banner 1228x250

Generasi muda anggota parlemen mempertaruhkan klaim mereka di parlemen Prancis

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada: Diubah:

Pemilihan legislatif Prancis Juni 2022 telah melihat generasi baru anggota parlemen muda yang sebagian besar marah mencari pengaruh di Majelis Nasional. Apakah ini berarti jeda nyata dari masa lalu atau hanya kebangkitan teater parlementer yang menggantung untuk Prancis?

Ketika Perdana Menteri lisabeth Borne menyampaikan pidato pertamanya yang sangat ditunggu-tunggu di parlemen pada hari Rabu, kepala pemerintah minoritas Prancis menghadapi oposisi yang keras, memaksa politisi berusia 61 tahun itu untuk terus berjuang melalui nyanyian, ejekan dan cemoohan.

Di antara 577 anggota parlemen yang baru terpilih di Majelis Nasional, majelis rendah Prancis, adalah anggota parlemen muda berusia di bawah 35 tahun.

Beberapa di antaranya baru, tetapi ada juga banyak figur yang familiar di jajarannya: dari Adrien Quatennens, 32, dari sayap kiri keras France Unbowed; kepada yang diukur, mantan juru bicara pemerintah Gabriel Attal, 33; kepada Jordan Bardella, 26, anak didik Marine Le Pen, presiden National Rally. 30-an juga termasuk Mathilde Panot, 34, MP untuk Val-de-Marne dan sosok garang yang akrab dari partai Prancis Unbowed Jean-Luc Mélenchon.

Gelombang pasang anggota parlemen muda telah menjadi dampak dari runtuhnya partai-partai tradisional kiri dan konservatif Prancis, menurut Hakim el Karoui, rekan senior di Institut Montaigne.

Tren dimulai pada tahun 2017, ketika Emmanuel Macron meraih kemenangan dalam pemilihan presiden sebagai ketua gerakan politik baru yang berubah menjadi partai yang menyapu suara dari dua partai tradisional. “Ketika Partai Sosialis dan Partai Republik berantakan, meninggalkan ruang bagi kaum muda untuk terjun ke politik,” jelasnya.

Emmanuel Riviere, direktur studi internasional di Kantar Public, mengaitkan fenomena tersebut dengan hilangnya rasa hormat yang meluas terhadap politisi. “Untuk berpikir bahwa seseorang harus berpengalaman dalam politik untuk menjadi efektif, Anda harus memiliki perasaan bahwa politisi itu efektif, dan generasi sebelumnya gagal menciptakan iklim kepercayaan,” katanya.

Namun Riviere melacak tren ke satu dekade sebelum kemenangan pertama Macron dalam jajak pendapat 2017, ketika Nicolas Sarkozy, pada usia 52, memenangkan pemilihan presiden 2007.

“Ketika Nicolas Sarkozy terpilih, itu tampak muda dibandingkan dengan [his predecessor] Jacques Chirac, dan ketika Emmanuel Macron terpilih, itu tampak lebih muda. Nasib politik diputuskan jauh lebih awal sekarang, ”katanya.

‘Paritas semakin penting’

Pada hari Rabu, ketika Borne kadang-kadang berjuang untuk didengar atas keributan di parlemen, presiden Majelis Nasional Yaël Braun-Pivet harus menyela tiga kali untuk mengembalikan ketertiban.

Episode itu menyoroti tren lain: feminisasi politik Prancis. Selain perdana menteri dan presiden Majelis Nasional, lima wakil presiden dari enam di Majelis Nasional adalah perempuan.

Bagi Riviere, ada hubungan yang jelas antara perempuan dan politisi muda yang ditempatkan pada posisi tanggung jawab. “Ketika para wakil dari Partai Republik kehilangan kursi mereka di Majelis, itu membuka kemungkinan dan memberi ruang bagi perempuan,” katanya.

“Pertanyaan tentang paritas semakin penting, dan ada lebih banyak wanita dengan pembaruan yang dimulai pada 2017,” El Karoui setuju.

Tetapi banyak ahli tidak yakin apakah anggota parlemen muda dapat memperkuat politik Prancis. “Saya tidak yakin bahwa pembaruan generasi akan mengubah apa pun. Macron terpilih ke dalam kekuasaan ketika dia baru berusia 39 tahun, dia menjanjikan istirahat dari masa lalu tetapi caranya berpolitik tetap sangat klasik. Dia juga menyalahgunakan kekuatannya sedikit ketika dia berada di lysée [presidential palace] dan memiliki mayoritas di Majelis Nasional,” kata Riviere.

Setelah pidato Borne, Mathilde Panot, presiden kelompok France Unbowed, naik ke podium dan menuduh perdana menteri “melarikan diri” dari mosi percaya tradisional, tradisi politik perdana menteri yang mengizinkan para deputi untuk memberikan kepercayaan dirinya melalui pemungutan suara. , sebuah langkah yang dihindari Borne. Sepanjang pidato yang mempertanyakan legitimasi perdana menteri, Borne, wajahnya ditutupi topeng hitam, tetap diam, hanya mengangkat alisnya dari waktu ke waktu.

Politik tidak bisa direduksi menjadi masalah usia. Meski begitu, generasi muda pembuat undang-undang di DPR bisa menyemarakkan semangat pemilih muda. Ketidakhadiran di antara Kelompok usia 25-34 tahun mencapai 71% pada putaran pertama pemilihan parlemen.

Oleh karena itu, memiliki politisi di Majelis Nasional yang menyerupai dan mendengarkan pemilih muda dapat membantu. Di sisi lain, Riviere memperingatkan, “Jika Majelis Nasional adalah majelis penghalang, sebuah lembaga yang tidak melakukan apa-apa, yang digunakan politisi sebagai teater untuk oposisi mereka, maka itu hanya dapat memperkuat penarikan orang dari kehidupan politik.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *