Puluhan tewas, terluka dalam serangan di Burkina Faso utara

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Tiga puluh lima warga sipil tewas dan 37 lainnya cedera Senin ketika ledakan IED menghantam konvoi yang membawa perbekalan di utara Burkina Faso yang dilanda jihad, kata gubernur wilayah Sahel.

“Salah satu kendaraan yang membawa warga sipil menabrak alat peledak rakitan. Korban sementara 35 tewas dan 37 terluka, semuanya warga sipil,” kata sebuah pernyataan oleh gubernur Rodolphe Sorgho.

Konvoi pasokan ke utara yang bergolak dikawal oleh tentara dan insiden itu terjadi antara Djibo dan Bourzanga, katanya.

“Para pengawal dengan cepat mengamankan perimeter dan mengambil tindakan untuk membantu para korban,” kata pernyataan itu, seraya menambahkan bahwa konvoi telah meninggalkan utara menuju ibu kota Burkina, Ouagadougou.

Pada awal Agustus, 15 tentara tewas di daerah yang sama dalam ledakan IED ganda.

Kelompok-kelompok jihad baru-baru ini melakukan serangan serupa di jalan-jalan arteri yang menuju ke kota-kota utama di utara – Dori dan Djibo.

Negara bagian Sahel yang terkurung daratan berada dalam cengkeraman pemberontakan tujuh tahun yang telah merenggut lebih dari 2.000 nyawa dan memaksa sekitar 1,9 juta orang meninggalkan rumah mereka.

Pertempuran telah terkonsentrasi di utara dan timur, dipimpin oleh para jihadis yang diduga memiliki hubungan dengan Al-Qaeda atau kelompok Negara Islam.

Dengan lebih dari 40 persen negara di luar kendali pemerintah, junta yang berkuasa di Burkina, yang merebut kekuasaan pada Januari, telah menyatakan perang melawan pemberontakan sebagai prioritas utama.

(AFP)

[ad_2]

Source link

Exit mobile version