banner 1228x250

Presiden Tunisia amandemen rancangan konstitusi mengkonsolidasikan kekuasaannya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Presiden Tunisia Kais Saied menerbitkan versi amandemen dari rancangan konstitusi Jumat malam dalam upaya untuk menangkal kritik setelah yang asli dikecam karena kekuasaan yang hampir tak terbatas yang diberikannya kepada kantornya.

Konstitusi baru, yang akan diajukan ke referendum bulan ini, adalah inti dari rencana Saied untuk membuat ulang sistem politik negara Afrika Utara itu.

Ini diresmikan hampir setahun setelah Saied memecat pemerintah, menangguhkan parlemen dan merebut kekuasaan luas dalam gerakan lawan telah disebut kudeta terhadap satu-satunya sistem demokrasi yang muncul dari pemberontakan Musim Semi Arab.

Pakar hukum yang mengawasi penyusunan konstitusi telah menyangkalnya, dengan mengatakan itu “sangat berbeda” dari apa yang telah diajukan komitenya dan memperingatkan bahwa beberapa pasal dapat “membuka jalan bagi rezim diktator”.

Draf yang diamandemen, diterbitkan sekitar Jumat tengah malam, membuat perubahan pada dua artikel, meskipun masih mempertahankan berbagai kekuasaan untuk kepala negara.

Beberapa jam sebelum teks baru dirilis, Saied mengumumkan dalam sebuah video resmi bahwa “klarifikasi perlu ditambahkan untuk menghindari kebingungan dan interpretasi”.

Perubahan telah dilakukan pada sebuah artikel yang menyatakan Tunisia “adalah bagian dari komunitas Islam” dan bahwa “Negara harus bekerja untuk mencapai tujuan Islam” — sekarang ditambahkan “dalam sistem demokrasi”.

Klausul tersebut sebelumnya telah dikritik karena ambiguitasnya oleh mereka yang menganjurkan sistem yang sepenuhnya sekuler, dan kelompok hak asasi internasional Amnesty International telah memperingatkan bahwa hal itu dapat “memberikan mandat untuk mendiskriminasi kelompok agama lain”.

Amandemen lainnya adalah pasal tentang hak dan kebebasan, yang sekarang menjelaskan bahwa “tidak ada pembatasan yang dapat ditempatkan pada hak dan kebebasan yang dijamin dalam Konstitusi ini kecuali oleh hukum dan kebutuhan yang dipaksakan oleh tatanan demokratis”.

Sisa dokumen sebagian besar tetap tidak berubah.

Saied menginginkan sistem presidensial untuk menggantikan konstitusi negara tahun 2014, yang mengabadikan sistem presidensial-parlemen campuran yang sering dilanda kebuntuan dan dirusak oleh korupsi.

>> Rancangan konstitusi Tunisia: Mengakhiri rezim parlementer, atau menghancurkan demokrasi?

Di bawah proposalnya, “presiden republik menjalankan fungsi eksekutif dengan bantuan dari pemerintah”, yang ketuanya akan ditunjuk oleh presiden dan tidak tunduk pada mosi tidak percaya di parlemen.

Dokumen tersebut akan mempermudah peran parlemen, menciptakan ruang parlemen baru untuk “daerah dan distrik”, sejalan dengan visi lama Saied untuk desentralisasi kekuasaan.

Presiden akan menjadi kepala angkatan bersenjata dan didakwa menunjuk hakim, yang akan dilarang menyerang.

Beberapa warga Tunisia menyambut baik langkah Saied melawan sistem sklerotik yang muncul dari pemberontakan yang menggulingkan diktator Zien El Abidine Ben Ali pada 2011.

Tetapi yang lain telah memperingatkan dia menargetkan saingan politik dan menyeret negara itu kembali ke otokrasi.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *