banner 1228x250

Biden, para pemimpin dunia memberi hormat kepada ratu pada malam pemakaman kenegaraan

banner 120x600
banner 1228x250


Dikeluarkan pada:

Presiden AS Joe Biden memberikan penghormatan kepada Ratu Elizabeth pada malam pemakaman kenegaraannya pada hari Minggu, muncul di balkon yang menghadap ke peti mati mendiang raja Inggris saat dia terbaring di kenegaraan.

Biden termasuk di antara sejumlah pejabat dan bangsawan dari seluruh Eropa, Asia, Afrika, dan Amerika yang akan menghadiri pemakaman Senin. Ratusan ribu orang telah turun ke London untuk memberikan penghormatan kepada raja yang paling lama berkuasa di Inggris, yang meninggal pada 8 September dalam usia 96 tahun.

Jenazah Elizabeth telah disemayamkan di Westminster Hall yang bersejarah sejak Rabu, dan orang-orang dari semua lapisan masyarakat dan dari seluruh negeri dan luar negeri telah mengantre berjam-jam untuk melewati peti matinya dalam arus emosional yang konstan.

Saat Biden mengambil tempat di balkon bersama istrinya Jill, dia membuat tanda salib sebelum meletakkan tangannya di jantungnya.

Setelah menyaksikan pemandangan yang suram, pemimpin AS, Kaisar Jepang Naruhito, Presiden Prancis Emmanuel Macron dan kepala negara lainnya dari seluruh dunia menuju resepsi dengan Raja Charles III.

Biden, yang terbang pada Sabtu malam, mengatakan ratu, yang memerintah selama 70 tahun hingga kematiannya pada 8 September dalam usia 96, “menentukan sebuah era”.

Inggris menandai satu menit mengheningkan cipta

Beberapa jam kemudian, Inggris berhenti sejenak untuk mengheningkan cipta untuk mengenang sang ratu. Big Ben yang ikonik di London berbunyi pada pukul 8 malam waktu setempat pada awal periode hening dan berbunyi lagi untuk menandai berakhirnya.

Warga Inggris berhenti sejenak untuk mengingat raja terlama mereka, dengan tepuk tangan mengikuti di beberapa acara di seluruh kerajaan.

Ibu Negara Ukraina Olena Zelenska juga memberikan penghormatan di Westminster Hall pada hari Minggu selama kunjungan pertamanya ke Inggris sejak invasi Rusia 24 Februari.

Berpakaian hitam, Zelenska didampingi oleh Perdana Menteri Ukraina Denys Shmygal dan duta besar negara itu untuk Inggris, Vadym Prystaiko.

Duta Besar Ukraina untuk Inggris, Vadym Prystaiko (kiri) dan Ibu Negara Ukraina, Olena Zelenska (kedua kanan) melihat peti mati Ratu Elizabeth II di Istana Westminster, London.
Duta Besar Ukraina untuk Inggris, Vadym Prystaiko (kiri) dan Ibu Negara Ukraina, Olena Zelenska (kedua kanan) melihat peti mati Ratu Elizabeth II di Istana Westminster, London. © via Reuters – Pool

Dia kemudian bertemu Catherine, Putri Wales, di Istana Buckingham dengan para wanita yang digambarkan duduk bersama di kursi berlengan kotak-kotak.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dan istrinya Brigitte juga memberikan penghormatan di depan peti mati ratu seperti yang dilakukan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen.

‘Kehadiran meyakinkan yang konstan’

Perdana Menteri anti-monarki Australia Anthony Albanese, yang melihat keadaan berbaring dan bertemu Charles pada hari Sabtu, mengatakan kepada Sky News Australia bahwa ratu adalah “kehadiran yang selalu meyakinkan”.

Ada juga audiensi pribadi di Istana Buckingham untuk Perdana Menteri Jacinda Ardern dari Selandia Baru, yang seperti Australia dan 12 wilayah Persemakmuran lainnya sekarang menganggap Charles sebagai penguasanya.

“Anda dapat melihat bahwa itu sangat berarti (bagi Charles) untuk melihat skala dan curahan cinta dan kasih sayang orang-orang untuk mendiang Yang Mulia,” katanya kepada televisi BBC, Minggu.

Tetapi sebagai tanda tantangan ke depan bagi raja baru, Ardern menambahkan bahwa dia mengharapkan Selandia Baru untuk membuang monarki Inggris “selama hidup saya”.

Pemimpin dari Rusia, Afghanistan, Myanmar tidak diundang

Biden akan bergabung dengan presiden, perdana menteri, raja, ratu dan sultan yang mewakili hampir 200 negara dan wilayah pada pemakaman pada hari Senin.

Macron terlihat berjalan di dekat Sungai Thames sebelumnya pada hari Minggu, berbaur dengan mereka yang berkumpul di jalan-jalan di sekitar parlemen.

Putra Mahkota Arab Saudi Mohammed bin Salman, bagaimanapun, tidak lagi diharapkan untuk hadir, lapor Reuters, mengutip sumber pemerintah Inggris yang tidak disebutkan namanya. Mengundang pria yang diyakini para pemimpin Barat memerintahkan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi pada 2018 telah menjadi kontroversi. Putra mahkota Saudi telah membantah peran apa pun dalam pembunuhan itu.

Inggris telah mengundang kepala negara atau duta besar dari negara mana pun yang memiliki hubungan diplomatik penuh, tetapi terserah kepada negara-negara yang mereka kirim. Perubahan itu dibuat oleh Arab Saudi, tambah sumber itu.

Para pemimpin dari Rusia, Afghanistan, Myanmar, Suriah, dan Korea Utara tidak diundang untuk bergabung dengan 2.000 tamu tersebut.

Kementerian luar negeri Moskow pekan lalu menyebut keputusan itu “sangat tidak bermoral”, dan “menghujat” untuk mengenang sang ratu. China akan hadir di biara, tetapi dilarang oleh para pemimpin parlemen dari negara bagian tersebut.

(FRANCE 24 dengan AFP dan Reuters)



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *