banner 1228x250

Sorotan cuaca ekstrem perlu tindakan iklim yang lebih besar

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Menurut kepada badan cuaca PBB, Juni mencatat rekor suhu rata-rata global terhangat, dan gelombang panas terus berlanjut hingga awal Juli. Hujan deras dan banjir telah mengakibatkan puluhan korban jiwa dan mempengaruhi jutaan orang di Amerika Serikat, Jepang, China dan India.

‘Normal baru’

“Cuaca ekstrem – kejadian yang semakin sering terjadi dalam iklim pemanasan kita – berdampak besar pada kesehatan manusia, ekosistem, ekonomi, pertanian, pasokan energi dan air,” dikatakan WMO Sekretaris Jenderal Petteri Taalas.

“Kita harus meningkatkan upaya untuk membantu masyarakat beradaptasi dengan apa yang sayangnya menjadi normal baru,” tambahnya.

Bahaya alam yang mematikan

Gelombang panas, di antara bahaya alam paling mematikan, membunuh ribuan orang setiap tahun.

Peningkatan suhu meningkatkan risiko kebakaran hutan, seperti yang terlihat baru-baru ini di Kanada, yang kehilangan lebih dari sembilan juta hektar hutan pada tahun 2023 hingga saat ini, jauh melampaui rata-rata 10 tahun sekitar 800.000 hektar. Polusi dan kabut yang dihasilkan menyebar ke sebagian besar wilayah timur laut Amerika Serikat, berdampak pada kesehatan jutaan orang.

Suhu di atas normal, dengan merkuri naik lebih dari lima derajat Celcius (41 derajat Fahrenheit) di atas rata-rata jangka panjang, diperkirakan terjadi di wilayah Mediterania selama dua minggu ke depan, serta di banyak tempat di Afrika Utara, Tengah Timur dan Türkiye.

Gelombang panas yang meluas semakin meningkat di Amerika Serikat bagian selatan, dengan kemungkinan suhu tinggi di banyak tempat, menurut Layanan Cuaca Nasional AS, yang mengatakan beberapa lokasi bahkan dapat mencatat rekor suhu sepanjang masa.

Hujan tidak seperti sebelumnya

Hujan lebat dan banjir telah menyebabkan kerusakan parah dan korban jiwa di beberapa bagian dunia dalam beberapa hari terakhir.

WMO mengatakan Badan Meteorologi Jepang (JMA) telah mengeluarkan peringatan darurat hujan lebat untuk prefektur Fukuoka dan Oita, di Kyushu, pulau terbesar ketiga di negara itu, bersamaan dengan rekor curah hujan harian baru dua hari lalu.

“Hujan tidak seperti sebelumnya,” kata JMA.

Sementara itu, AS bagian timur laut, termasuk negara bagian New York dan New England telah mengalami hujan lebat yang mematikan. New York mengeluarkan darurat banjir bandang dan lebih dari empat juta orang berada di bawah peringatan banjir pada 11 Juli.

Di tempat lain, banjir di Cina barat laut dilaporkan menewaskan 15 orang, dan India utara, jalan dan jembatan runtuh dan rumah-rumah tersapu saat sungai meluap saat hujan lebat dan banjir, merenggut puluhan nyawa.

Peristiwa cuaca ekstrem, seperti banjir, panas, dan kekeringan, memengaruhi jutaan orang dan menelan biaya miliaran setiap tahunnya.

Negara berpenghasilan rendah berisiko lebih tinggi

Badan PBB tersebut juga menyoroti bahwa sementara negara maju telah meningkatkan tingkat kesiapsiagaan, seperti peringatan, dan pengelolaan banjir, negara berpenghasilan rendah tetap rentan.

“Saat planet menghangat, harapannya adalah bahwa kita akan melihat peristiwa curah hujan yang lebih intens, lebih sering, dan lebih parah, yang juga menyebabkan banjir yang lebih parah,” dikatakan Stefan Uhlenbrook, Direktur hidrologi, air, dan kriosfer WMO.

“Negara-negara maju seperti Jepang sangat waspada, dan mereka juga sangat siap dalam hal penanganan banjir. Tetapi banyak negara berpenghasilan rendah tidak memiliki peringatan, hampir tidak ada struktur pertahanan banjir dan tidak ada pengelolaan banjir terpadu. WMO berkomitmen untuk memperbaiki situasi,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *