banner 1228x250

Ethiopia: Pakar HAM mengecam deportasi massal warga Eritrea

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Menurut para ahli, ratusan warga Eritrea juga dideportasi pada akhir Juni.

“Pengusiran kolektif dilarang berdasarkan hukum internasional,” para ahli, termasuk Mohamed Babiker, Pelapor Khusus tentang situasi hak asasi manusia di Eritreakata dalam sebuah rilis berita dikeluarkan oleh kantor hak asasi manusia PBB (OHCHR).

“Mendeportasi migran, pengungsi, dan pencari suaka tanpa melakukan penilaian risiko individual dan objektif atas keterpaparan mereka terhadap pelanggaran hak asasi manusia, termasuk penyiksaan dan penghilangan paksa saat kembali, adalah refoulement.”

Prinsip dari non-refoulementdiabadikan dalam Konvensi Menentang Penyiksaan dan perjanjian hak asasi manusia internasional lainnya, menjamin perlindungan khusus terhadap segala bentuk pengusiran, terlepas dari kewarganegaraan atau status migrasi.

“Penahanan imigrasi harus menjadi upaya terakhir yang luar biasa, digunakan hanya untuk orang dewasa, untuk jangka waktu terpendek dan untuk tujuan yang sah,” kata para ahli. “Tampaknya juga pihak berwenang secara khusus menargetkan warga Eritrea, sebuah praktik yang merupakan diskriminasi.”

Berdasarkan data dari badan pengungsi PBB (UNHCR), pada akhir Mei, ada sekitar 165.000 pengungsi dan pencari suaka Eritrea di Ethiopia, yang melarikan diri dari kekerasan dan kesulitan di negara mereka.

Anak terpisah dari orang tua

Para ahli hak asasi manusia mengatakan bahwa beberapa kasus pemisahan dilaporkan setelah deportasi massal, dengan orang tua yang dipaksa kembali ke Eritrea dan anak-anak yang ditinggalkan di Ethiopia.

Para ahli yang ditunjuk Dewan Hak Asasi Manusia juga meminta pejabat Eritrea untuk memastikan mereka yang dideportasi secara paksa dilindungi, di tengah laporan pelanggaran hak yang serius terhadap mereka, termasuk penyiksaan, perlakuan buruk, penghilangan paksa, perdagangan dan penahanan sewenang-wenang.

“Kami mendesak pihak berwenang Eritrea untuk memberikan informasi tentang nasib dan keberadaan mereka dan untuk memastikan bahwa mereka dapat memiliki akses ke kerabat, pengacara, atau siapa pun pilihan mereka,” kata para ahli, menyerukan organisasi perlindungan pengungsi di Ethiopia untuk terlibat dengan orang Etiopia. pihak berwenang untuk mendukung akses ke sistem suaka dan dokumentasi yang relevan bagi mereka yang sedang dalam perjalanan.

Selain Pelapor Khusus tentang situasi hak asasi manusia di Eritrea, para ahli yang bergabung dalam panggilan tersebut antara lain adalah Pelapor Khusus tentang perdagangan orang, terutama perempuan dan anak-anak; itu Pelapor Khusus tentang hak asasi manusia para migran; itu Kelompok Kerja untuk penghilangan paksa atau tidak sukarela; dan Kelompok Kerja tentang penahanan sewenang-wenang.

Pakar independen

Pelapor Khusus, Pakar Independen, dan Kelompok Kerja adalah bagian dari apa yang dikenal sebagaiProsedur KhususdariDewan Hak Asasi Manusia.

Para ahli diberi mandat untuk memantau dan melaporkan isu-isu tematik tertentu atau situasi negara dan bekerja secara sukarela. Mereka melayani dalam kapasitas masing-masing; bukan staf PBB dan tidak menerima gaji.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *