banner 1228x250

Serangan pesawat tak berawak AS membunuh pemimpin kelompok Negara Islam di Suriah, kata Pentagon

banner 120x600
banner 1228x250

Dikeluarkan pada:

Seorang pria yang oleh pejabat AS disebut pemimpin kelompok militan Negara Islam di Suriah tewas Selasa dalam serangan pesawat tak berawak saat mengendarai sepeda motor di bagian utara negara itu, kata Pentagon dan organisasi lokal.

Maher al-Agal tewas di dekat Jindires di Suriah utara, dan salah satu pembantu utamanya terluka parah dalam serangan itu, juru bicara Komando Pusat Pentagon Letnan Kolonel Dave Eastburn mengatakan kepada AFP.

Relawan Pasukan Pertahanan Sipil Suriah, yang dikenal sebagai “Helm Putih,” mengatakan serangan itu menargetkan keduanya saat mereka berada di sepeda motor di luar Aleppo.

Presiden Joe Biden mengatakan serangan itu “menghilangkan teroris kunci dari lapangan dan secara signifikan menurunkan kemampuan ISIS untuk merencanakan, sumber daya, dan melakukan operasi mereka di wilayah tersebut.”

Ancaman bagi Kurdi Suriah

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia mengkonfirmasi kematian Agal dan mengatakan dia adalah gubernur Negara Islam untuk wilayah Levant.

Komando Pusat AS menyebut korban sebagai “salah satu dari lima besar” pemimpin ISIS secara keseluruhan.

“Selain menjadi pemimpin senior dalam kelompok itu, Al-Agal bertanggung jawab untuk secara agresif mengejar pengembangan jaringan ISIS di luar Irak dan Suriah,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Menurut juru bicara Pasukan Demokratik Suriah Kurdi yang bersekutu dengan AS, kedua orang yang menjadi sasaran memiliki hubungan dengan Ahrar al-Sharqiya, sebuah kelompok bersenjata yang beroperasi di Suriah utara.

Kelompok ini telah mengintegrasikan mantan pemimpin dan anggota Negara Islam dan kelompok jihad lainnya, dan telah melakukan serangan terhadap sasaran Kurdi di dalam wilayah yang dikuasai Turki di Suriah utara.

Ahrar al-Sharqiya bertanggung jawab atas pembunuhan 2019 terhadap politisi wanita Kurdi terkemuka Hevrin Khalaf, yang memicu kecaman internasional.

Departemen Keuangan AS menempatkan kelompok itu dalam daftar hitam sanksi pada Juli 2021.

“Ahrar al-Sharqiya telah melakukan banyak kejahatan terhadap warga sipil, khususnya Kurdi Suriah, termasuk pembunuhan di luar hukum, penculikan, penyiksaan, dan penyitaan properti pribadi,” kata Departemen Keuangan saat itu.

Di lokasi serangan drone, ada dua lubang kecil di jalan dan puing-puing dari sepeda motor yang hancur.

Penduduk desa setempat mengatakan kepada AFP bahwa dua anggota ISIS tidak tinggal di daerah di mana mereka dibunuh.

IS berkurang

Damien Ferre, pendiri konsultan Jihad Analytics, meremehkan serangan itu, dengan mengatakan ISIS di Suriah “hampir tidak menjadi bayangan” dari apa yang dulu terjadi.

“Mereka masih bisa melakukan serangan terhadap pasukan pemerintah Suriah dan melakukan operasi di sana-sini melawan pasukan Kurdi,” katanya.

Tetapi kelompok itu jauh lebih lemah dibandingkan dengan periode “kekhalifahan” ISIS yang menguasai sebagian besar Irak dan Suriah antara 2011 dan 2019, katanya.

“Penting untuk diingat bahwa setiap kali seorang kepala Negara Islam terbunuh, mereka segera diganti,” tambah Ferre. “Itu seharusnya tidak memengaruhi aktivitas mereka.”

Dua pembunuhan terakhir yang ditargetkan terhadap para pemimpin Negara Islam terjadi di daerah-daerah yang dikuasai Turki di Suriah utara, di mana kelompok-kelompok seperti Ahrar al-Sharqiya aktif dan memiliki pengetahuan lokal tentang medan dan keluarga.

Serangan itu terjadi lima bulan setelah serangan AS malam hari di kota Atme, yang menyebabkan kematian pemimpin keseluruhan Negara Islam, Abu Ibrahim al-Qurashi.

Para pejabat AS mengatakan Qurashi tewas ketika dia meledakkan bom untuk menghindari penangkapan.

(AFP)



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *