banner 1228x250

Kekerasan Sudan mengancam kemajuan lintas batas yang rapuh dengan Juba

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Pecahnya kekerasan di Sudan dapat sangat mempengaruhi kesempatan untuk kemajuan politik tentang Abyei dan masalah perbatasan,” Martha Ama Akyaa PobeeAsisten Sekretaris Jenderal untuk Afrika di Departemen Urusan Politik dan Pembangunan Perdamaian dan Operasi Perdamaian, mengatakan kepada Dewan.

Keamanan di Abyei, a wilayah perbatasan kaya minyak yang disengketakan mengangkangi kedua negara Afrika, telah menjadi titik pertikaian, tetapi kesepakatan telah dicapai sebelum pecahnya kekerasan di Sudan pada 15 April, katanya, memberikan pembaruan terbaru Sekretaris Jenderal PBB. laporan pada situasi yang sedang berlangsung.

Deployment terganggu

Di antara beberapa kekhawatiran mendesak sedang berlangsung gangguan yang dipicu oleh konflik pada rute penerapan Pasukan Keamanan Sementara PBB yang diamanatkan Dewan untuk Abyei (UNISFA), didirikan pada tahun 2011 untuk mengimplementasikan perjanjian perbatasan bilateral, yang juga dipimpin oleh Ms. Pobee.

“Dengan pertempuran yang sedang berlangsung dan upaya mediasi sedang berlangsung, Perserikatan Bangsa-Bangsa akan melakukannya terus mendukung Sudan dan Sudan Selatan ketika dialog tentang Abyei dilanjutkan, ”katanya.

“Kedatangan personel dan peralatan tambahan perlu ditunda, mempengaruhi kapasitas kekuatan”katanya, menambahkan bahwa perencanaan sedang dilakukan untuk membuat pengaturan alternatif yang meminimalkan keterlambatan sambil menjaga keamanan personel dan peralatan.

Kemajuan dibuat

Sebelum krisis, dia mengatakan tim negara PBB di Sudan dan Sudan Selatan, dengan UNISFA, telah menyelesaikan pengaturan administrasi untuk Program Bersama Abyei, dan telah mulai melaksanakan proyek untuk menciptakan lingkungan yang kondusif untuk hidup berdampingan secara damai, termasuk pusat nutrisi untuk perempuan dan anak-anak dan pelatihan kejuruan bagi kaum muda.

Martha Ama Akyaa Pobee (di layar), Asisten Sekretaris Jenderal untuk Afrika di Departemen Urusan Politik dan Pembangunan Perdamaian dan Operasi Perdamaian, memberi pengarahan kepada anggota Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Abyei.

“UNISFA adalah pemantauan potensi dampak tentang pertempuran di Sudan, seperti masuknya orang-orang terlantar, masuknya kelompok-kelompok bersenjata ke daerah tersebut atau semakin berani merusak hubungan antar-komunal lokal,” katanya, mencatat bahwa evakuasi telah dilakukan.

“Meskipun sejauh ini tidak satu pun dari risiko ini terwujud secara besar-besaran, Misi tetap waspada terhadap kemungkinannya,” katanya. “Dengan pertempuran yang sedang berlangsung dan upaya mediasi sedang berlangsung, PBB akan terus mendukung Sudan dan Sudan Selatan ketika dialog tentang Abyei dilanjutkan.”

Juba menimbulkan kekhawatiran

Hanna Serwaa TettehUtusan Khusus Sekretaris Jenderal untuk Tanduk Afrika, mengatakan kepada Dewan mengatakan konflik tersebut membahayakan hubungan yang stabil sebelum konflik antara Juba, ibukota Sudan Selatan, dan Khartoum.

“Konsekuensi kemanusiaan, keamanan, ekonomi dan politik dari perkembangan di Sudan telah meningkat kekhawatiran di antara kepemimpinan politik Sudan Selatan,” dia berkata.

Ribuan orang Sudan Selatan yang ditampung di Sudan akan kembali, dengan a potensi 200.000 pengungsi lainnya yang melarikan diri dari kekerasan “jika kita tidak melihat stabilitas segera kembali”, katanya. Ini akan menimbulkan tantangan bagi Sudan Selatan, di mana dua pertiga penduduknya membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Hanna Serwaa Tetteh, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Tanduk Afrika, memberi tahu anggota Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Abyei.

Hanna Serwaa Tetteh, Utusan Khusus Sekretaris Jenderal PBB untuk Tanduk Afrika, memberi tahu anggota Dewan Keamanan PBB tentang situasi di Abyei.

Risiko keamanan perbatasan

Karena Sudan saat ini tidak dalam posisi untuk melindungi perbatasannya secara efektif, dia menyampaikan kekhawatiran tambahan tentang a kemungkinan lonjakan pergerakan lintas batas kelompok bersenjata dan kriminal.

Sementara itu, pertempuran di Sudan sudah terjadi menghambat pengiriman barang-barang penting dan makanandan dapat mengancam ekspor minyak Sudan Selatan, dia memperingatkan.

“Itu Prioritas sekarang adalah menghentikan pertempuran dan untuk memulai negosiasi konstruktif yang diharapkan akan mengarah pada gencatan senjata permanen,” katanya, menekankan bahwa Kantornya akan terus terlibat dengan Sudan dan Sudan Selatan untuk menyelesaikan masalah yang belum terselesaikan.

Pelajari lebih lanjut tentang upaya “Satu PBB” untuk membangun perdamaian berkelanjutan di Abyei Di Sini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *