banner 1228x250

Macron membuka ladang angin lepas pantai pertama Prancis di tengah krisis energi Eropa

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Presiden Emmanuel Macron akan mengungkap rencana pada hari Kamis untuk meningkatkan energi terbarukan di Prancis, termasuk ladang angin lepas pantai dan tenaga surya, karena negara itu tertinggal di belakang sebagian besar tetangganya di Eropa.

Langkah itu dilakukan di tengah krisis energi besar di Eropa, diperparah oleh perang Rusia di Ukraina, karena Macron ingin negara itu mendapatkan lebih banyak kemerdekaan dalam hal produksi listrik.

Macron naik kapal pada Kamis untuk mengunjungi ladang angin lepas pantai pertama Prancis di lepas pelabuhan Saint-Nazaire di Prancis barat.

Dia dijadwalkan untuk merinci dalam pidato Kamis malam berbagai langkah yang dimaksudkan untuk memfasilitasi dan mempercepat proyek energi terbarukan, menurut kepresidenan Prancis. Sebuah RUU akan disajikan minggu depan pada pertemuan Kabinet.

Strategi energi Prancis telah lama mengandalkan pengembangan tenaga nuklir — berdasarkan uranium impor — yang menyediakan sekitar 67% listrik Prancis, lebih banyak daripada negara lain mana pun.

Macron mengumumkan pada awal tahun rencana untuk membangun enam reaktor nuklir baru dan untuk memperpanjang umur pembangkit nuklir yang ada sebagai bagian dari strategi negara untuk mengurangi emisi gas rumah kaca yang menyebabkan pemanasan global.

Tetapi menghilangkan ketergantungan Prancis pada produsen gas dan minyak global juga melibatkan peningkatan energi terbarukan, katanya.

Prancis sebelumnya telah menetapkan tujuan untuk meningkatkan pangsa energinya dari sumber terbarukan menjadi 23% pada tahun 2020 — tetapi hanya berhasil mencapai 19%. Itu membuat negara itu berada di posisi ke-17 di Uni Eropa, di bawah rata-rata 22% di blok 27 negara, menurut statistik terbaru.

Terlepas dari ribuan kilometer (mil) garis pantai Prancis, hanya ladang angin lepas pantai Saint-Nazaire, dengan 80 turbinnya, yang telah muncul sejauh ini.

Macron menetapkan tujuan untuk membangun sekitar 50 fasilitas serupa pada tahun 2050 di Prancis.

Dia juga berharap untuk melipatgandakan 10 jumlah energi matahari yang dihasilkan, dan menggandakan daya dari ladang angin berbasis darat dalam periode waktu yang sama.

Strategi baru Macron datang sebagai respons jangka panjang terhadap krisis energi, tetapi itu tidak akan membantu dalam menghadapi tantangan jangka pendek.

Prancis dan negara-negara Eropa lainnya khawatir akan kekurangan listrik musim dingin ini karena Rusia telah menghentikan pasokan gas alam murah yang diandalkan benua itu selama bertahun-tahun untuk menjalankan pabrik, menghasilkan listrik, dan memanaskan rumah.

Saat ini, sekitar setengah dari 56 reaktor nuklir Prancis, semuanya dioperasikan oleh EDF, ditutup untuk perawatan biasa dan, dalam beberapa kasus, untuk memperbaiki masalah korosi. Pemerintah mengatakan awal bulan ini bahwa EDF berkomitmen untuk memulai kembali semuanya pada musim dingin ini.

Pemerintah telah memperingatkan bahwa skenario terburuk dapat menyebabkan pemadaman listrik bergilir di rumah-rumah Prancis, dan para pejabat telah mempresentasikan rencana “ketenangan energi” yang menargetkan pengurangan 10% dalam penggunaan energi pada tahun 2024.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *