banner 1228x250

Puluhan ribu terjebak di ‘Hawaii China’ setelah penguncian COVID diberlakukan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Puluhan ribu turis terjebak di sebuah resor pantai Cina setelah penguncian diberlakukan karena peningkatan tajam dalam kasus COVID.

Sanya, sebuah kota di provinsi pulau Hainan, melakukan tindakan pada hari Sabtu.

Wisatawan harus melakukan tes negatif lima kali dalam seminggu sebelum mereka dapat meninggalkan pulau itu – digambarkan sebagai Hawaii versi China.

Penguncian dilakukan setelah lebih dari 1.500 infeksi menular dalam negeri terdeteksi bulan ini, setidaknya 1.000 di antaranya bergejala.

Ini dibandingkan dengan hanya dua kasus gejala lokal di pulau itu tahun lalu dan merupakan contoh lain dari Cinapendekatan ketat untuk meredam wabah yang bahkan relatif kecil.

Lebih banyak wilayah pulau itu dikunci pada hari Senin, menurut media pemerintah, termasuk ibukota provinsi Haikou – sebuah kota berpenduduk hampir tiga juta – dan kota-kota kecil Ledong dan Chengmai.

Orang-orang tidak boleh keluar selain dari alasan penting seperti mendapatkan COVID tes, sementara beberapa angkutan umum juga telah ditangguhkan.

Penguncian dilaporkan berlaku untuk periode yang berbeda-beda; yang di Haikou hanya 13 jam – tetapi tidak jelas kapan tindakan di Sanya akan berakhir.

Gambar:
Seorang pria memberlakukan jarak sosial di lokasi pengujian di Sanya. foto: AP
Seorang kurir mencoba melakukan pengiriman melalui barikade penguncian di Sanya
Gambar:
Seorang kurir mencoba melakukan pengiriman melalui barikade penguncian

Sebuah dilaporkan 80.000 wisatawan di resor sekarang menghadapi terjebak di hotel mereka sampai setidaknya Sabtu depan dan sebagian besar penerbangan telah dibatalkan.

Turis telah mengeluh di media sosial karena masih harus membayar harga penuh untuk kamar mereka meskipun pejabat mengatakan mereka akan dikenakan setengah harga.

Yang lain mengatakan bahwa biaya pengiriman makanan dan harga makanan hotel telah meningkat secara dramatis, dan bahwa ada lama menunggu untuk mendapatkan tes virus corona.

“Kami hanya berharap itu tidak akan berubah menjadi Shanghai lain,” kata seorang turis, yang berbicara tanpa nama.

Shanghai, kota berpenduduk lebih dari 20 juta, baru-baru ini tunduk pada penguncian dua bulan yang mengurung orang-orang di rumah mereka dan memicu kasus-kasus perbedaan pendapat publik yang jarang terjadi.

Kebijakan nol-COVID China telah melihat tindakan Draconian serupa yang diberlakukan di kota-kota lain sebagai tanggapan terhadap hanya segelintir kasus.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *