banner 1228x250

Prancis menguraikan rencana pembelian EDF untuk meluncurkan kembali industri nuklir negara itu

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pemerintah Prancis pada hari Selasa menguraikan rencananya untuk mengambil kendali penuh atas EDF, utilitas listrik yang sangat berhutang budi yang menjadi ujung tombak upaya untuk meluncurkan kembali industri nuklir negara itu.

Tawaran kepada pemegang saham minoritas akan dihargai 12 euro per saham, yang berarti operasi untuk menasionalisasi grup sepenuhnya akan menelan biaya 9,7 miliar euro ($9,9 miliar), kata kementerian keuangan.

Penyedia listrik saat ini 84 persen dimiliki oleh negara, dengan investor institusi dan ritel memegang 15 persen dan staf satu persen.

Keuangan EDF telah terbebani oleh penurunan output dari pembangkit listrik tenaga nuklir tua Prancis, yang dikelolanya, dan kebijakan yang diberlakukan negara untuk menjual energi di bawah biaya kepada konsumen dalam upaya membantu mereka membayar tagihan energi mereka.

Krisis energi yang dipicu oleh perang Rusia di Ukraina telah menambah kesulitan akut EDF, dan urgensi untuk memastikan keamanan energi Prancis.

Pemerintah Presiden Emmanuel Macron berencana untuk meluncurkan pembelian pada bulan September, yang memberikan waktu untuk menyisihkan dana untuk biaya dalam anggaran mini di musim gugur.

Kementerian keuangan memberikan akhir Oktober sebagai kemungkinan tanggal penyelesaian.

Anggaran tambahan akan, bagaimanapun, harus disetujui oleh parlemen, di mana partai Macron dan sekutunya kehilangan mayoritas mereka dalam pemilihan parlemen bulan lalu.

Pengambilalihan EDF sepenuhnya oleh negara, pertama kali diumumkan pada 6 Juli, “akan memberi EDF sarana untuk mengimplementasikan program pembangkit listrik tenaga nuklir baru yang diminta presiden dan peluncuran energi terbarukan di Prancis”, kata Menteri Keuangan Bruno Le Maire.

Penawaran tender publik adalah cara paling sederhana untuk mengambil kembali kendali penuh EDF, kata para analis, tanpa perlu nasionalisasi hukum penuh – yang tidak ada di Prancis sejak 1981.

‘Ketenangan pikiran’

Awal tahun ini, Macron menyerukan “kebangkitan” industri nuklir negara itu, dengan mengatakan dia menginginkan hingga 14 reaktor baru untuk memberi daya pada transisi negara itu dari bahan bakar fosil.

Dia juga mengumumkan bahwa dia akan berusaha untuk memperpanjang umur semua pembangkit nuklir Prancis yang ada di tempat yang aman untuk dilakukan.

Saat ini lebih dari setengah dari 56 reaktor nuklir Prancis menganggur, baik untuk pemeliharaan atau masalah korosi yang terkait dengan penuaan.

Analis mengatakan pemerintah tidak mengharapkan investor swasta untuk membantu meningkatkan jumlah besar yang diperlukan untuk merenovasi dan meluncurkan kembali industri nuklir, menjadikan nasionalisasi penuh sebagai pilihan terbaik.

“Ini akan memungkinkan kami untuk mengatasi perubahan yang diperlukan dalam jangka yang sangat panjang dengan ketenangan pikiran yang lebih besar,” kata seorang pejabat di kementerian keuangan.

Utang EDF diproyeksikan mencapai 60 miliar euro pada akhir tahun.

Energi nuklir saat ini mencakup sekitar 70 persen kebutuhan listrik Prancis. Nuklir baru-baru ini diberi label keuangan “berkelanjutan” oleh Uni Eropa dengan dukungan Prancis.

Saham EDF, yang telah ditangguhkan di bursa saham Paris menunggu pengumuman, naik lebih dari 15 persen pada Selasa, diperdagangkan pada 11,75 euro.

Itu hanya di bawah harga penawaran, mencerminkan kepercayaan investor bahwa pembelian akan berjalan lancar.

Harga penawaran mewakili premium 34 persen di atas rata-rata harga saham EDF dalam 12 bulan terakhir, kata kementerian keuangan.

Pemerintah tidak membutuhkan semua pemegang saham swasta untuk menyerahkan sahamnya. Ia memiliki opsi untuk memaksa pembelian sisa saham selama sahamnya naik di atas 90 persen.

Setelah operasi selesai, EDF akan dihapus dari daftar bursa, 17 tahun setelah pencatatan awal profil tinggi, katanya.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *