banner 1228x250
CNN  

Serangan perbatasan Armenia-Azerbaijan meletus, berpotensi menyalakan kembali konflik lama

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]



CNN

Rusia mengklaim telah menengahi gencatan senjata antara Armenia dan Azerbaijan setelah pertempuran meletus di perbatasan antara kedua negara minggu ini, membawa konflik puluhan tahun ke ambang menyalakan kembali.

“Kami meminta para pihak untuk menahan diri dari eskalasi situasi lebih lanjut, menahan diri dan secara ketat mematuhi gencatan senjata sesuai dengan pernyataan trilateral para pemimpin Rusia, Azerbaijan dan Armenia pada 9 November 2020, 11 Januari dan 26 November 2021. ,” kata pernyataan kementerian luar negeri Rusia.

“Kami berhubungan dekat dengan Baku dan Yerevan. Seruan diterima dari kepemimpinan Armenia untuk membantu menyelesaikan situasi … Kami berharap bahwa kesepakatan yang dicapai sebagai hasil mediasi Rusia tentang gencatan senjata mulai pukul 9.00 waktu Moskow pada 13 September akan dilaksanakan secara penuh,” tambahnya.

Pernyataan itu menyusul pembicaraan telepon antara Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dan Presiden Vladimir Putin Selasa pagi. Media lokal di Azerbaijan juga melaporkan tentang gencatan senjata tetapi mengatakan itu sudah dilanggar.

Pada Selasa pagi, Kementerian Pertahanan Armenia mengklaim Angkatan Bersenjata Azerbaijan melakukan serangan artileri ke kota-kota perbatasan Armenia. Serangan itu termasuk drone dan senjata api kaliber besar yang ditembakkan ke arah Goris, Sotk, dan Jermuk, menurut Kementerian Pertahanan Armenia.

Kementerian Pertahanan Azerbaijan menanggapi dengan pernyataan yang mengakui serangan itu, tetapi mengatakan serangan itu “skala kecil” dan “bertujuan untuk memastikan keamanan perbatasan Azerbaijan.”

Pada hari Senin, Kementerian Pertahanan Azerbaijan menuduh pasukan Armenia menembakkan senjata ringan ke arah pemukiman Novoivanovka di wilayah Gadabay dan pemukiman Husulu di wilayah Lachin dekat perbatasan kedua negara. Armenia membantah tuduhan itu.

Pada tahun 2020, kedua negara bentrok atas wilayah Nagorno-Karabakh yang disengketakan, sebuah wilayah yang terkurung daratan antara Eropa Timur dan Asia Barat yang dihuni dan dikendalikan oleh etnis Armenia tetapi terletak di wilayah Azerbaijan. Permusuhan berakhir setelah separatis yang didukung Armenia setuju untuk melepaskan kendali atas wilayah di wilayah yang bergolak itu.

Kerusuhan di kawasan itu sudah berlangsung puluhan tahun, sejak runtuhnya Uni Soviet, ketika kawasan itu, yang didukung oleh Armenia, mendeklarasikan kemerdekaan dari Azerbaijan. Azerbaijan telah lama mengklaim akan merebut kembali wilayah yang diakui secara internasional sebagai Azerbaijan.

Pada hari Selasa, Armenia meminta Rusia untuk menerapkan a perjanjian pertahanan 1997 yang mengatur bahwa negara-negara akan saling mempertahankan keutuhan wilayah dan kedaulatan jika terjadi serangan oleh negara asing.

“Sebuah keputusan telah dibuat untuk secara resmi mengajukan kepada Federasi Rusia untuk pelaksanaan ketentuan-ketentuan Perjanjian Persahabatan, Kerja Sama dan Saling Membantu, kepada Organisasi Perjanjian Keamanan Kolektif dan Dewan Keamanan PBB mengenai agresi terhadap wilayah kedaulatan Republik. Armenia,” sebuah pernyataan dari kantor Perdana Menteri Armenia berbunyi.

Permintaan itu muncul setelah sesi dengan Dewan Keamanan Armenia dan pembicaraan telepon antara Perdana Menteri Armenia Nikol Pashinyan dan Presiden Rusia Vladimir Putin, menurut sebuah pernyataan dari kantor Pashinyan.

Rusia sebelumnya mengerahkan apa yang disebutnya pasukan penjaga perdamaian ke wilayah tersebut setelah menengahi perjanjian gencatan senjata pada awal November 2020, mengakhiri konflik hampir dua bulan yang menewaskan sedikitnya 6.500 orang, menurut Reuters.

Pashinyan juga berbicara dengan Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken pada hari Selasa, meminta “reaksi yang memadai” dari masyarakat internasional dalam menanggapi apa yang disebut Pashinyan sebagai “agresi yang diluncurkan oleh Azerbaijan terhadap wilayah kedaulatan Armenia,” kata kantornya dalam sebuah pernyataan. penyataan.

Pada Senin malam, Blinken menyerukan “penghentian permusuhan segera.”

“Amerika Serikat sangat prihatin dengan laporan serangan di sepanjang perbatasan Armenia-Azerbaijan, termasuk serangan yang dilaporkan terhadap pemukiman dan infrastruktur sipil di dalam Armenia,” kata Blinken dalam sebuah pernyataan. “Seperti yang telah lama kami jelaskan, tidak akan ada solusi militer untuk konflik tersebut. Kami mendesak diakhirinya permusuhan militer segera.”

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *