1228x250

Dari ‘saga horor’ hingga melayani dunia: Penjaga perdamaian Liberia dihormati di Sudan Selatan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Orang tua saya berhasil – dengan banyak pengorbanan di pihak mereka – untuk menempatkan saya di sekolah menengah selama masa kekacauan besar di negara saya, setelah itu saya mulai melakukan sejumlah pekerjaan untuk membantu secara finansial.”

Elfreda mengepang rambut dan mengajar anak-anak muda di komunitasnya, sering pulang larut malam, takut diperkosa pada saat kekerasan seksual merajalela di Liberia.

Mimpi hancur

Rachel Briggs, petugas UNPOL lainnya dari Liberia yang dikerahkan ke negara termuda di dunia, memiliki cerita serupa. “Saya memiliki begitu banyak mimpi tetapi perang di negara saya menghancurkannya. Saya terpisah dari ibu saya pada tahun 1990 dan sampai hari ini, saya tidak tahu apakah dia sudah meninggal atau masih hidup. Saya terus mencarinya, tetapi hidup saya terus berjalan, ”ungkapnya.

Saya selalu memberi tahu mereka – lihat di mana Liberia berada dan lihat betapa damainya kita sekarang. Jika kami bisa, kamu juga bisa – Rachel

Bagi petugas UNPOL Alfreda Tozay, kenangan tentang orang-orang yang dibunuh, harta benda yang dihancurkan, dan kelaparan yang ekstrem, yang masih bergema.

“Liberia, ketika saya tumbuh dewasa, adalah kisah horor yang tak ada habisnya. Orang tua saya tidak memiliki cukup makanan untuk kami, dan saya akan pergi ke semak-semak, membuat arang untuk dijual di jalanan. Saya akan menjual roti di pinggir jalan. Tapi tetap saja, tidak pernah cukup untuk makan,” kenangnya.

Namun hidup mereka berubah setelah bekas Misi PBB di Liberia (UNMIL) dikerahkan pada September 2003. Mandat PBB di Liberia adalah untuk memantau perjanjian gencatan senjata setelah perang saudara kedua di Liberia.

TANPA LEWATKAN

Sembilan petugas polisi dari Liberia menerima medali bergengsi PBB atas upaya mereka membangun perdamaian abadi di negara termuda di dunia, Sudan Selatan.

Suar harapan

Tapi ‘helm biru’ di tanah tidak hanya menengahi perdamaian yang diperjuangkan dengan keras untuk negara yang bermasalah; mereka adalah mercusuar harapan bagi rakyat Liberia, terutama wanita, untuk bangkit dan berkontribusi dalam membentuk masa depan yang lebih cerah.

Elfreda, Rachel, dan Alfreda bergabung dengan pelatihan kepolisian UNMIL dan menjadi beberapa wanita pertama yang bergabung dengan Kepolisian Nasional Liberia.

Sekarang, para wanita luar biasa ini adalah bagian dari penempatan pertama petugas UNPOL dari Liberia ke Penjaga Perdamaian PBB.

Sudan Selatan, dan khususnya Bor di negara bagian Jonglei, tempat ketiganya ditempatkan, memiliki tempat khusus di hati mereka.

‘Jika kami bisa, kamu juga bisa’

“Ketika saya datang ke Bor dan mulai berpatroli di antara komunitas, saya tahu persis apa yang mereka alami karena saya dan semua orang Liberia menderita hal yang sama,” kata Elfreda. “Ini membuat saya diposisikan secara unik untuk membentuk ikatan dengan orang-orang Sudan Selatan dan menenangkan ketegangan apa pun.

“Ketika mereka mendengar cerita saya, mereka merasa seperti telah menemukan saudara perempuan. Saya selalu memberi tahu mereka—lihat di mana Liberia berada dan lihat betapa damainya kami sekarang. Jika kami bisa melakukannya, Anda juga bisa.”

Lupakan masa lalu dan bergabunglah bersama untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi anak-anak Anda – Elfreda

Bagi Rachel, berempati dengan komunitas Sudan Selatan yang dia layani, sekaligus, mengerikan dan bermanfaat. “Setelah patroli pertama saya di Bor, saya kembali ke akomodasi saya di misi dan menangis.

“Rasanya seperti menyaksikan sejarah berulang di Sudan Selatan. Tapi saya tahu saya bisa membuat perbedaan dan membawa harapan bagi komunitas yang tinggal di sini. Saya bercerita tentang masa kecil saya, dan saya terus menekankan satu hal — lupakan masa lalu dan bergabunglah untuk membangun masa depan yang lebih baik bagi anak-anak Anda,” katanya penuh semangat.


Sembilan petugas polisi dari Liberia menerima medali bergengsi PBB atas upaya mereka membangun perdamaian abadi di negara termuda di dunia, Sudan Selatan.

TANPA LEWATKAN

Sembilan petugas polisi dari Liberia menerima medali bergengsi PBB atas upaya mereka membangun perdamaian abadi di negara termuda di dunia, Sudan Selatan.

Suatu kehormatan untuk melayani

“Pengalaman kami tentang perang saudara selama 14 tahun dan dampak yang dimiliki oleh pasukan penjaga perdamaian PBB, adalah nyata dan nyata bagi orang-orang yang kami layani di lapangan,” tambah Alfreda. “Kami mendapat banyak manfaat dari pasukan penjaga perdamaian, dan merupakan kehormatan bagi kami untuk sekarang melayani di negara muda ini di bawah bendera biru yang ikonik.”

Elfreda, Rachel dan Alfreda termasuk di antara sembilan perwira UNPOL Liberia yang baru-baru ini menerima medali bergengsi PBB atas pengabdian mereka dalam membangun perdamaian abadi di Sudan Selatan.

“Menjadi terpilih untuk TANPA LEWATKAN adalah mimpi yang menjadi kenyataan dan setiap hari saat kami meningkatkan kapasitas rekan-rekan lokal kami di Kepolisian Sudan Selatan, kami meminta mereka untuk melihat kami sebagai contoh dari apa yang dapat dicapai oleh suatu negara dan wanitanya, dengan bantuan dari PBB, ”lanjutnya Rahel dengan senyuman.

“Kami belajar banyak dari pasukan perdamaian UNMIL. Sekarang, sebagai penjaga perdamaian UNMISS, ini adalah waktu kami untuk memberikan kembali kepada Sudan Selatan,” kata Elfreda sebagai penutup.

‘Tidak ada sukacita yang lebih besar’

Itu upacara medali bersejarah karena sembilan petugas polisi Liberia yang luar biasa ini penuh dengan momen-momen istimewa. Yang sangat mengharukan adalah ketika Murat Isik, Kepala Staf UNPOL untuk UNMISS – yang sebelumnya bertugas di UNMIL dari 2004-2005 sebagai instruktur Akademi Pelatihan Layanan Polisi Liberia – menyematkan medali pada salah satu mantan tarunanya, Togba Massaquoi. .

“Tidak ada kegembiraan yang lebih besar daripada melihat Togba melayani dengan cakap sebagai wakil saya di UNMISS, membantu menciptakan Sudan Selatan yang lebih damai dan sejahtera. Togba dan setiap penerima penghargaan dari Liberia adalah contoh nyata dari kekuatan perdamaian,” kata Mr. Isik, fasih.

Peristiwa mengharukan tersebut dihadiri oleh Komisaris Polisi UNMISS, Christine Fossen, dan Wakil Wakil Khusus serta Resident Coordinator untuk Sudan Selatan, Sara Beysolow Nyanti, yang berasal dari Liberia sendiri.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *