banner 1228x250

Sekjen PBB mengutuk serangan mematikan terhadap penjaga perdamaian di Republik Afrika Tengah

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Serangan oleh penyerang tak dikenal pada patroli dari MINUSCA misi terjadi hanya beberapa kilometer dari kota Sam Ouandia.

Misi tersebut segera membuka penyelidikan atas keadaan sebenarnya, kata pernyataan yang dikeluarkan oleh Juru Bicara PBB untuk António Guterres pada hari Selasa.

“Sekretaris Jenderal menyampaikan belasungkawa terdalamnya kepada keluarga penjaga perdamaian yang gugur dan kepada rakyat dan pemerintah Republik Rwanda”, lanjutnya.

Kemungkinan kejahatan perang

Sekjen PBB mengingatkan bahwa serangan yang menargetkan penjaga perdamaian “mungkin merupakan kejahatan perang berdasarkan hukum internasional. Dia menyerukan kepada otoritas Republik Afrika Tengah untuk tidak menyia-nyiakan upaya dalam mengidentifikasi para pelaku serangan ini dan membawa mereka ke pengadilan dengan cepat.”

MINUSCA dikerahkan pada tahun 2014 untuk membantu mengakhiri kekerasan antarkomunal yang meletus setahun sebelumnya ketika sebagian besar militan Muslim menggulingkan presiden saat itu, yang memicu pembalasan dari sebagian besar milisi Kristen.

Sekretaris Jenderal menegaskan kembali solidaritas PBB dengan rakyat dan Pemerintah CAR.

Dewan Keamanan membayar upeti

Anggota dari Dewan Keamanan bergabung dengan Tuan Guterres dalam mengutuk serangan itu dan memberikan penghormatan “kepada semua penjaga perdamaian yang mempertaruhkan nyawa mereka”.

Mereka mendesak Pemerintah untuk menyelidiki pembunuhan tersebut dengan dukungan MINUSCA, “mendorong pertanggungjawaban atas tindakan tersebut dengan membawa pelaku ke pengadilan dan terus memberi tahu negara penyumbang pasukan yang relevan tentang kemajuan yang konsisten dengan resolusi Dewan Keamanan 2518 (2020) dan 2589 (2021). ).”

Para duta besar menggarisbawahi bahwa serangan yang menargetkan penjaga perdamaian dapat dianggap sebagai kejahatan perang berdasarkan hukum internasional. Mereka menekankan bahwa terlibat dalam perencanaan, mengarahkan, mensponsori atau melakukan serangan terhadap penjaga perdamaian merupakan dasar untuk sanksi.

Mereka menekankan pentingnya MINUSCA dapat memenuhi mandatnya dan melengkapi pasukan penjaga perdamaian untuk menjalankan tugas mereka dalam keselamatan dan keamanan.

Anggota dewan menegaskan kembali “dukungan kuat” mereka untuk Perwakilan Khusus Sekretaris Jenderal dan kepala MINUISCA, Valentine Rugwabiza, dan untuk misi membantu otoritas CAR dan semua warga negara di sana dalam upaya mereka untuk membawa perdamaian dan stabilitas abadi, sebagaimana diamanatkan oleh Dewan Dewan Keamanan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *