banner 1228x250

AS mengatakan serangan udara di Suriah timur adalah pesan ke Iran

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Serangan udara militer AS di Suriah timur akan mengirim pesan ke Iran dan milisi yang didukung Teheran yang menargetkan pasukan Amerika bulan ini dan beberapa kali lainnya selama setahun terakhir, kata Pentagon, Rabu.

Colin Kahl, wakil menteri pertahanan untuk kebijakan, mengatakan kepada wartawan bahwa serangan udara AS semalam di fasilitas yang digunakan oleh milisi yang didukung oleh Pengawal Revolusi paramiliter Iran menunjukkan bahwa “Amerika Serikat tidak akan ragu untuk membela diri terhadap agresi yang didukung Iran dan Iran ketika itu terjadi. .”

Dia mengatakan keputusan AS untuk melancarkan serangan didasarkan pada sifat serangan milisi pada 15 Agustus di Garnisun al-Tanf, di mana pasukan AS bermarkas di selatan, dan fakta bahwa, berdasarkan bagian drone yang ditemukan, “Kami percaya kami memiliki Iran yang mati terhadap hak atas atribusi.”

Beberapa jam setelah serangan AS, dua lokasi militer AS di timur laut Suriah dekat ladang minyak dan gas besar terkena tembakan roket. Menurut Komando Pusat AS, roket menghantam dekat Green Village dan ladang gas Conoco di Deir el-Zour. Satu anggota layanan AS dirawat karena cedera ringan dan telah kembali bertugas, dan dua lainnya sedang dalam evaluasi untuk cedera ringan. CENTCOM mengatakan pasukan AS menanggapi dengan menghancurkan tiga kendaraan dan peralatan yang digunakan untuk meluncurkan beberapa roket, menewaskan “dua atau tiga tersangka militan yang didukung Iran.”

Pemantau perang oposisi Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia dan Deir Ezzor 24 mengatakan serangan udara AS menargetkan Kamp Ayash yang dijalankan oleh kelompok Fatimiyoun yang terdiri dari pejuang Syiah dari Afghanistan. Pemantau perang melaporkan bahwa setidaknya enam militan Suriah dan asing tewas dalam serangan udara, sementara Deir Ezzor 24 melaporkan 10 kematian.

Deir el-Zour adalah provinsi strategis yang berbatasan dengan Irak dan memiliki ladang minyak. Kelompok milisi yang didukung Iran dan pasukan Suriah mengendalikan daerah itu dan sering menjadi sasaran pesawat perang Israel dalam serangan sebelumnya.

Di Iran, juru bicara Kementerian Luar Negeri Nasser Kanaani mengeluarkan pernyataan yang mengutuk serangan Amerika “terhadap rakyat dan infrastruktur Suriah.” Dia membantah Iran memiliki hubungan dengan mereka yang ditargetkan.

Iran secara rutin menyangkal mempersenjatai kelompok-kelompok milisi yang menargetkan pasukan AS di kawasan itu, meskipun persenjataan terkait kembali dengan mereka.

Kahl mengatakan serangan AS menggarisbawahi bahwa sementara AS terus mengejar negosiasi dengan Iran untuk melanjutkan kepatuhannya dengan kesepakatan nuklir 2015, pembicaraan itu sama sekali tidak terkait dengan kesediaan Amerika untuk mengambil tindakan terhadapnya ketika diserang.

“Ancaman yang mereka lakukan terhadap orang-orang kami di kawasan atau di tempat lain, tidak terkait dengan di mana pun kami mengakhiri kesepakatan nuklir,” kata Kahl. “Itu sebenarnya tidak ada hubungannya dengan kemauan dan tekad kami untuk membela diri. Dan saya pikir serangan tadi malam adalah komunikasi yang cukup jelas kepada Iran bahwa semua ini berada di jalur yang berbeda.”

CENTCOM mengatakan serangan AS “mengambil tindakan proporsional dan disengaja yang dimaksudkan untuk membatasi risiko eskalasi dan meminimalkan risiko korban.” Itu tidak mengidentifikasi target atau menawarkan angka korban dari serangan, yang menurut militer datang atas perintah Presiden Joe Biden.

“Serangan hari ini diperlukan untuk melindungi dan membela personel AS,” kata juru bicara Komando Pusat Kolonel Joe Buccino dalam sebuah pernyataan.

Kahl mengatakan serangan terkoordinasi milisi terhadap dua fasilitas AS di al-Tanf pada saat yang sama bulan ini memicu kekhawatiran bahwa “Iran bermaksud untuk melakukan lebih dari ini dan kami ingin membebaskan mereka dari perasaan bahwa itu adalah ide yang bagus.”

Dia mengatakan AS awalnya mengidentifikasi 11 target bunker di lokasi dan akhirnya menyerang sembilan karena ada bukti mungkin ada orang di dekat dua lokasi dan tujuannya tidak menimbulkan korban.

Departemen Keuangan AS mengatakan kelompok Fatimiyoun telah bertempur di banyak pertempuran di Suriah, dan dipimpin oleh Pasukan Quds dari Garda Revolusi Iran.

“Gudang Ayash adalah gudang yang sangat penting bagi milisi Iran,” kata CEO Deir Ezzor 24 Omar Abu Layla kepada The Associated Press. “Kami berharap Iran akan merespons, baik di al-Tanf atau mungkin di Irak.”

Dalam serangan 15 Agustus, drone yang diduga diluncurkan oleh milisi yang didukung Iran menargetkan Garnisun al-Tanf yang digunakan oleh pasukan Amerika. Komando Pusat menggambarkan serangan itu sebagai “tidak ada korban dan tidak ada kerusakan” pada saat itu.

Tidak ada pengakuan langsung oleh media pemerintah Suriah tentang serangan yang menghantam Deir el-Zour.

Pasukan AS memasuki Suriah pada tahun 2015, mendukung pasukan sekutu dalam perjuangan mereka melawan kelompok Negara Islam.

(AP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *