banner 1228x250

Teknologi nuklir membantu Meksiko membasmi hama serangga invasif |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Bekerja sama dengan IAEA dan Organisasi Pangan dan Pertanian (FAO), para ilmuwan di sana dapat menggunakan teknik serangga steril (SIT) berbasis nuklir yang dikembangkan PBB untuk membasmi medfly, yang lebih dikenal sebagai lalat buah.

Mengancam mata pencaharian petani

Wabah Colima, terdeteksi pada April 2021 di pelabuhan terbesar negara itu, Manzanillo, menimbulkan risiko langsung bagi tanaman, termasuk jambu biji, mangga, pepaya, dan jeruk.

Jika tidak segera ditangani, Meksiko – produsen dan pengekspor buah-buahan dan sayuran segar terbesar ketujuh di dunia – dapat menghadapi pembatasan karantina yang diberlakukan oleh Negara-negara yang bebas dari hama ini.

Ini akan menjadi pukulan yang signifikan untuk perdagangan di seluruh sektor secara keseluruhan, yang menghasilkan lebih dari €8,8 miliar, atau lebih dari $9,2 miliar, setiap tahun dalam ekspor serta jutaan pekerjaan lokal.

Bantuan siap

Setelah menerima permintaan bantuan darurat pada bulan April itu, IAEA dan FAO segera mengirimkan para ahli untuk membantu menyiapkan dan mengevaluasi bagaimana SIT dapat digunakan.

“Ini adalah satu lagi contoh di mana SIT telah berhasil digunakan untuk mencegah, menekan dan membasmi hama serangga invasif, berkontribusi di seluruh dunia untuk keamanan dan keamanan pangan,” kata ahli entomologi FAO/IAEA, Walther Enkerlin Hoeflich, tentang teknik badan atom PBB yang dikembangkan untuk Anggota negara melalui Pusat Teknik Nuklir FAO/IAEA Bersama dalam Pangan dan Pertanian.

Unsplash/Sahil Mohammed

Tampilan jarak dekat dari medfly, lebih dikenal sebagai lalat buah.

SIT sukses

Ketika medfly betina bertelur di buah matang, kualitas produk dapat terpengaruh, membuatnya tidak dapat dimakan dan tidak layak untuk dijual.

Untuk mengendalikan wabah, Meksiko merancang dan menerapkan rencana aksi darurat dengan bantuan para ahli FAO/IAEA, yang disampaikan melalui Program kerjasama teknis IAEA.

Para ilmuwan melepaskan lebih dari 1.450 juta lalat jantan mandul di Colima dengan metode pengendalian hama serangga SIT yang ramah lingkungan, yang menggunakan iradiasi untuk mensterilkan serangga.

Ketika pejantan dikawinkan dengan betina liar setelah dilepaskan, tidak ada keturunan yang dihasilkan – yang pada akhirnya mengarah pada pemberantasan serangga.

“Meksiko telah berhasil mempertahankan statusnya sebagai negara yang bebas dari lalat Mediterania,” kata Francisco Ramírez y Ramírez, Direktur Jenderal Kesehatan Tanaman dari Layanan Nasional untuk Kesehatan, Keamanan, dan Kualitas Agrifood (SENASICA) Meksiko pada acara yang mendeklarasikan pemberantasan hama di Negara Bagian Colima.

Laboratorium sterilisasi

Bekerja sama dengan FAO, fasilitas lalat buah Mediterania terbesar kedua di dunia dibuka awal tahun ini dengan dukungan IAEA di negara bagian Chiapas, Meksiko, di perbatasan tenggaranya dengan Guatemala.

Ini adalah yang terbesar kedua di dunia dengan kapasitas produksi satu miliar lalat seminggu untuk membantu menjaga pertanian negara yang berkembang bebas hama.

Ini berfokus pada produksi massal serangga steril dan, bersama dengan fasilitas El Pino di Guatemala, membantu menjaga penghalang penahanan yang mencegah masuknya dan penyebaran hama ke Guatemala utara, Meksiko, dan Amerika Serikat.

IAEA akan terus membantu dan bekerja sama dengan Meksiko melalui proyek kerjasama teknis nasional dan regional, dan melalui Program Lalat Buah Nasional, Pusat Kolaborasi IAEA.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *