banner 1228x250

Bom improvisasi Mali merenggut nyawa dua penjaga perdamaian Mesir |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Helm biru – yang bertugas di Misi Stabilisasi PBB di Mali (MINUSMA) – tewas ketika kendaraan lapis baja mereka menabrak alat peledak rakitan sekitar 60 kilometer timur laut Gao pada hari Selasa.

Bersama penjaga perdamaian yang meninggal, yang keduanya dari Mesir, sembilan helm biru Mesir lainnya juga terluka parah dalam serangan itu pada konvoi logistik, di jalan raya Tessalit ke Gao.

“Sekretaris Jenderal menyampaikan belasungkawa yang terdalam kepada keluarga para korban, serta kepada Pemerintah dan rakyat Mesir, yang tentaranya terus membayar harga tertinggi dalam pelayanan perdamaian di Mali. Dia berharap pemulihan yang cepat bagi yang terluka, ”kata juru bicaranya dalam sebuah pernyataan, yang juga mendesak pihak berwenang untuk membawa mereka yang bertanggung jawab ke pengadilan dengan cepat.

Kemungkinan kejahatan perang

Kemarahan itu mungkin merupakan kejahatan perang, kata MINUSMA, yang mencatat betapa seringnya para penyerang menggunakan alat peledak improvisasi untuk mencoba “melumpuhkan operasi Misi PBB” dan menghalangi kembalinya perdamaian dan stabilitas di Mali”.

MINUSMA mencatat bahwa 177 tentaranya telah tewas sejak didirikan hampir satu dekade lalu, termasuk empat bulan lalu.

Wilayah utara Mali telah berada dalam cengkeraman teroris yang berafiliasi dengan ISIS selama bertahun-tahun, yang juga telah memantapkan diri mereka di pusat negara itu, dan di negara tetangga Burkina Faso dan Niger.

Juga mengutuk serangan itu, PBB Dewan Keamanan menyatakan keprihatinan tentang kurangnya keamanan kronis di Maliyang terus menghadapi tantangan politik dan kemanusiaan, setelah militer merebut kekuasaan dalam kudeta hampir dua tahun lalu.

Perjanjian transisi politik 18 bulan yang seharusnya berakhir pada Maret tahun ini diperpanjang menjadi 24 bulan oleh otoritas militer negara itu, yang merebut kekuasaan pada Mei tahun lalu.

Sebagai bagian dari mandatnya, peran MINUSMA di Mali adalah untuk terus memberikan dukungan bagi pemilihan umum yang bebas dan adil.

Pembunuhan itu terjadi saat Sekretaris Jenderal PBB mengeluarkan a penyataan menyambut pencabutan sanksi yang dikenakan pada Mali oleh blok ekonomi regional Afrika Barat, ECOWAS.

Transisi harus terjadi

Langkah tersebut merupakan hasil dari kemajuan yang dibuat dalam menentukan garis waktu pemerintahan transisi di Mali, yang menurut pernyataan Guterres diharapkan akan diselesaikan oleh Maret 2024 “paling lambat”.

Para pemimpin militer awalnya mengumumkan pada Januari bahwa akan ada penundaan empat tahun dalam transisi ke pemerintahan sipil terpilih.

Selain itu, Sekjen PBB meminta mitra Mali untuk membantu melaksanakan reformasi “dan” penyelenggaraan pemilu mendatang dengan sepenuhnya menghormati prinsip-prinsip kesetaraan dan kebebasan”.

Perjanjian Perdamaian dan Rekonsiliasi 2015 tetap menjadi dokumen dasar utama untuk Mali, tegas Guterres, sebelum meminta semua pihak penandatangan kesepakatan untuk “menggandakan” upaya mereka untuk mengimplementasikannya, termasuk dengan mengadakan pertemuan tingkat tinggi tentang perlucutan senjata , demobilisasi dan reintegrasi mantan pejuang ke kehidupan sipil.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *