banner 1228x250

Perang Ukraina: ‘Tolong, biarkan kami masuk,’ WHO mengeluarkan permohonan untuk menjangkau orang sakit dan terluka |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Lebih dari empat setengah bulan sejak invasi Rusia, warga sipil terus menjadi sasaran ledakan dan serangan rudal, terutama di kota-kota timur termasuk Donetsk, Sloviansk, Makiivka, Oleksandrivka dan Yasynuvata, tetapi juga di oblast selatan, di Odessa dan Mykolaiv.

Pejabat senior PBB telah lama menyerukan agar koridor kemanusiaan dibentuk untuk memungkinkan pengiriman bantuan yang aman dan konstan kepada populasi yang sangat rentan di Ukraina. Tetapi OCHAsayap koordinasi bantuan PBB, telah sering memberi isyarat bahwa akses di banyak tempat tetap terlalu berbahaya atau diblokir.

Panggilan koridor

“Saya yakin begitu akan ada koridor, kami akan berada di sana,” kata Dr. Nitzan, berbicara melalui tautan video di Odessa kepada wartawan di Jenewa. “Jadi, fakta bahwa tidak ada koridor berbicara dengan sendirinya, tentunya kita semua, meminta dalam (a) bentuk yang berbeda, tolong, biarkan kami masuk.”

Situasi berbahaya terus menghambat operasi bantuan penyelamatan jiwa, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), yang menggambarkan bagaimana layanan medis di banyak tempat sekarang “sangat terbengkalai”.

© UNICEF

Di sebuah rumah sakit di Ukraina barat, para dokter berhasil mengeluarkan pecahan peluru sepanjang empat sentimeter dan menyelamatkan nyawa seorang anak laki-laki berusia 13 tahun setelah dia terluka parah akibat penembakan di Ukraina timur.

Sangat rentan

Berbicara dari Odessa, Dr Dorit Nitzan, Manajer Insiden Krisis Ukraina WHO, memperingatkan bahwa orang lain yang membutuhkan bantuan segera termasuk mereka yang menderita penyakit kronis tetapi dapat dicegah.

“Orang-orang yang belum dapat menerima diagnosis dan pengobatan dini untuk kanker, yang sekarang memiliki tumor yang jauh lebih maju dan penyakit yang lebih kritis,” katanya. “Orang-orang yang belum dapat menerima obat untuk hipertensi dan sekarang telah gagal jantung atau telah menderita stroke. Penderita diabetes yang tidak bisa berobat dan penyakitnya sekarang sudah parah.”

Peran penting LSM

Dr Nitzan menyoroti peran penting yang dimainkan oleh pihak berwenang, organisasi nirlaba dan sukarelawan dalam mengirimkan obat-obatan dan barang-barang bantuan atas nama WHO, ketika tidak dapat mengamankan kesepakatan untuk melakukannya sendiri.

“Kami sendiri tidak memiliki akses ke semua area,” lanjutnya. “Banyak daerah yang diserang, diserang, seperti yang saya katakan kami seharusnya pergi ke Mykolaiv pagi ini, kami menunggu izin keamanan tadi malam, tapi hari ini berbeda, jadi semuanya berubah.”

Meskipun demikian, para ahli WHO masih membutuhkan akses ke pasien untuk menilai kebutuhan mereka, memberikan saran dan bantuan, pejabat WHO bersikeras.

“Orang-orang telah cacat dalam segala macam cara,” lanjut Dr Nitzan, menunjuk pada mereka yang pendengaran atau penglihatannya telah rusak dalam serangan penembakan dan orang lain yang menderita luka bakar atau anggota tubuhnya harus diamputasi setelah menginjak ranjau darat.

“Jika kita tidak bisa datang dengan para ahli ke rumah sakit, ke orang-orang, kepada mereka yang membutuhkan, kita benar-benar tidak bisa melakukan pekerjaan yang terbaik,” katanya. “Jadi, yang kami minta adalah memiliki koridor kemanusiaan untuk memungkinkan kami masuk dan merawat mereka yang membutuhkan.”


Seorang ibu dan anak kembarnya yang berusia sebelas tahun adalah salah satu dari banyak orang yang terjebak dalam tragedi di stasiun kereta api Kramatorsk di Ukraina ketika sebuah rudal menghantam dan melukai ratusan orang yang melarikan diri dari konflik.

© Rumah Sakit Uni Medis Teritorial UNICEF/Lviv

Seorang ibu dan anak kembarnya yang berusia sebelas tahun adalah salah satu dari banyak orang yang terjebak dalam tragedi di stasiun kereta api Kramatorsk di Ukraina ketika sebuah rudal menghantam dan melukai ratusan orang yang melarikan diri dari konflik.

Trauma jiwa

Selain menangani kebutuhan kesehatan fisik yang mendesak, WHO mencatat keprihatinan seriusnya tentang trauma mental perang dan “ketakutan, kesedihan, dan ketidakpastian” yang ditimbulkannya.

Menurut yang terbaru dari OCHA pembaruan kemanusiaansementara Ukraina timur menyumbang sebagian besar perang aktif, lebih banyak serangan rudal dan korban dilaporkan pada minggu lalu di beberapa wilayah lain.

Ini termasuk oblast Kharkiv timur dan barat Khmelnytski, di mana warga sipil dan infrastruktur sipil sangat terpengaruh.

Masyarakat di selatan dan timur menghadapi peningkatan kerawanan pangan, terutama di mana pertempuran sengit telah membuat mereka terputus dari jalur pasokan, Thomson Phiri memperingatkan dari Program Pangan Dunia PBB (WFP).

“Satu dari tiga keluarga di Ukraina rawan pangan, meningkat menjadi satu dari dua di timur dan selatan,” kata Phiri, yang menambahkan bahwa distribusi makanan atau uang tunai WFP telah mencapai 2,6 juta orang bulan lalu.

Perkiraan terbaru dari Pemerintah Ukraina menunjukkan bahwa 25.000 kilometer jalan dan lebih dari 300 jembatan telah rusak atau hancur sejak 24 Februari.

Infrastruktur penting lainnya di seluruh negeri juga terkena, dengan kerusakan senilai $95 miliar.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *