banner 1228x250

Pengunjuk rasa menentang perombakan peradilan Israel memblokir jalan, markas tentara

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Orang-orang Israel pada hari Selasa berbaris di jalan raya dan memblokir markas tentara di Tel Aviv menjelang pemungutan suara parlemen tentang agenda reformasi peradilan pemerintah yang menurut pengunjuk rasa akan “membongkar demokrasi”.

Dikeluarkan pada:

2 menit

Proposal tersebut telah memecah belah bangsa dan memicu salah satu gerakan protes terbesar dalam sejarah Israel sejak diresmikan pada bulan Januari oleh pemerintah sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Demonstrasi mingguan di seluruh Israel telah menarik puluhan ribu pengunjuk rasa yang bertujuan untuk mencegah apa yang mereka yakini dapat membuka jalan bagi pemerintahan yang lebih otoriter.

Massa berkumpul di kota pesisir Tel Aviv, pusat komersial Israel, pada Selasa pagi setelah penyelenggara menyerukan “hari perlawanan nasional” menjelang pemungutan suara yang direncanakan oleh anggota parlemen pada klausul kunci akhir bulan ini.

Penyelenggara mendesak pendukung untuk berunjuk rasa di stasiun kereta api, alun-alun kota, jalan raya, dan bundaran di seluruh Israel.

Demonstran yang memegang bendera Israel dan meneriakkan “demokrasi, demokrasi” berbaris di jalan raya dan jembatan, dan memblokir beberapa jalan serta pintu masuk ke markas militer di Tel Aviv, lapor koresponden AFP.

Penentang reformasi pemerintah juga memasuki gedung bursa di kota dan mengadakan rapat umum di sana.

Pengunjuk rasa Inbal Oraz mengatakan waktu protes itu “kritis” sebelum parlemen istirahat untuk reses musim panas pada 30 Juli.

“Bulan ini kritis dan minggu ini kritis, karena dalam waktu kurang dari seminggu kita akan tahu apakah undang-undang pertama dari paket ini akan disahkan,” kata konsultan teknologi itu kepada AFP.

“Kami melakukan yang terbaik untuk melawan dan menghentikannya.”

Di pusat kota Kfar Saba, polisi mengatakan mereka telah menangkap setidaknya dua pengunjuk rasa.

Pemerintah untuk sementara menghentikan perombakan hukum yang memecah belah pada bulan Maret setelah pemogokan umum.

Namun dalam beberapa pekan terakhir ini melancarkan serangan politik baru untuk meloloskan paket itu di parlemen.

Parlemen akan memberikan suara pada langkah untuk membatasi klausul “kewajaran”, di mana peradilan dapat membatalkan keputusan pemerintah.

Menjelang protes hari Selasa, penyelenggara mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa “warga negaralah yang dapat menghentikan rangkaian kediktatoran”.

‘Selalu’ demokrasi

Josh Drill, juru bicara gerakan protes, mengatakan tekanan pada pemerintah akan berlanjut melalui “tindakan pembangkangan sipil tanpa kekerasan”.

“Kami akan terus memprotes di jalan-jalan sampai perombakan yudisial dibatalkan sepenuhnya,” katanya kepada AFP.

Anggota parlemen mengadopsi RUU “kewajaran” dalam pembacaan pertama minggu lalu.

Jika disetujui dalam pembacaan kedua dan ketiga, itu akan menjadi komponen besar pertama dari paket reformasi yang menjadi undang-undang.

Langkah-langkah lain yang diusulkan termasuk memberikan suara yang lebih besar kepada politisi dalam penunjukan hakim.

Pemerintah, yang mencakup Yahudi ultra-Ortodoks Netanyahu dan sekutu ekstrem kanan, mengatakan perubahan itu diperlukan untuk menyeimbangkan kembali kekuasaan antara pejabat terpilih dan peradilan.

“Negara Israel adalah, dan akan selalu menjadi, negara demokratis,” kata Netanyahu pada rapat kabinet, Senin.

Presiden Israel Isaac Herzog, sebelum berangkat ke Amerika Serikat dalam kunjungan resmi, mendesak anggota parlemen untuk “sampai pada rumusan yang masuk akal, baik mengenai klausul kewajaran, dan tentang hal-hal lain”.

Baru-baru ini, “kewajaran” dikutip oleh pengadilan tinggi Israel untuk memaksa Netanyahu mencopot anggota kabinet atas tuduhan penggelapan pajak sebelumnya.

Kritikus menuduh Netanyahu, yang diadili atas tuduhan korupsi yang dia bantah, mencoba menggunakan reformasi untuk membatalkan kemungkinan penilaian terhadapnya.

Dia menolak tuduhan itu.

Reformasi yang diusulkan juga menuai kritik internasional, termasuk dari sekutu utama Washington.

Dalam wawancara CNN baru-baru ini, Presiden AS Joe Biden mengatakan dia berharap Netanyahu akan “terus bergerak menuju moderasi”.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *