banner 1228x250

Polisi moralitas Iran melanjutkan patroli setelah jeda setelah kematian Mahsa Amini

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Otoritas Iran pada hari Minggu mengumumkan kampanye baru untuk memaksa wanita mengenakan jilbab dan polisi moralitas kembali turun ke jalan 10 bulan setelah kematian seorang wanita dalam tahanan mereka memicu protes nasional.

Dikeluarkan pada:

2 menit

Polisi moralitas sebagian besar mundur setelah kematian Mahsa Amini yang berusia 22 tahun September lalu, ketika pihak berwenang berjuang untuk menahan protes massa yang menyerukan penggulingan teokrasi yang telah memerintah Iran selama lebih dari empat dekade.

Protes sebagian besar mereda awal tahun ini setelah tindakan keras di mana lebih dari 500 pengunjuk rasa tewas dan hampir 20.000 ditahan. Tetapi banyak wanita terus melanggar aturan berpakaian resmi, terutama di ibu kota, Teheran, dan kota-kota lain.

Polisi moralitas jarang terlihat berpatroli di jalan-jalan, dan pada bulan Desember, bahkan ada beberapa laporan — yang kemudian dibantah — bahwa mereka telah dibubarkan.

Pihak berwenang bersikeras selama krisis bahwa peraturan tidak berubah. Penguasa ulama Iran memandang jilbab sebagai pilar utama revolusi Islam yang membawa mereka ke tampuk kekuasaan, dan menganggap pakaian yang lebih santai sebagai tanda dekadensi Barat.

Pada hari Minggu, Jenderal Saeed Montazerolmahdi, seorang juru bicara polisi, mengatakan polisi moralitas akan kembali memberi tahu dan kemudian menahan wanita yang tidak mengenakan jilbab di depan umum. Di Teheran, pria dan wanita dari polisi moralitas terlihat berpatroli di jalan-jalan dengan van bertanda.

Sabtu malam, polisi menangkap Mohammed Sadeghi, seorang aktor muda dan relatif tidak dikenal, dalam penggerebekan di rumahnya yang tampaknya telah disiarkan di media sosial. Sebelumnya, dia memposting video sebagai tanggapan atas video online lain yang menunjukkan seorang wanita ditahan oleh polisi moralitas. “Percayalah, jika saya melihat pemandangan seperti itu, saya mungkin akan melakukan pembunuhan,” katanya.

Situs web harian semi-resmi Hamshahri, yang berafiliasi dengan kotamadya Teheran, mengatakan dia ditangkap karena mendorong orang untuk menggunakan senjata melawan polisi.

Perjuangan atas jilbab menjadi seruan yang kuat musim gugur lalu, dengan perempuan memainkan peran utama dalam protes. Demonstrasi dengan cepat meningkat menjadi seruan untuk menggulingkan penguasa ulama Iran, yang sebagian besar pengunjuk rasa muda tuduh korup, represif, dan tidak berhubungan. Pemerintah Iran menyalahkan protes atas konspirasi asing, tanpa memberikan bukti.

Beberapa selebritas Iran bergabung dalam protes tersebut, termasuk sutradara dan aktor terkemuka dari industri film terkenal di negara itu. Beberapa aktris Iran ditahan setelah tampil di depan umum tanpa hijab atau menyatakan dukungannya terhadap protes tersebut.

Dalam kasus baru-baru ini, aktris Azadeh Samadi dilarang dari media sosial dan diperintahkan oleh pengadilan untuk mencari perawatan psikologis untuk “gangguan kepribadian antisosial” setelah muncul di pemakaman dua bulan lalu mengenakan topi di kepalanya.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *