banner 1228x250

Masa depan ‘sangat suram’ untuk Afghanistan kecuali pembalikan hak asasi manusia besar-besaran, para ahli memperingatkan |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Masa depan sangat suram bagi warga Afghanistan jika lebih banyak yang tidak dilakukan oleh komunitas internasional untuk memastikan Taliban mengubahnya modus operasi dan mematuhi kewajiban hak asasi manusianya,” kata mereka dalam sebuah pernyataan.

Para ahli mengingat bahwa setelah pengambilalihan Taliban Agustus lalu, mereka telah meminta masyarakat internasional untuk mengambil “tindakan tegas” untuk melindungi warga Afghanistan dari pelanggaran seperti penahanan sewenang-wenang, eksekusi singkat, pemindahan internal, dan pembatasan yang melanggar hukum terhadap hak asasi manusia mereka.

Kegagalan untuk memberikan

“Satu tahun kemudian, kami mengulangi seruan ini,” kata mereka. “Meskipun membuat banyak komitmen untuk menegakkan hak asasi manusia, Taliban tidak hanya gagal memenuhi janji mereka, mereka juga telah membalikkan banyak kemajuan dibuat dalam dua dekade terakhir”.

Selain itu, krisis kemanusiaan dan ekonomi di Afghanistan, yang telah menyebabkan kerugian yang tak terukur bagi jutaan orang, tidak menunjukkan tanda-tanda akan melambat. Bahkan, diperkirakan akan memburuk, tambah mereka, antara lain karena terhentinya bantuan internasional dan pembekuan aset Afghanistan di luar negeri.

© UNICEF/Sayed Bidel

Para wanita menerima jatah makanan di tempat distribusi makanan di Herat, Afghanistan.

Serangan pada wanita dan anak perempuan

Para ahli mengatakan Taliban telah melakukan “banyak” pelanggaran hak asasi manusia, dengan penghapusan virtual perempuan dan anak perempuan dari masyarakat, serta penindasan sistematis mereka, menjadi sangat mengerikan.

“Tidak ada tempat lain di dunia yang pernah ada seperti serangan yang meluas, sistematis dan mencakup semua hak-hak perempuan dan anak perempuan – setiap aspek kehidupan mereka dibatasi dengan kedok moralitas dan melalui instrumentalisasi agama. Diskriminasi dan kekerasan tidak dapat dibenarkan atas dasar apapun”.

Sayangnya, hanya ada sedikit indikasi bahwa situasi hak asasi manusia telah berubah, kata mereka.

Tidak percaya diri

“Memang, laporan harian tentang kekerasan – termasuk pembunuhan di luar proses hukum, penghilangan, penahanan sewenang-wenang, penyiksaan, peningkatan risiko eksploitasi yang dihadapi oleh perempuan dan anak perempuan termasuk untuk tujuan pernikahan anak dan paksa, dan pelanggaran aturan hukum – tidak memberi kami keyakinan bahwa Taliban memiliki ada niat untuk berbuat baik pada janjinya untuk menghormati hak asasi manusia.”

Warga sekarang tidak memiliki sarana untuk ganti rugi karena Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan telah dihapuskan, bersama dengan mekanisme dan lembaga pengawasan independen lainnya.

Administrasi peradilan juga telah dikompromikan. Hukum yang berlaku tidak jelas, dan hakim serta pejabat lainnya telah diganti, yang terutama berdampak pada perempuan.

Prospek perdamaian redup

Para ahli menunjuk pelanggaran lain, seperti pembatasan kebebasan pers, dan meningkatnya serangan terhadap agama dan etnis minoritas, beberapa di antaranya diklaim oleh kelompok teroris ISIL-KP. Mereka juga dan menyoroti bagaimana jurnalis, aktivis, akademisi dan seniman memiliki keduanya meninggalkan negara, berhenti bekerja, atau bersembunyi.

Selain itu, tanpa adanya pemerintahan yang inklusif dan representatif, prospek perdamaian, rekonsiliasi, dan stabilitas jangka panjang akan tetap minimal.

“Itu faktanya otoritas mencari pengakuan dan legitimasi internasional. Dgn disesalkan, mereka terus menyalahgunakan hampir semua standar hak asasi manusia sementara menolak untuk menawarkan sedikit pun rasa hormat kepada warga Afghanistan biasa, khususnya perempuan dan anak perempuan,” kata para ahli.

Baru-baru ini, Taliban tampaknya menyembunyikan pemimpin Al Qaeda. Ayman al-Zawahiri tewas pekan lalu dalam serangan pesawat tak berawak AS, yang menurut para ahli juga menimbulkan kekhawatiran akan pelanggaran hukum internasional.

“Sampai itu menunjukkan langkah-langkah signifikan untuk menghormati hak asasi manusiatermasuk dengan segera membuka kembali sekolah menengah perempuan dan memulihkan akses mereka ke pendidikan yang berkualitas, mereka seharusnya tidak berada di jalan menuju pengakuan.”


Sebuah keluarga minum teh di rumah di Herat, Afghanistan.

© UNICEF/Sayed Bidel

Sebuah keluarga minum teh di rumah di Herat, Afghanistan.

Tindakan oleh pihak berwenang

Selain menghormati kewajiban internasional mereka, para ahli telah meminta Taliban untuk sepenuhnya menerapkan standar hak asasi manusiatermasuk menghormati hak-hak perempuan dan anak perempuan atas pendidikan, pekerjaan dan partisipasi dalam kehidupan publik.

Itu faktanya pihak berwenang harus segera buka semua sekolah menengah untuk anak perempuandan mencabut pembatasan mobilitas, pakaian, pekerjaan, dan partisipasi perempuan. Hak-hak komunitas minoritas juga harus ditegakkan.

Taliban juga didesak untuk “menghormati amnesti umum dan segera” hentikan semua pembalasan terhadap anggota pasukan keamanan pemerintah sebelumnya, pejabat lain dan masyarakat sipil, terutama pembela hak asasi manusia, termasuk perempuan”.

Selain itu, pemantau hak asasi manusia dan kemanusiaan harus diberikan akses bebas tanpa hambatan di seluruh negeri, termasuk ke lokasi sensitif seperti fasilitas penahanan.

Mereka juga menyerukan Komisi Hak Asasi Manusia Independen Afghanistan, asosiasi pengacara, dan serikat pekerja terkait lainnya, untuk segera dipulihkan dan diizinkan untuk beroperasi secara bebas dan independen.

Daya tarik internasional

Para ahli juga menguraikan langkah-langkah yang harus diambil masyarakat internasional.

Mereka termasuk memastikan warga sipil memiliki akses yang adil terhadap bantuan kemanusiaandan mendukung inisiatif yang sedang berlangsung oleh perempuan Afghanistan menuju strategi untuk mempromosikan hak-hak perempuan dan anak perempuandengan tolok ukur dan harapan yang jelas.

Negara-negara juga didesak untuk mempertahankan dan/atau mengadopsi berkelanjutan dan kuat pengecualian kemanusiaan dalam rezim sanksi untuk memastikan kepatuhan terhadap hak asasi manusia dan hukum humaniter internasional.

“Langkah-langkah seperti itu harus sesuai dengan tujuannya, memastikan bahwa tindakan sanksi tidak mengganggu tindakan kemanusiaan yang dilindungi menurut hukum internasionaldan berfungsi untuk memulihkan krisis kemanusiaan saat ini dan untuk mencegah sanksi terus memperburuk krisis hak asasi manusia sedang dihadapi oleh orang-orang Afghanistan,” kata mereka.

Peran pakar PBB

Ke-20 ahli yang mengeluarkan pernyataan tersebut semuanya ditunjuk oleh PBB Dewan Hak Asasi Manusia.

Mereka termasuk Richard Bennett, Pelapor Khusus PBB tentang situasi hak asasi manusia di Afghanistan, dan Pelapor Khusus lainnya yang memantau dan melaporkan isu-isu seperti situasi para pembela hak asasi manusia di seluruh dunia.

Para ahli independen ini menerima mandat mereka dari Dewan dan beroperasi dalam kapasitas masing-masing. Mereka bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *