banner 1228x250

Guterres mengutuk keras serangan terhadap pasukan penjaga perdamaian di DR Kongo yang menewaskan 3 orang, di tengah protes |

banner 120x600
banner 1228x250

Menurut laporan berita, sedikitnya 15 orang tewas secara keseluruhan selama hari kedua protes di wilayah Kivu Utara yang bergolak, yang dimulai pada hari Senin, dengan demonstran menuduh PBB gagal berbuat cukup untuk menghentikan peningkatan serangan mematikan oleh kelompok bersenjata. , beberapa di antaranya telah aktif di daerah tersebut selama beberapa dekade.

Meningkatnya kekerasan

Jutaan orang telah mengungsi akibat kekerasan dalam beberapa tahun terakhir, dengan 97 warga sipil tewas bulan lalu saja dalam serangan di seluruh DRC timur, yang termasuk penculikan, penjarahan dan pembakaran rumah, menurut badan pengungsi PBB UNHCR.

Beberapa pemukiman untuk keluarga pengungsi internal telah diserang dengan lebih dari 160.000 pengungsi menyusul kebangkitan kembali aktivitas kelompok pemberontak M23 yang brutal di Kivu Utara.

Selain personel PBB yang tewas dalam kekerasan, lima warga sipil dilaporkan tewas di Goma, dengan sekitar 50 lainnya terluka, dan tujuh tewas dalam demonstrasi di Butembo.

“Sekretaris Jenderal mengungkapkan belasungkawa terdalam kepada keluarga penjaga perdamaian yang gugur, serta kepada Pemerintah dan rakyat India dan Maroko”, demikian pernyataan Wakil Juru Bicara Farhan Haq, Rabu malam di New York. “Dia berharap pemulihan cepat bagi penjaga perdamaian yang terluka.”

Beberapa serangan

Guterres mengutuk berbagai serangan terhadap pangkalan PBB di seluruh wilayah yang dimulai pada hari Senin, “di mana individu dan kelompok secara paksa memasuki pangkalan dan terlibat dalam penjarahan dan perusakan properti PBB, sementara juga penjarahan dan pembakaran tempat tinggal PBB personil.”

Dalam sebuah twit, MONUSCO mengatakan pada hari Rabu bahwa pengunjuk rasa telah “dengan kekerasan merampas senjata” dari polisi Kongo dan menembaki pasukan penjaga perdamaian.

Sekjen PBB mengatakan dia menyesali hilangnya nyawa di antara mereka yang berdemonstrasi, dan menegaskan Komitmen MONUSCO untuk bekerja sama dengan Pemerintah Kongo untuk menyelidiki insiden tersebut secara menyeluruh.

Kemungkinan kejahatan perang

Dia mengingat Perjanjian Status Pasukan antara PBB dan otoritas Kongo, “yang menjamin tidak dapat diganggu gugatnya bangunan PBB. Dia menggarisbawahi bahwa setiap serangan yang ditujukan terhadap pasukan penjaga perdamaian Perserikatan Bangsa-Bangsa dapat merupakan kejahatan perang dan meminta pihak berwenang Kongo untuk menyelidiki insiden ini dan segera membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan.”

Sekretaris Jenderal menyambut baik pernyataan mengutuk kekerasan yang dikeluarkan oleh Juru Bicara Pemerintah pada hari Senin, yang juga menunjukkan bahwa penuntutan akan segera dilakukan.

“Itu Sekretaris Jenderal menegaskan kembali komitmen kuat Perserikatan Bangsa-Bangsa terhadap kedaulatan, kemerdekaan, persatuan, dan integritas wilayah Republik Demokratik Kongo”, kata Mr. Haq, menambahkan bahwa kepala MONUSCO dan misi secara keseluruhan, “akan terus mendukung Pemerintah Kongo dan rakyatnya dalam upaya mereka untuk mewujudkan perdamaian dan stabilitas di timur negara itu.”



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *