banner 1228x250
CNN  

Penyeberangan satwa liar adalah penyelamat bagi beruang grizzly Kanada

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Mengenakan pelacak GPS yang dipasang oleh para peneliti, beruang itu terlihat mendekati jalan raya berkali-kali antara musim gugur 2020 dan musim semi 2021, tetapi selalu berbalik. Sampai akhirnya, dia beruntung, menyeberang jalan di bawah jembatan di utara kota Drummond.

Kisah Lingenpolter bukanlah kisah yang langka. Untuk hewan yang membutuhkan ruang untuk berkeliaran, jalan raya yang sibuk merupakan rintangan yang berbahaya. Jika mereka menyeberang, mereka berisiko ditabrak kendaraan, tetapi tidak menyeberang dapat membatasi jangkauan hewan, yang menyebabkan populasi terpecah-pecah dan menurun.

“(Jalan Raya) merupakan penghalang nyata untuk semua jenis satwa liar yang berbeda,” kata Jodi Hilty, presiden dan kepala ilmuwan Y2Y, sebuah inisiatif yang bertujuan untuk melestarikan habitat utama di 2.000 mil tanah antara Taman Nasional Yellowstone di AS dan Yukon di barat laut Kanada. Konektivitas sangat penting untuk kelangsungan hidup suatu spesies — “untuk mempertahankan genetika mereka, menemukan sumber daya yang mereka butuhkan, dan membantu menjaga populasi yang sehat,” tambahnya.

Salah satu metode sederhana namun efektif untuk mengatasi hambatan ini adalah penyeberangan satwa liar — jembatan atau jalan bawah tanah yang menyediakan jalur aman bagi hewan untuk melintasi jalan raya. Y2Y telah membantu merintis pendekatan ini di seluruh jajarannya.

“Ketika Y2Y dimulai pada tahun 1993, tidak ada bangunan penyeberangan satwa liar. Saat ini, ada 117,” kata Hilty kepada CNN.

Pada bulan April, tanah dipatahkan pada tanggal 118 — jembatan layang Bow Valley yang akan melintasi Jalan Raya Trans-Kanada di Alberta.

Titik tekanan

Jalan raya ini, yang membentang hampir 5.000 mil, memotong beberapa pemandangan paling indah di negara ini, termasuk Pegunungan Rocky Kanada yang megah dan Taman Nasional Banff yang menakjubkan — rumah bagi beruang grizzly, serigala, elk, rusa, dan satwa liar lainnya.

Menurut Y2Y, 22.000 mobil menggunakan jalan setiap hari, dan ini membengkak menjadi lebih dari 30.000 di musim panas, ketika turis datang untuk menyaksikan keindahan alam kawasan itu. Tapi intrusi lalu lintas ke hutan belantara ini telah menyebabkan tingginya jumlah tabrakan kendaraan satwa liar.

Dalam satu bentangan jalan raya sepanjang 25 mil, yang tidak memiliki pagar atau penyeberangan satwa liar, Y2Y telah mencatat sekitar 70 pembunuhan di jalan setahun — dan jumlah sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih tinggi karena hewan yang terluka sering keluar dari jalan dan mati kemudian, kata Hilty.

Namun di tempat-tempat di mana terdapat penyeberangan satwa liar dan pagar pinggir jalan, pembunuhan di jalan telah berkurang secara dramatis. Ambil Taman Nasional Banff, di mana terdapat 41 jalan bawah tanah dan tujuh jalan layang melintasi bentangan jalan raya sepanjang 55 mil. Di Sini, tabrakan kendaraan satwa liar telah turun lebih dari 80% dan, untuk rusa dan rusa, lebih dari 96%.

Selain membantu hewan, menyeberang juga “meningkatkan keamanan bagi manusia,” kata Jesse Whittington, ahli ekologi satwa liar untuk Parks Canada, yang mengelola Taman Nasional Banff.

Whittington telah mempelajari efek penyeberangan di dalam dan di sekitar taman selama bertahun-tahun. Perangkap kamera menangkap hewan mana yang menggunakannya, dan kalung radio yang dipasang pada grizzlies dan serigala telah menunjukkan bagaimana penyeberangan dapat membantu memungkinkan pergerakan jarak jauh.

Rekaman dari jebakan kamera menunjukkan beruang dan anak-anaknya menggunakan jalan bawah tanah di Alberta.

Hewan tidak segera mengetahui di mana persimpangan berada, katanya, tetapi pagar jalan raya — dengan fondasi yang dibangun dua meter di bawah tanah, sehingga hewan tidak dapat menggali di bawahnya — membantu mengarahkan mereka ke sana. Seiring waktu, grizzlies dan serigala belajar menggunakan penyeberangan dan mereka mewariskan pengetahuan ini kepada keturunan mereka.

Sejak tahun 1996, Taman Kanada telah mendokumentasikan hewan menggunakan jalan layang dan jalan bawah tanah pada 187.000 kesempatan, menurut Whittington – “sebuah tanda bahwa struktur penyeberangan ini berfungsi.”

Taman Nasional Banff dan proyek Y2Y telah memberikan contoh untuk diikuti oleh orang lain, kata Hilty.

“Saya sangat berharap model kami terus diambil, karena saya pikir bersama-sama kita dapat memastikan bahwa manusia dan alam dapat berkembang,” katanya.

Jalan raya bisa menjadi tempat berbahaya bagi beruang. Kredit: CNN

Ada tanda-tanda momentum. Pada tahun 2021, pemerintah AS mengumumkan Investasi Infrastruktur dan Undang-Undang Pekerjaan yang akan menyediakan $350 juta selama lima tahun untuk pembangunan jembatan satwa liar, terowongan, pagar dan infrastruktur lainnya. Dan pada bulan April tahun ini, konstruksi dimulai di penyeberangan satwa liar terbesar di duniayang akan membentang lebih dari 10 jalur Highway 101 di barat laut Los Angeles, menghubungkan Perbukitan Simi dengan Pegunungan Santa Monica dan memberi hewan liar seperti puma lebih banyak ruang untuk berkeliaran.

Hilty berharap penggunaan penyeberangan satwa liar akan menjadi praktik standar di seluruh planet ini. “Kita perlu mencapai titik di mana ketika jalan sibuk, itu menjadi bagian dari praktik masyarakat yang normal bahwa kita menciptakan jalur yang aman bagi satwa liar,” katanya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *