banner 1228x250

Pengadilan Myanmar memenjarakan Aung San Suu Kyi selama enam tahun lagi atas tuduhan korupsi

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Pengadilan junta Myanmar memenjarakan Aung San Suu Kyi selama enam tahun karena korupsi pada hari Senin, sebuah sumber yang dekat dengan kasus itu mengatakan, membuat hukuman penjara pemimpin yang digulingkan itu menjadi 17 tahun.

Suu Kyi, 77, telah ditahan sejak para jenderal menggulingkan pemerintahannya dalam kudeta pada 1 Februari tahun lalu, mengakhiri periode singkat demokrasi di negara Asia Tenggara itu.

Sejak saat itu dia telah dipukul dengan serangkaian tuduhan, termasuk melanggar undang-undang rahasia resmi, korupsi dan kecurangan pemilu. Dia menghadapi puluhan tahun penjara jika terbukti bersalah dalam semua hal.

Suu Kyi dijatuhi hukuman “enam tahun penjara di bawah empat tuduhan anti-korupsi”, kata sumber itu, yang meminta anonimitas karena mereka tidak berwenang berbicara kepada media.

Setiap dakwaan diancam hukuman maksimal 15 tahun penjara. Suu Kyi dijatuhi hukuman tiga tahun untuk masing-masing, tetapi tiga dari hukuman akan dijalani secara bersamaan, kata sumber itu.

Dia tampak dalam keadaan sehat dan tidak membuat pernyataan apa pun setelah hukuman, tambah mereka.

Seorang juru bicara junta tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

Peraih Nobel itu telah dijatuhi hukuman 11 tahun penjara karena korupsi, hasutan terhadap militer, melanggar aturan Covid-19, dan melanggar undang-undang telekomunikasi.

Wartawan dilarang menghadiri sidang pengadilan dan pengacara Suu Kyi dilarang berbicara kepada media.

Amerika Serikat mengecam hukuman terbaru itu sebagai “penghinaan terhadap keadilan dan supremasi hukum”.

“Kami menyerukan rezim untuk segera membebaskan Aung San Suu Kyi dan semua yang ditahan secara tidak adil, termasuk pejabat lain yang dipilih secara demokratis,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri.

Kudeta itu memicu protes dan kerusuhan yang meluas, dan pertempuran baru dengan kelompok pemberontak etnis yang mapan.

Lusinan “Angkatan Pertahanan Rakyat” juga bermunculan untuk melawan junta dan mengejutkan militer dengan keefektifannya, kata para analis.

Menurut kelompok pemantau lokal, tindakan keras itu telah menyebabkan lebih dari 2.000 warga sipil tewas dan sekitar 17.000 orang ditangkap.

‘Hapus masa lalu’

Suu Kyi telah menjadi wajah harapan demokrasi Myanmar selama lebih dari 30 tahun, tetapi hukuman 11 tahun sebelumnya berarti dia kemungkinan besar akan melewatkan pemilihan yang menurut junta akan diadakan tahun depan.

“Kebal dari kemarahan domestik dan internasional, pengadilan hukuman terhadap Suu Kyi dan pendukungnya dirancang untuk menghapus masa lalu demokrasi,” kata analis independen Myanmar David Mathieson kepada AFP.

“Niat mereka jelas bagi semua orang, semua orang kecuali komunitas internasional.”

Pada bulan Juni, Suu Kyi dipindahkan dari tahanan rumah ke penjara di ibu kota Naypyidaw, di mana persidangannya berlanjut di gedung pengadilan di dalam kompleks penjara.

Dia tetap terkurung di penjara, dengan hubungannya dengan dunia luar terbatas pada pertemuan pra-persidangan singkat dengan pengacara.

Banyak sekutu politiknya juga telah ditangkap sejak kudeta, dengan satu menteri utama dijatuhi hukuman 75 tahun penjara.

Bulan lalu, junta memicu kecaman internasional baru ketika mengeksekusi Phyo Zeya Thaw, mantan anggota parlemen dari partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD), karena pelanggaran di bawah undang-undang anti-terorisme.

Suu Kyi mengetahui eksekusi tersebut pada sidang pra-persidangan, kata seorang sumber yang mengetahui masalah tersebut, tetapi belum berbicara tentang masalah tersebut.

Junta mengatakan mereka merebut kekuasaan menyusul kecurangan besar-besaran selama pemilu 2020 di mana NLD mengalahkan partai yang didukung militer dan yang menurut pengamat internasional sebagian besar bebas dan adil.

(AFP)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *