banner 1228x250

Sebagian besar penggemar Piala Dunia mendukung kompensasi pekerja migran atas pelanggaran di Qatar, kata Amnesty

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Mayoritas penggemar Piala Dunia mendukung FIFA memberikan kompensasi kepada pekerja migran atas pelanggaran hak selama persiapan untuk turnamen 2022 di Qatar, sebuah jajak pendapat yang ditugaskan oleh Amnesty International yang dirilis pada hari Kamis menunjukkan.

Qatar telah berulang kali menghadapi kritik atas kondisi pekerja migran, tetapi menegaskan telah membuat perbaikan besar dalam beberapa tahun terakhir.

Jajak pendapat YouGov mensurvei lebih dari 17.000 orang dewasa dari 15 negara — sebagian besar di Eropa, tetapi juga Amerika Serikat, Meksiko, Argentina, Maroko, dan Kenya, kata Amnesty dalam sebuah pernyataan.

Tujuh puluh tiga persen responden mengatakan mereka “sangat mendukung” atau “cenderung mendukung” badan sepak bola itu menggunakan sebagian dari pendapatan Piala Dunia 2022 untuk memberi kompensasi kepada pekerja migran, menurut angka tersebut.

Dari mereka yang mengatakan mereka akan menonton setidaknya satu pertandingan, 84 persen mendukung proposal tersebut.

“Masih ada waktu bagi FIFA untuk melakukan hal yang benar,” kata Steve Cockburn dari Amnesty dalam sebuah pernyataan yang menyerukan “untuk membuat program remediasi … sebelum turnamen dimulai” pada 20 November.

“Pendukung tidak menginginkan Piala Dunia yang dinodai oleh pelanggaran hak asasi manusia,” tambah Cockburn.

Sebagai tanggapan, FIFA mengatakan telah mencatat jajak pendapat tetapi memperingatkan bahwa “responden mungkin tidak sepenuhnya menyadari langkah-langkah yang diterapkan dalam beberapa tahun terakhir oleh FIFA dan mitranya di Qatar untuk melindungi pekerja yang terlibat dalam penyelenggaraan Piala Dunia FIFA”.

“Pekerja telah diberi kompensasi dalam berbagai bentuk di mana perusahaan gagal menegakkan standar kesejahteraan pekerja,” katanya dalam sebuah pernyataan.

“FIFA akan melanjutkan upayanya untuk memungkinkan remediasi bagi pekerja yang mungkin terkena dampak buruk sehubungan dengan pekerjaan terkait Piala Dunia FIFA.”

Qatar telah menghadapi tuduhan kematian dan cedera yang tidak dilaporkan di antara pekerja migran dan tidak berbuat cukup untuk meringankan kondisi yang keras. Gaji yang belum dibayar juga sering dinaikkan.

Pemerintah Qatar telah menyoroti reformasi besar yang telah diperkenalkan, termasuk upah minimum, membongkar skema yang memberi majikan hak yang ketat atas pekerja, dan memberlakukan aturan yang lebih ketat untuk bekerja di musim panas.

Dalam sebuah wawancara dengan majalah Prancis Le Point, penguasa Qatar Sheikh Tamim bin Hamad Al-Thani mengatakan dia bangga dengan langkah-langkah yang diambil emirat untuk menjaga kesejahteraan pekerja.

“Kami memahami bahwa kami memiliki masalah dengan pekerjaan di lokasi konstruksi dan kami mengambil tindakan tegas dalam waktu singkat,” kata emir hanya dalam wawancara ketiganya sejak ia naik takhta pada 2013.

“Kami telah mengubah undang-undang dan kami menghukum siapa pun yang melecehkan seorang karyawan. Kami telah membuka pintu bagi organisasi non-pemerintah dan kami bekerja sama dengan mereka. Kami bangga akan hal itu.”

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *