banner 1228x250

Menteri Serbia mengunjungi Moskow, menuduh UE ‘histeria anti-Rusia’

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Menteri Dalam Negeri Serbia bertemu dengan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov pada hari Senin di Moskow dalam kunjungan langka oleh seorang pejabat negara dari Eropa, menyoroti penolakan Beograd untuk bergabung dengan sanksi Barat terhadap Rusia atas perangnya di Ukraina.

Menteri Dalam Negeri Aleksandar Vulin, yang dikenal karena sikapnya yang pro-Rusia dan anti-Barat, mengatakan kepada Lavrov selama pertemuan mereka bahwa “Serbia adalah satu-satunya negara di Eropa yang tidak memberlakukan sanksi dan bukan bagian dari anti-Rusia. histeri.”

Serbia, yang secara resmi mencari keanggotaan Uni Eropa, selama bertahun-tahun telah menjauh dari jalur Uni Eropa dan menuju sekutu tradisional Slavia Rusia, serta China.

Vulin dianggap sebagai “pria Moskow” dalam pemerintahan Serbia.

Vulin telah menganjurkan penciptaan “Dunia Serbia” yang akan menyatukan semua orang Serbia di Balkan di bawah satu bendera yang dipimpin oleh Presiden Serbia Aleksandar Vucic.

Vulin mengatakan bahwa Serbia harus meninggalkan tujuan keanggotaan Uni Eropa dan sebaliknya beralih ke Moskow, dan dia sering mengecam tetangga Serbia dan para pemimpin mereka, menyebut mereka nama yang menghina.

Tahun lalu, Vulin telah membentuk “kelompok kerja” dengan Nikolai Patrushev, sekretaris kuat Dewan Keamanan Kremlin, untuk melawan “revolusi warna” — serangkaian protes massa yang terkadang menyebabkan penggulingan rezim di bekas Uni Soviet. , bekas Yugoslavia, Timur Tengah dan Asia.

Media independen Serbia melaporkan bahwa pada pertemuan mereka di Moskow akhir tahun lalu, Vulin menyerahkan penyadapan kepada Patrushev dari pertemuan Beograd yang diadakan oleh anggota oposisi Rusia. Sulit bagi kelompok oposisi untuk mengatur pertemuan di Rusia, jadi mereka memilih Beograd karena mereka tidak memerlukan visa untuk masuk ke Serbia.

Tak lama kemudian, beberapa dari mereka yang menghadiri pertemuan di Beograd ditangkap di Rusia. Vulin dengan tidak meyakinkan membantah bahwa dia menyerahkan kaset itu kepada Patrushev.

Pejabat oposisi Serbia telah mempertanyakan tujuan kunjungan Vulin ke Moskow karena pemerintah Serbia yang baru akan segera dibentuk – yang telah lama ditunggu-tunggu setelah pemilihan umum April. Sebagian besar percaya bahwa perjalanannya ke Rusia diselenggarakan oleh Moskow sebagai cara untuk menekan Beograd agar memasukkannya ke dalam Kabinet baru.

Lavrov telah merencanakan untuk mengunjungi Beograd pada bulan Juni, tetapi tetangga Serbia anggota NATO telah menolak untuk mengizinkan pesawatnya terbang di atas wilayah mereka.

Vulin mengatakan dalam sebuah pernyataan dari Moskow pada hari Senin bahwa dia “sangat menyesali kenyataan bahwa Menteri Lavrov dicegah mengunjungi Beograd pada bulan Juni oleh kehendak negara lain, menunjukkan bahwa dengan melarang kunjungan resmi Menteri Lavrov ke Serbia, semua prinsip hukum internasional dilanggar.”

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *