banner 1228x250
CNN  

Persahabatan Iran dan Rusia lebih rumit dari yang terlihat

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Rusia dan Iran mengatakan mereka sekarang lebih dekat dari sebelumnya ketika Barat menekan kedua negara. Tetapi beberapa pengamat mengatakan persahabatan kedua negara yang dipublikasikan memiliki masa lalu yang penuh gejolak dan masa depan yang sulit di masa depan.

Kunjungan Putin adalah bagian dari pertemuan trilateral dengan Raisi dan pemimpin NATO Turki Recep Tayyip Erdogan, yang sejauh ini menolak untuk bergabung dalam sanksi Rusia dan menawarkan untuk memainkan peran mediasi antara Moskow dan Kyiv.

Tetapi beberapa analis skeptis terhadap kekuatan sebenarnya dari persahabatan yang dinyatakan Rusia dan Iran, dengan beberapa mengatakan pertemuan itu sebagian besar tentang optik, menandakan kerjasama potensial yang bertentangan dengan dukungan yang lebih sederhana yang diberikan kedua negara saat ini satu sama lain.

Di masa lalu, Rusia selalu “berlebihan dan kurang memenuhi,” kata Ali Vaez, Direktur Proyek Iran di Crisis Group, sebuah think tank di Washington, DC, dan bahkan telah “menusuk [Iran] di belakang berulang kali dan menjualnya kepada penawar tertinggi.”

Tetapi pilihan untuk Iran dan Rusia terbatas, tambahnya, sehingga mereka tidak dapat mengasingkan satu sama lain.

Waktu pertemuan juga relevan, datang hanya beberapa hari setelah Presiden AS Joe Biden mengakhiri tur Timur Tengah yang diharapkan banyak orang akan menghasilkan lebih banyak minyak dan membentuk aliansi regional yang lebih kuat melawan Iran, namun berakhir dengan pulangnya Biden sebagian besar dengan tangan kosong.

Republik Islam menuduh AS menggalang wilayah untuk menentangnyamenanam ketidakstabilan dan menyebarkan “Iranophobia.”

Pertemuan itu, dari sudut pandang Teheran, “sinyal kekuatan dalam menanggapi upaya Amerika untuk menunjukkan dirinya sebagai penanggung jawab kawasan itu,” Mohammad Marandi, seorang profesor di Universitas Teheran, mengatakan kepada Becky Anderson dari CNN pada hari Selasa, yang menambahkan bahwa perjalanan Biden ke Arab Saudi “mungkin dilihat sebagai tanda kelemahan” dan “mewakili penurunan relatif Amerika Serikat.”

Rusia berada dalam posisi terisolasi yang sama setelah menjadi negara dunia negara yang paling terkena sanksi setelah invasinya ke Ukraina. Iran berada di urutan kedua, menurut Castellum.Aiyang melacak sanksi.

Kedua negara kaya minyak itu ingin menunjukkan aliansi erat mereka dalam pertemuan Selasa, dengan Iran menunjukkan dukungan kuat untuk upaya perang Rusia di Ukraina.

Dalam pertemuan bilateral dengan Raisi, Putin mengatakan dia “sangat senang berada di tanah Iran yang ramah” dan bahwa kedua negara “dapat membanggakan angka rekor dalam hal pertumbuhan perdagangan.”

Pembicaraan itu juga menghasilkan kesepakatan senilai $40 miliar antara perusahaan minyak nasional Iran dan perusahaan gas milik negara Rusia, Gazprom, menurut sebuah pernyataan dari Shana, kantor berita untuk kementerian perminyakan Iran. Nota kesepahaman dimaksudkan untuk mengembangkan ladang gas Iran dan membangun jaringan pipa baru untuk ekspor.

Namun, ekonomi Iran yang sangat terbatas dan usaha Rusia di masa lalu di negara Teluk Persia mendorong skeptisisme tentang apakah kesepakatan itu memang akan terwujud.

Kesepakatan Gazprom adalah contoh dari kerumitan yang dihadapi kerjasama erat Rusia-Iran, kata Esfandyar Batmanghelidj, pendiri dan CEO lembaga pemikir Bourse & Bazaar Foundation di London.

“Ini adalah bagian dari arak-arakan kunjungan kenegaraan,” katanya. “Itu tidak mewajibkan Rusia untuk berinvestasi dan Rusia tidak akan berinvestasi di sektor energi Iran sementara sektor energi Iran berada di bawah sanksi yang lebih ketat daripada sektor energi Rusia.”

Investasi di sektor energi Iran akan “memicu tindakan penegakan hukum dari AS yang akan membahayakan kelanjutan ekspor energi Rusia ke Eropa dan ke negara lain,” tambah Batmanghelidj.

Tidak seperti Rusia, Iran berada di bawah sanksi sekunder AS yang menempatkan perusahaan atau individu yang berurusan dengan Iran berisiko dihukum.

Gazprom sebelumnya telah menandatangani kesepakatan gas dengan Perusahaan Minyak Nasional Iran pada tahun 2016, ketika Iran belum berada di bawah sanksi sekunder, tetapi “tidak mengarah ke mana pun” karena beberapa hambatan yang membatasi ekonomi Iran, kata Batmanghelidj.

Rusia di masa lalu telah menghalangi kebijakan Iran ketika itu dianggap sebagai penghalang bagi kepentingan-kepentingan utama.

Sekutu Iran, Rusia, dapat merusak pembicaraan nuklir untuk menjaga harga minyak tetap tinggi
Kedua negara juga baru-baru ini jatuh ke dalam persaingan energi yang tegang karena mereka berebut untuk menemukan pembeli untuk minyak mereka yang disetujui. Ketika Barat mulai melarang minyak Rusia, Moskow telah menggigit garis hidup terakhir Teheran yang tersisa untuk ekspor energinya –, Cina — , yang mengarah ke perang harga minyak di mana Rusia masih berada di atas angin.

Dan pada bulan Maret, Rusia naik sebagai rintangan sementara dalam pembicaraan nuklir dengan Iran, meminta jaminan yang melindungi kepentingan nasionalnya sendiri ketika sanksi Barat dijatuhkan di Moskow.

“Rekam jejak penuh dengan begitu banyak pengalaman negatif, di mana Iran merasa bahwa Rusia telah melemahkan Iran,” kata Batmanghelidj, menambahkan bahwa dalam banyak situasi Rusia bertindak sebagai “negara yang kejam dan mementingkan diri sendiri” dalam berurusan dengan Iran.

“Butuh waktu lama bagi dua negara untuk membangun kepercayaan yang tulus,” katanya.

Meskipun relatif sedikit yang dapat diharapkan Rusia dari Iran untuk membantunya keluar dari ekonominya yang terkena sanksi berat, AS telah memperingatkan bahwa Teheran berencana untuk membantu Rusia di medan perang di Ukraina.

Awal Juli ini, Gedung Putih mengatakan bahwa Iran diperkirakan akan memasok Rusia dengan “ratusan” drone — termasuk drone berkemampuan senjata — untuk digunakan dalam perang di Ukraina dan bahwa Iran sedang bersiap untuk mulai melatih pasukan Rusia tentang bagaimana untuk mengoperasikannya secepat bulan ini.

Iran telah membantah menjual drone ke Rusia, tetapi pada hari Selasa, media Iran melaporkan bahwa Iran siap untuk mengekspor peralatan dan senjata militer ke negara-negara sahabat, mengutip seorang jenderal militer Iran.

Pengalaman Iran di menghindari sanksi mungkin juga berguna bagi Rusia, kata Vaez, menunjukkan kepada Moskow trik – dan batasan – hidup dengan ekonomi terbatas.

“Saya pikir sangat wajar jika kedua belah pihak berpikir untuk membuat klub negara yang terkena sanksi,” tambahnya, “Tapi saya pikir ada juga batasan sejauh mana mereka bisa melangkah.”

Intisari

Remaja Australia meninggal saat ditahan di penjara Suriah

Seorang remaja Australia yang sejak kecil dipaksa untuk hidup di bawah Negara Islam (ISIS), telah meninggal dalam tahanan di penjara timur laut Suriah, kata Human Rights Watch, mengutip anggota keluarga. Kelompok hak asasi mengatakan Senin bahwa keluarga Yusuf Zahab yang berusia 17 tahun sebelumnya telah meminta pemerintah Australia untuk membawanya pulang, tetapi tidak berhasil.
  • Latar belakang: Diyakini ada 41.000 orang asing yang ditahan di kamp-kamp dan penjara di timur laut Suriah, banyak di antaranya adalah anak-anak yang hidup dalam kondisi miskin. Penyakit seperti TBC dan kematian akibat luka serius dilaporkan tidak jarang. Tidak jelas apa penyebab kematian Zahab, tetapi kisahnya tidak unik — seperti kebanyakan tahanan, ia dipaksa hidup di bawah ISIS ketika dibawa dari negara asalnya di usia muda di luar kehendaknya. Keluarganya kemudian ditangkap oleh pasukan Suriah yang didukung AS beberapa tahun kemudian.
  • Mengapa itu penting: Pasukan Pertahanan Suriah saat ini memiliki antara 69 dan 80 warga negara Australia yang ditahan, kebanyakan wanita dan anak-anak, menurut HRW, tetapi pemerintah Australia hanya memulangkan delapan warga pada tahun 2019. Mereka tidak sendirian dalam keragu-raguan mereka untuk membawa pulang warga negara, karena banyak negara menyebut keamanan kekhawatiran.

Ekonomi Arab Saudi diperkirakan akan tumbuh rata-rata hampir 4% per tahun hingga 2026

Lembaga pemeringkat kredit Moody’s telah memberi Arab Saudi skor tertinggi dan mengatakan mereka mengharapkan pembangkit tenaga listrik Teluk tumbuh 3,9% setiap tahun dari 2022 hingga 2026, menurut Saudi Press Agency. Neraca negara yang kuat, tingkat utang yang relatif sederhana dan cadangan minyak yang besar merupakan faktor yang dipertimbangkan dalam prospek stabil Moody.

  • Latar belakang: Beberapa dunia produsen hidrokarbon terbesar, negara-negara Teluk melihat miliaran dolar ditambahkan ke pundi-pundi mereka dibantu oleh reli harga minyak yang didorong oleh perang Ukraina. Mereka diperkirakan akan mencatat surplus anggaran pertama mereka setelah kemerosotan minyak delapan tahun yang diperparah oleh penurunan terkait pandemi.
  • Mengapa itu penting: Meskipun baru-baru ini anugerah terkait minyak untuk ekonomi Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman melanjutkan misinya untuk mendiversifikasi sumber pendapatannya untuk masa depan pasca-minyak. Setelah jatuhnya harga minyak akibat pandemi memperlambat rencana Visi 2030-nya dua tahun lalu, tampaknya ekonomi negara Teluk itu kembali ke jalurnya dan mungkin lebih kuat dari sebelumnya.

Kelompok hak asasi manusia menuntut tindakan atas kapal tanker minyak yang membusuk di lepas pantai Yaman

Beberapa kelompok kemanusiaan dan hak asasi manusia kembali menyerukan operasi penyelamatan yang dipimpin pemerintah dari sebuah supertanker yang ditambatkan di lepas pantai Yaman untuk mencegah bencana lingkungan. Kelompok-kelompok tersebut, termasuk Human Rights Watch dan Amnesty International, mengatakan dalam sebuah pernyataan Senin bahwa kapal tanker penyimpanan minyak FSO Safer besar yang berada di Laut Merah bisa meledak atau pecah kapan saja.
  • Latar belakang: Itu Kapal tanker FSO Lebih Aman — yang mengandung 1,1 juta barel minyak, atau lebih dari empat kali jumlah yang tumpah pada tahun 1989 oleh Exxon Valdez 2 — telah “tertinggal” di lepas pantai Yaman sejak 2015 dan terus memburuk. PBB telah mencoba untuk memeriksa kapal selama bertahun-tahun, tetapi tidak bisa karena pendanaan yang tidak mencukupi.
  • Mengapa itu penting: Perikanan adalah bertanggung jawab untuk menyediakan kebutuhan hidup bagi 1,7 juta orang di negara itu, yang berada di tahun ketujuh konflik dan berada di ambang kelaparan. Hampir semua perikanan itu terancam jika ada tumpahan minyak besar, menurut sebuah studi tahun 2021 yang diterbitkan dalam jurnal Nature Sustainability.

Apa yang dilihat

Prancis sedang mencari sumber energi alternatif saat Eropa bersiap untuk yang terburuk di tengah gangguan gas dari Rusia, dan hanya beberapa hari yang lalu menandatangani kesepakatan energi dengan Uni Emirat Arab selama kunjungan kenegaraan oleh Presiden UEA Sheikh Mohammed bin Zayed al-Nahyan ke Paris .

Menteri Luar Negeri Prancis Bruno Le Maire mengatakan kepada CNN Becky Anderson bahwa Prancis “harus siap” untuk kemungkinan bahwa Putin memotong gas untuk seluruh Eropa.

Di sekitar wilayah

Hasilkan sayuran di rak tanaman multi-tingkat CropOne di Dubai.

Teluk tidak pernah dikenal karena vegetasinya yang subur atau tanah yang subur. Panas gurun, yang dapat mencapai 120 ° F di bulan-bulan musim panas, membuat hampir tidak mungkin untuk menanam produk tradisional dalam skala besar.

Namun teknologi modern yang inovatif telah mengubah masa depan pertanian, karena pertanian vertikal dalam ruangan bermunculan di seluruh dunia, dari Malaikat ke Kyoto.

Uni Emirat Arab juga sedang bereksperimen dengan cara-cara baru untuk memproduksi makanan secara lokal, yang terbaru dalam membuka salah satu pertanian vertikal dalam ruangan terbesar di dunia di Dubai.

Pangkas Satusebuah perusahaan teknologi pangan yang berbasis di Boston, dan Emirates Flight Catering (EKFC), anak perusahaan Emirates Group, yang terkenal dengan maskapainya, telah bekerja sama untuk membangun fasilitas seluas 330.000 kaki persegi — yang berukuran hampir enam lapangan sepak bola.

Ini bertujuan untuk menghasilkan lebih dari 900.000 kg tanaman setiap tahun, yang tidak memerlukan pencucian atau mengandung pestisida buatan dan bahan kimia lainnya. Pertanian akan menggunakan 95% lebih sedikit air daripada sayuran yang ditanam secara tradisional, menurut Crop One.

Salah satu keuntungan lain dari pertanian vertikal adalah penghapusan kendala musiman dan perubahan cuaca, memungkinkan panen sepanjang tahun. Pertanian vertikal terbaru Dubai tidak berbeda, menjanjikan untuk menghasilkan makanan segar 365 hari setahun.

Kritik terhadap pertanian vertikal katakanlah teknik ini menggunakan terlalu banyak energi dan lebih mahal daripada pertanian tradisional.
Tetapi kenaikan suhu dan cuaca ekstrim peristiwa yang diperburuk oleh perubahan iklim membuat kondisi pertanian semakin menantang dan mengganggu distribusi pangan. Negara-negara seperti UEA, yang sangat tergantung pada impor pangan, juga dapat rentan terhadap guncangan eksternal seperti perang Rusia terhadap Ukraina; maka adopsi teknologi seperti pertanian vertikal dan rumah kaca pintar untuk meningkatkan produksi pangan lokal — bahkan di padang pasir.

Oleh Eoin McSweeney

foto Hari ini

Anak-anak Palestina mandi untuk mendinginkan diri pada hari musim panas di Kota Gaza pada 20 Juli.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *