banner 1228x250

‘Risiko rendah’ ​​bagi manusia, karena kucing di Polandia dinyatakan positif terkena flu burung

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Hingga Rabu, 12 Juli, tidak ada kontak manusia dari kucing positif A (H5N1) yang melaporkan gejala apa pun, badan kesehatan PBB dikatakanmenambahkan bahwa periode pengawasan untuk semua kontak kini telah selesai.

Nasional dulu

Ada kasus “sporadis” sebelumnya dari apa yang lebih sering disebut sebagai virus flu burung, tetapi kasus di Polandia adalah yang pertama kalinya jumlah kucing yang terinfeksi tinggi.

telah dilaporkan di wilayah geografis yang luas dalam satu negara, SIAPA dikatakan.

“Risiko infeksi manusia setelah pajanan terhadap kucing yang terinfeksi pada tingkat nasional dinilai rendah untuk populasi umum, dan rendah hingga sedang untuk pemilik kucing dan mereka yang terpajan kucing yang terinfeksi H5N1 di tempat kerja, seperti dokter hewan, tanpa menggunakan alat yang sesuai. alat pelindung diri”.

SIAPA disarankan mereka yang terpapar virus flu hewan dan semua kontak dari kasus manusia yang dikonfirmasi, untuk memantau kesehatan mereka selama periode paparan yang diketahui, ditambah tambahan minimal tujuh hari.

‘Tidak ada perubahan’ dalam saran WHO

WHO mengatakan bahwa laporan infeksi di antara kucing tidak mengubah rekomendasinya saat ini tentang langkah-langkah dan pengawasan kesehatan masyarakat.

“Karena sifatnya yang terus berkembang virus influenzaWHO terus menekankan pentingnya pengawasan global untuk mendeteksi dan memantau perubahan virologis, epidemiologis, dan klinis yang terkait dengan virus influenza yang muncul atau beredar yang dapat memengaruhi kesehatan manusia atau hewan dan pembagian virus tepat waktu untuk penilaian risiko,” kata badan tersebut.

Badan PBB meminta otoritas kesehatan masyarakat dan kesehatan hewan untuk bekerja sama secara erat, berbagi informasi, dan melakukan penilaian risiko bersama dan tanggapan terhadap wabah influenza zoonosis pada antarmuka manusia-hewan, mengikuti pendekatan One Health.

Kematian kucing

Menurut WHO, per 11 Juli, pihak berwenang di Polandia menguji 47 sampel dari 46 kucing dan satu kucing liar caracal yang ditangkap. Dari jumlah tersebut, 29 ditemukan positif influenza A (H5N1).

Empat belas kucing dilaporkan ditidurkan, dan 11 lainnya mati, dengan kematian terakhir dilaporkan pada 30 Juni.

Sampel positif dilaporkan dari 13 wilayah geografis di dalam negeri.

Sumber paparan ‘tidak diketahui’

Sumber paparan virus saat ini tidak diketahui dan investigasi epizootik sedang berlangsung.

“Ada beberapa kemungkinan sumber penularan, di antaranya kucing bisa kontak langsung atau tidak langsung dengan unggas yang terinfeksi atau lingkungannya, memakan unggas yang terinfeksi, atau memakan makanan yang terkontaminasi virus tersebut,” kata WHO menambahkan, pihak berwenang sedang menyelidiki “Semua sumber potensial dan sampai saat ini belum mengesampingkan apapun.”

Dari 25 kucing yang informasinya tersedia, dua di luar ruangan, 18 di dalam ruangan dengan akses ke balkon, teras, atau halaman belakang, dan lima tanpa akses ke lingkungan luar. Tujuh dari 25 kucing dilaporkan memiliki kesempatan untuk kontak dengan burung liar.

Pemantauan yang sedang berlangsung

WHO mengatakan bahwa bersama dengan Organisasi Pangan dan Pertanian PBB (FAO) dan Organisasi Kesehatan Hewan Dunia (WOAH), terus memantau virus yang berkembang pesat, dan memperbarui rekomendasi untuk mengekang penyebarannya, selain bekerja dengan negara-negara dalam kesiapsiagaan dan tanggapan.

Badan kesehatan PBB itu juga sedang mengevaluasi calon vaksin virus A(H5N1) yang ada melalui miliknya Sistem Pengawasan dan Respon Influenza Global untuk memastikan calon virus vaksin yang valid dikembangkan.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *