banner 1228x250

Sekjen PBB akhiri perjalanan ke Eropa dengan kunjungan ke ‘kapal harapan’ |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Mr. Guterres terbang ke Istanbul pada hari Sabtu pagi dari Chisinau, Moldova – di mana ia dijamu untuk jamuan makan malam kerja dengan Presiden Maia Sandu malam sebelumnya – dan menaiki perahu pilot di Laut Marmara, di mana ia berlayar di sebelah M/V Komandan Pemberani, Program Pangan Dunia (WFP) kapal yang mengangkut lebih dari 23.000 gandum di pelabuhan Yuzhny/Pivdennyi, sebelum berangkat untuk mengantarkan kargo berharga ke Tanduk Afrika, untuk membantu orang-orang di ambang kelaparan.

Sekretaris Jenderal, bersama dengan sekelompok inspektur dari Inisiatif Butir Laut Hitam PBB Pusat Koordinasi Bersama for the Initiative (JCC), juga menaiki kapal SSI INVINCIBLE II. Kapal sedang dalam perjalanan ke Chornomorsk di Ukraina untuk memuat hampir 50.000 ton biji-bijian – pengiriman terbesar yang meninggalkan Ukraina sejak dimulainya perang.

Bergabung dengan Menteri Pertahanan Turki, Hulusi Akar, Sekjen mengunjungi Pusat Koordinasi Gabungan. Dia bertemu dengan delegasi Rusia dan Ukraina ke JCC secara terpisah, dan kemudian untuk sesi resmi JCC, di mana dia berterima kasih kepada semua peserta atas profesionalisme dan kemanusiaan mereka dalam memastikan bahwa inisiatif ini sukses bagi orang-orang di seluruh dunia.

Peran penting Turki

Dalam konferensi pers dengan Menteri Akar, Sekretaris Jenderal berterima kasih kepada pemerintah Türkiye atas peran penting mereka dalam Inisiatif Butir Laut Hitam.

Kerja kolaboratif dari tim yang duduk di sekitar meja di JCC mewujudkan apa yang dapat kita capai dengan kemauan politik, keahlian operasional terbaik, dan upaya kolektif, kata Guterres kepada wartawan.

Dia menggambarkan kapal yang baru saja dia lihat di Laut Marmara dan Istanbul hanyalah bagian yang lebih terlihat dari solusi. Bagian lain dari kesepakatan paket ini, katanya, adalah akses tanpa hambatan ke pasar global makanan dan pupuk Rusia, yang tidak dikenakan sanksi.

“Tanpa pupuk pada tahun 2022, mungkin tidak ada cukup pangan pada tahun 2023,” kata Guterres. “Mendapatkan lebih banyak makanan dan pupuk dari Ukraina dan Rusia sangat penting untuk lebih menenangkan pasar komoditas dan menurunkan harga bagi konsumen.”

Foto PBB/Taman Mark

Sekretaris Jenderal PBB membuat pernyataan di Pusat Koordinasi Bersama di Istanbul, Turki.

Kontribusi Ukraina untuk hak asasi manusia

Perjalanan Sekretaris Jenderal dimulai pada hari Rabu, 17 Agustus, ketika ia tiba di Lviv, Ukraina, setelah melakukan perjalanan dari New York melalui Warsawa, Polandia.

Sebelum pertemuan trilateral dengan Presiden Volodymyr Zelensky dari Ukraina dan Presiden Recep Tayyip Erdoğan dari Türkiye, Sekretaris Jenderal secara singkat mengunjungi Universitas Nasional Ivan Franko di Lviv.

Dia disambut, dan diajak berkeliling, oleh Volodymyr Melnyk, rektor universitas yang dianggap sebagai pusat studi hak asasi manusia.

Bapak Melnyk menjelaskan kontribusi penting bagi ilmu pengetahuan dunia, hukum internasional dan diplomasi yang dibuat oleh universitas dan para sarjananya. Salah satu lulusan Sekolah Hukum Internasional, Louis Son, adalah penulis bersama Piagam PBB dan Raphael Lemkin, lulusan lain, menciptakan istilah genosida.

Mahasiswa dari Universitas ini kemudian menjadi juri di Pengadilan Pidana Internasional atau dinominasikan untuk Hadiah Nobel, termasuk Jan Karski, diplomat Polandia terkenal yang memperingatkan dunia tentang holocaust yang sedang berlangsung selama Perang Dunia II.

Berbicara kepada wartawan setelah itu, Sekretaris Jenderal mencatat hubungan antara PBB dan universitas menambahkan bahwa hari ini “semakin banyak kontribusi masyarakat sipil dan kontribusi akademisi sangat penting dalam pengembangan demokrasi modern.”

‘Solidaritas penuh dengan rakyat Ukraina’

Dalam sambutannya kepada pers setelah pertemuan trilateral, Sekretaris Jenderal, menegaskan kembali bahwa PBB akan terus bekerja dalam solidaritas penuh dengan rakyat Ukraina untuk memobilisasi semua kapasitas dan sumber dayanya – bersama mitra nasional – untuk terus memberikan bantuan kemanusiaan. dukungan kepada orang-orang yang membutuhkan di mana pun dibutuhkan.

Dia juga menggarisbawahi bahwa momentum positif di bidang pangan mencerminkan kemenangan diplomasi dan multilateralisme. Mendapatkan makanan dan pupuk dari Ukraina dan Rusia dalam jumlah yang lebih besar sangat penting untuk lebih menenangkan pasar komoditas dan menurunkan harga. “Sangat penting untuk memberikan bantuan kepada orang dan negara yang paling rentan,” tambahnya.

Sekretaris Jenderal mengatakan dia telah membahas penyelidikan insiden tragis di fasilitas penahanan di Olenivka, Ukraina timur, pada 29 Juli, di mana lebih dari 50 tahanan perang Ukraina tewas dalam sebuah ledakan.

Guterres mengumumkan bahwa dia menunjuk Jenderal Carlos dos Santos Cruz dari Brazil untuk memimpin misi pencarian fakta dalam pembunuhan tersebut. Agar misi berhasil, katanya kepada pers, perlu ada jaminan yang diperlukan untuk menjamin akses yang aman ke situs dan lokasi lain yang relevan. Sederhananya, kata Sekjen, misi pencari fakta harus bebas menemukan fakta.

Sekjen PBB sedang dalam perjalanan kembali ke New York.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *