banner 1228x250

Pemilihan presiden Kenya: Raila Odinga menggunakan ‘semua opsi hukum’ untuk menentang hasil | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Politisi Kenya Raila Odinga mengatakan dia akan menggunakan “semua pilihan konstitusional dan hukum” untuk menantang hasil pemilu negara itu – yang membuat wakil presiden William Ruto dinyatakan sebagai pemenang.

Ada perkelahian dan kursi dilemparkan di pusat penghitungan nasional di ibukota Nairobi sesaat sebelum hasilnya diumumkan pada hari Senin.

Ruto dikatakan telah memenangkan hampir 50,5% suara – tetapi perselisihan itu sekarang mengancam kekacauan politik selama berminggu-minggu di negara Afrika Timur itu.

“Jangan biarkan siapa pun mengambil alih hukum,” kata Odinga kepada para pendukungnya dalam penampilan pertamanya sejak deklarasi tersebut saat dia meminta mereka untuk tetap damai, dan menyebut hasilnya sebagai “parodi”.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


1:20

Kursi yang dilemparkan pada penghitungan pemilu Kenya.

Telah terjadi kerusuhan di Kenyayang memiliki sejarah kekerasan pasca pemilu.

Semalam, para pendukung Odinga melawan polisi dan membakar ban di kota barat Kisumu dan di daerah kumuh Kibera yang besar di Nairobi, tetapi jalanan sepi pada Selasa pagi.

Pemimpin oposisi veteran dan calon presiden lima kali Mr Odinga menyebut hasil pemilu “batal demi hukum” dan mengatakan itu menunjukkan “pengabaian terang-terangan terhadap konstitusi”.

Empat dari tujuh komisioner pemilu Kenya mengatakan mereka tidak dapat mendukung hasil tersebut karena angka ketua mencapai 100,01% suara, dan kelebihan suara ini mungkin menentukan.

Berbicara untuk empat komisaris, wakil ketua Juliana Cherera mengklaim ketua Wafula Chebukati telah mengabaikan kekhawatiran tentang penghitungan pemenang.

Wakil Presiden Kenya William Ruto mengumumkan kemenangannya dalam pemilihan nasional yang dimenangkan dengan ketat
Gambar:
Wakil presiden Kenya William Ruto berfoto setelah kemenangannya yang nyata dalam pemilihan yang dimenangkan dengan ketat

Mr Odinga, 77, memiliki tujuh hari dari deklarasi Senin untuk mengajukan petisi ke Mahkamah Agung, yang kemudian memiliki 14 hari untuk membuat keputusan. Itu bisa memerintahkan pemilihan baru.

Kelompok pemantau pemilu lokal mengatakan pada hari Selasa bahwa penghitungan suara paralel yang dihormati mendukung kemenangan Ruto.

Pria berusia 55 tahun itu mengguncang politik Kenya dengan menarik orang-orang dari segi ekonomi dan bukan etnis biasa.

Tapi tim Mr Odinga mengharapkan untuk menang, mengamankan posisi yang dia dambakan selama seperempat abad, terutama setelah dukungan mengejutkan dari pemimpin keluar Uhuru Kenyatta, yang menghina wakilnya sendiri.

Hasil akhir resmi tidak dapat diakses di situs web komisi pemilihan pada hari Selasa.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *