banner 1228x250

Perang Ukraina: Gadis berusia empat tahun yang tewas dalam serangan rudal Rusia dimakamkan – dengan ibu yang tidak diketahui masih di rumah sakit | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Keluarga putus asa dari seorang anak berusia empat tahun yang tewas dalam serangan rudal di Ukraina telah menghadiri pemakamannya – sementara ibunya yang tidak mengetahui tetap dalam perawatan intensif.

Liza Dmytrieva meninggal di Pengeboman Rusia di pusat kota Vinnytsia pada hari Kamis. Ledakan itu membuat ibunya, Iryna, dalam “kondisi parah” di unit perawatan intensif.

Keluarga tidak memberitahunya bahwa Liza dimakamkan pada hari Minggu, karena khawatir hal itu dapat mempengaruhi kondisinya.

Momentum Rusia ‘berkurang’ – pembaruan perang terbaru

Pasangan itu sedang menuju ke ahli terapi wicara yang merawat Liza, yang menderita sindrom Down, ketika mereka terjebak dalam ledakan.

Sedikitnya 24 orang lainnya tewas, termasuk dua anak laki-laki berusia tujuh dan delapan tahun, dan lebih dari 200 orang terluka.

Di katedral Transfigurasi abad ke-18 Vinnytsia pada hari Minggu, gadis kecil itu dibaringkan mengenakan mahkota bunga putih.

“Lihat, bungaku! Lihat berapa banyak orang yang datang kepadamu,” bisik neneknya, Larysa Dmytryshyna, sambil membelai gadis itu saat dia berbaring di peti mati terbuka dengan bunga dan boneka beruang di sampingnya.

Ayah Liza, Artem Dmytriev, berdiri diam sambil menangis.

Baca lebih banyak:
Keluarga kembali ke rumah yang dibom – dan menemukan kucing peliharaan hidup-hidup
Video menunjukkan ‘menit terakhir’ gadis muda yang tewas dalam serangan Rusia

Gambar:
Seorang wanita membawa potret Liza di pemakaman. foto: AP

Menurut Associated Press, imam ortodoks Vitalii Holoskevych juga menangis.

Dia berkata dengan suara gemetar: ” Karena setiap penguburan adalah kesedihan bagi kita masing-masing. Kita kehilangan saudara-saudara kita.

”Kami tahu bahwa kejahatan tidak bisa menang.”

Ketika perang dimulai, keluarga itu melarikan diri dari Kyiv, ibu kota, ke Vinnytsia di barat daya, yang hingga Kamis dianggap relatif aman.

Rusia telah berkonsentrasi di wilayah Donbas timur, tetapi telah mulai menggempur situs lain dalam upaya untuk merebut wilayah dari Ukraina dan hancurkan moral para pemimpinnya, warga sipil, dan pasukannya saat perang mendekati tanda lima bulan.

‘Realitas baru telah dimulai’ – dengarkan Buku Harian Perang Ukraina

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Momen rudal Rusia menghantam kota Ukraina

Serangan rudal jelajah di Vinnytsia diluncurkan oleh kapal selam Rusia dan merupakan insiden terbaru yang merenggut nyawa warga sipil dan memicu kemarahan internasional sejak Presiden Vladimir Putin melancarkan invasi pada 24 Februari.

Sesaat sebelum ledakan dimulai, keluarga tersebut telah memposting video di media sosial yang menunjukkan Liza berusaha mencapai setang untuk mendorong kereta bayinya sendiri, dengan gembira berjalan melalui kota, mengenakan jaket denim dan celana panjang putih.

Kereta dorong bayi yang rusak beberapa saat setelah serangan Rusia (Foto: Layanan Darurat Negara)
Gambar:
Pic: Layanan Darurat Negara Ukraina

Setelah serangan rudal Rusia, layanan darurat Ukraina berbagi foto yang menunjukkan tubuhnya yang tak bernyawa di tanah di sebelah kereta bayinya yang berlumuran darah.

Video dan foto tersebut menjadi viral, gambar terbaru dari perang brutal di Ukraina yang membuat dunia ngeri.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *