banner 1228x250

Polisi Afrika Selatan mengatakan 19 orang tewas dalam penembakan di dua bar

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Sembilan belas orang tewas setelah penyerang bersenjata secara acak menembaki pengunjung di dua bar di Afrika Selatan dalam insiden terpisah yang dikecam oleh presiden sebagai “tidak dapat diterima dan mengkhawatirkan”.

Di Soweto, 15 orang — di antaranya dua wanita — tewas saat mereka menikmati malam, kata polisi, ketika penyerang berhenti dengan taksi minibus dan mulai menembakkan senjata berkaliber tinggi secara acak ke arah peminum.

Di kota timur Pietermaritzburg di provinsi KwaZulu-Natal, empat orang tewas dan delapan terluka di sebuah bar ketika dua pria menembaki pelanggan tanpa pandang bulu.

Penembakan biasa terjadi di Afrika Selatan, negara dengan salah satu tingkat pembunuhan tertinggi di dunia, yang dipicu oleh kekerasan geng dan alkohol.

Tapi modus operandi serupa dalam pembunuhan akhir pekan telah membuat para penyelidik bingung.

“Sebagai sebuah bangsa, kami tidak dapat membiarkan para penjahat kejam meneror kami dengan cara ini, di mana pun insiden semacam itu dapat terjadi,” kata Presiden Cyril Ramaphosa dalam sebuah pernyataan.

Kematian yang kejam itu “tidak dapat diterima dan mengkhawatirkan” tambahnya, menawarkan belasungkawa atas nyawa yang hilang dalam “keadaan serupa” di Soweto dan Pietermaritzburg.

‘Ditembak secara acak’

Di Soweto, kotapraja terbesar Johannesburg di barat daya ibu kota ekonomi Afrika Selatan, polisi dipanggil ke tempat kejadian tak lama setelah tengah malam.

Mereka menemukan “12 orang tewas dengan luka tembak,” kata seorang perwira senior polisi setempat Nonhlanhla Kubheka kepada AFP.

Sebelas orang dibawa ke rumah sakit, dan tiga kemudian meninggal karena luka-luka mereka.

Korban tewas berusia antara 19 dan 35 tahun, kata kepala polisi provinsi Elias Mawela kepada AFP.

“Menurut saksi, mereka menembak secara acak,” kata Mawela.

Dia mengatakan peluru peluru AK47 dan peluru peluru 9 mm ditemukan di tempat kejadian, menunjukkan beberapa penembak terlibat.

Belum ada penangkapan yang dilakukan dan tidak ada rincian mengenai penyerang.

Para penembak itu “tidak diprovokasi”, kata menteri keselamatan masyarakat provinsi Faith Mazibuko kepada AFP.

“Pelanggan hanya menikmati diri mereka sendiri … dan yang lain (bermain) snooker,” katanya.

Ratusan orang berkumpul di belakang barisan polisi saat polisi menyelidiki, wartawan AFP melaporkan.

Hanya poster kecil yang menunjukkan harga bir di bar yang bisa dilihat di luar bangunan yang terletak di antara rumah-rumah.

Polisi membawa pergi kerabat yang menangis dari mereka yang terjebak dalam drama yang mencoba mendekati TKP.

Menara Soweto yang berwarna-warni, tempat bungee jumping favorit bagi wisatawan, menonjol di latar belakang.

Noda darah

Di Pietermaritzburg, empat orang berusia antara 30 dan 45 tewas dan delapan terluka pada Sabtu malam, kata juru bicara polisi Nqobile Gwala.

Dua pria melaju, memasuki bar dan “menembakkan tembakan acak ke pengunjung”, sebelum melarikan diri, kata Gwala. Dua meninggal di tempat kejadian dan dua lainnya di rumah sakit.

Serangan itu terjadi di sebuah kedai di daerah semi-pedesaan 20 kilometer (12 mil) dari Pietermaritzburg, dekat dengan tempat cuci mobil dan toko minuman keras, menurut seorang reporter AFP di tempat kejadian.

Walikota setempat Mzimkhulu Thebola mengatakan serangan itu berakhir dengan sangat cepat.

“Setiap minggu kami mendapat berita tentang orang-orang yang baru saja ditembak secara acak,” kata Thebola, mengenakan jaket musim dingin kuning cerah, warna Kongres Nasional Afrika yang berkuasa.

Seorang koresponden AFP melihat noda darah di tanah di depan bar.

Pembunuhan itu terjadi dua minggu setelah kematian misterius 21 orang, kebanyakan remaja, dalam keadaan yang masih belum jelas di sebuah kedai kota bulan lalu di kota selatan London Timur.

Penembakan terbaru juga terjadi setahun setelah pecahnya kekerasan terburuk di negara itu sejak berakhirnya era apartheid tiga dekade lalu yang membawa demokrasi.

Juli lalu menyaksikan kerusuhan dan penjarahan skala besar, penggeledahan toko-toko, gelombang serangan pembakaran dan serangan terhadap infrastruktur dan gudang industri yang menyebabkan lebih dari 350 kematian dan beberapa ribu penangkapan dengan negara yang sudah berada dalam pergolakan gelombang besar Covid-19.

Sebagian besar kerusuhan terjadi di Johannesburg dan KwaZulu-Natal ketika orang-orang memprotes hukuman dan penahanan mantan Presiden Jacob Zuma.

Zuma dijatuhi hukuman setelah menolak bersaksi atas tuduhan korupsi selama masa jabatannya 2009 hingga 2018.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *