banner 1228x250

Perang Ukraina: Volodymyr Zelenskyy menyerang ‘barbarisme’ Rusia setelah menyerang pelabuhan Odesa | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Presiden Ukraina menggambarkan serangan rudal di Odesa sebagai “barbarisme”, menambahkan bahwa Rusia tidak dapat dipercaya untuk mengimplementasikan kesepakatan penting yang disepakati untuk melanjutkan ekspor biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam.

Kurang dari 24 jam setelah perjanjian tengara ditandatangani oleh Ukraina dan Rusia, kota pelabuhan Odesa terkena serangan rudal.

Membuat pidato malamnya, Volodymyr Zelenskyy menggambarkan serangan “sinis” itu sebagai “barbarisme”, menambahkannya sebagai “pukulan terhadap posisi politik Rusia diri”.

“Jika ada orang di dunia yang masih bisa mengatakan bahwa semacam dialog dengannya, dengan Rusia, semacam kesepakatan diperlukan, lihat apa yang terjadi,” katanya.

“Rudal Kalibr Rusia hari ini telah menghancurkan kemungkinan pernyataan seperti itu. Para penjajah tidak bisa lagi menipu siapa pun.”

Presiden juga membahas serangan itu selama pertemuan dengan anggota kongres AS di Kyiv, mengatakan kepada mereka: “Ini hanya membuktikan satu hal: tidak peduli apa yang Rusia katakan dan janjikan, itu akan menemukan cara untuk tidak mengimplementasikannya.”

Perserikatan Bangsa-Bangsa, Uni Eropa, AS dan Inggris semuanya mengutuk serangan pada hari Sabtu, dengan calon perdana menteri Inggris Liz Truss menggambarkan serangan itu sebagai “mengerikan”.

Dalam pembaruan Kementerian Pertahanan pada hari Minggu, Moskow mengaku bertanggung jawab atas serangan udara tersebut.

“Serangan yang diluncurkan oleh rudal berbasis laut jarak jauh presisi tinggi telah mengakibatkan eliminasi kapal militer Ukraina dan depot rudal anti-kapal Harpoon yang dikirim oleh AS ke rezim Kyiv di pelabuhan Odesa,” katanya.

Pernyataan itu menambahkan bahwa fasilitas produksi yang mengkhususkan diri dalam memperbaiki dan memodernisasi armada Angkatan Laut Ukraina telah “dinetralisir”.

Menteri pertahanan Turki mengatakan para pejabat Rusia sebelumnya mengatakan kepada Ankara bahwa Rusia “tidak ada hubungannya” dengan serangan di Odesa.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Alex Rossi dari Sky menjelaskan pentingnya kesepakatan Rusia dan Ukraina untuk mengizinkan ekspor gandum dari pelabuhan Laut Hitam

Pada hari Jumat, delegasi dari Rusia dan Ukraina menandatangani kesepakatan yang akan memungkinkan ekspor biji-bijian dilanjutkan setelah mereka diblokade oleh pasukan Vladimir Putin.

Perwakilan dari kedua negara menolak untuk duduk di meja yang sama dan tampilan bendera kedua negara disesuaikan sehingga tidak lagi bersebelahan.

Kesepakatan, yang juga ditandatangani oleh PBB dan Turki pada upacara di Istanbul, menimbulkan harapan bahwa krisis pangan internasional yang diperparah oleh invasi Rusia dapat diredakan.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Koresponden Sky News Alistair Bunkall menjelaskan mengapa gandum Ukraina macet dan mengapa itu penting

Baca lebih banyak:
Kapal-kapal yang menghilang – penjarahan biji-bijian besar Rusia
Gencatan senjata membutuhkan kepercayaan – Analisis
Boris Johnson melempar granat

Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres meminta Rusia dan Ukraina untuk sepenuhnya mengimplementasikan kesepakatan yang membuka jalan bagi “volume ekspor makanan komersial yang signifikan” dari tiga pelabuhan utama Ukraina – Odesa, Chornomorsk dan Yuzhne.

Sementara kesepakatan itu merupakan langkah positif dalam memerangi krisis pangan global, penasihat ekonomi Zelenskyy mengatakan perlu waktu hampir dua tahun untuk mengekspor 60 juta ton biji-bijian dari Ukraina jika pelabuhan tidak berfungsi tetapi hanya akan memakan waktu delapan hingga sembilan bulan. jika port tidak diblokir.

Dia menambahkan bahwa Ukraina akan mendapatkan £10bn dengan menjual 20 juta ton biji-bijian, yang saat ini ditahan di silo, serta 40 juta ton dari panen baru.

Blokade oleh armada Laut Hitam Rusia sejak menginvasi tetangganya telah memutus pasokan ke pasar di seluruh dunia dan membuat harga gandum melonjak.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *