banner 1228x250

Kesepakatan gandum ‘kemenangan untuk diplomasi,’ kata Sekjen PBB kepada wartawan di Ukraina |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Berbicara pada konferensi pers bersama Presiden Volodymyr Zelenskyy dan Recep Tayyip Erdoğan dari Türkiye, dia mengucapkan terima kasih atas kesempatan untuk mengunjungi “sekali lagi selama periode yang sulit”.

Meskipun Prakarsa Butir Laut Hitam telah ditandatangani beberapa minggu yang lalu, Sekjen PBB menegaskan kembali bahwa “tidak ada solusi untuk krisis pangan global tanpa memastikan akses global penuh ke produk makanan Ukraina serta makanan dan pupuk Rusia”.

Pendampingan di rute

Dalam waktu kurang dari satu bulan, 21 kapal telah berangkat dari pelabuhan Ukraina dan 15 kapal telah meninggalkan Istanbul menuju Ukraina untuk memuat gandum dan persediaan makanan lainnya, rangkum Mr. Guterres.

“Saat kita berbicara, lebih dari 560.000 metrik ton biji-bijian dan makanan lain yang diproduksi oleh petani Ukraina sedang menuju pasar di seluruh dunia,” katanya, termasuk kapal sewaan PBB pertama yang membawa gandum Ukraina kepada orang-orang yang menderita di Tanduk Afrika dari kekeringan terburuk dalam beberapa dekade.

Sementara itu, tanda-tanda telah muncul bahwa pasar pangan global mulai stabil karena harga gandum turun sebanyak delapan persen setelah penandatanganan perjanjian dan FAO Indeks Harga Pangan sebesar sembilan persen di bulan Juli – penurunan terbesar sejak 2008.

Meskipun sebagian besar komoditas pangan saat ini diperdagangkan dengan harga di bawah tingkat sebelum perang, harganya masih sangat tinggi.

“Jangan berangan-angan – masih ada jalan panjang sebelum ini diterjemahkan ke dalam kehidupan sehari-hari orang-orang di toko roti lokal mereka dan di pasar mereka,” kata pejabat tinggi PBB itu, mengingatkan bahwa “rantai pasokan masih terganggu [and] energi dan biaya transportasi tetap sangat tinggi”.

Hanya permulaan

Memperhatikan kelangkaan dan kerapuhan yang melekat pada perjanjian, Guterres menegaskan bahwa mereka harus “terus dipelihara”.

Karena Pusat Koordinasi Gabungan (JCC) terus bekerja secara profesional dan dengan itikad baik untuk menjaga agar makanan tetap mengalir, ia mengimbau agar mereka yang terlibat “mengatasi semua rintangan dengan semangat kompromi dan menyelesaikan semua kesulitan secara permanen”.

“Mendapatkan makanan dan pupuk dari Ukraina dan Rusia dalam jumlah yang lebih besar sangat penting untuk lebih menenangkan pasar komoditas dan menurunkan harga”, dan penting untuk memberikan bantuan kepada yang paling rentan”.

Sekjen PBB menggarisbawahi urgensi membalikkan gejolak di pasar pupuk global, yang saat ini mengancam tanaman musim depan – termasuk bahan pokok di seluruh dunia, beras.

Sementara itu, PBB akan melanjutkan solidaritas dengan rakyat Ukraina dan mitra nasional untuk membantu memberikan dukungan kemanusiaan kepada orang-orang yang membutuhkan “di mana pun diperlukan,” katanya.

“Kami akan melakukan yang terbaik untuk meningkatkan operasi kami untuk menghadapi kesulitan di musim dingin yang akan datang”.

Masalah perang

“Inti dari masalah yang membawa kita ke sini tetap perang,” Sekretaris Jenderal mengingatkan, mengulangi bahwa invasi Rusia adalah “pelanggaran integritas teritorial Ukraina” dan Piagam PBB.

Perang telah menimbulkan banyak kematian, kehancuran besar-besaran, pemindahan, dan pelanggaran dramatis terhadap hak asasi manusia, katanya, seraya menambahkan bahwa sejalan dengan Piagam dan hukum internasional, “rakyat membutuhkan perdamaian”.

Ancaman nuklir

Pejabat tinggi PBB menyatakan keprihatinannya yang mendalam atas situasi yang sedang berlangsung di dalam dan sekitar pembangkit listrik tenaga nuklir terbesar di Eropa di Zaporizhzhia.

“Akal sehat harus diutamakan untuk menghindari tindakan apa pun yang dapat membahayakan integritas fisik, keselamatan, atau keamanan pembangkit nuklir,” katanya, seraya menambahkan bahwa fasilitas itu “tidak boleh digunakan sebagai bagian dari operasi militer apa pun”.

Guterres menjunjung tinggi kebutuhan mendesak akan kesepakatan untuk “menegakkan kembali Zaporizhhia sebagai infrastruktur sipil murni” dan memastikan keamanan daerah tersebut.

Setelah melakukan penilaian, dengan persetujuan Rusia dan Ukraina, Sekretariat PBB telah memutuskan bahwa mereka dapat mendukung pengawas nuklir Organisasi, IAEAdalam melakukan misi ke Pembangkit Listrik Tenaga Nuklir Zaporizhzhia dari Kyiv.

Sekjen PBB menggarisbawahi bahwa peralatan dan personel militer harus ditarik dari pabrik, tidak ada pasukan atau peralatan lain yang harus dikerahkan di sana dan daerah itu harus didemiliterisasi.

“Setiap potensi kerusakan pada Zaporizhzhia adalah bunuh diri,” ia menggarisbawahi.

Foto PBB/Taman Mark

Sekretaris Jenderal António Guterres (kiri) bertemu dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Lviv, Ukraina.

tawanan perang

Sekretaris Jenderal juga meminta perhatian pada penyelidikan insiden yang “tidak dapat diterima” di fasilitas penahanan Olenivka pada 29 Juli ketika sebuah ledakan misterius merobek sebuah penjara yang menampung ratusan tahanan Ukraina.

“Semua tawanan perang dilindungi di bawah Hukum Humaniter Internasional,” dia mengingatkan, menambahkan bahwa Palang Merah internasional “harus memiliki akses ke mereka di mana pun mereka ditahan”.

Misi Pencarian Fakta

Dengan latar belakang ini, Sekjen PBB memutuskan untuk membentuk misi pencarian fakta – kerangka acuan yang dibagikan dengan Ukraina dan Rusia bersama dengan susunan tim, termasuk niatnya untuk menunjuk Jenderal Carlos dos Santos Cruz dari Brasil. untuk memimpin misi ini.

Memperoleh jaminan yang diperlukan untuk menjamin akses yang aman ke Olenivka dan lokasi lain yang relevan saat ini sedang berlangsung.

“Sederhananya, misi pencarian fakta harus bebas menemukan fakta. Tim harus mampu mengumpulkan dan menganalisis informasi yang diperlukan,” ujarnya.

“Di atas segalanya, itu berarti akses yang aman, terjamin, dan tanpa batas ke orang, tempat, dan bukti tanpa campur tangan siapa pun”.

Sebagai penutup, Sekretaris Jenderal meyakinkan Presiden Zelenskyy tentang dukungan PBB dalam mempromosikan “hak asasi manusia, hukum internasional dan tujuan perdamaian”.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *