banner 1228x250

PBB menekan para jenderal yang bertikai di Sudan untuk menghentikan pertempuran dan memberikan akses bantuan

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Perserikatan Bangsa-Bangsa mendesak faksi-faksi yang bertikai di Sudan pada hari Rabu untuk menjamin perjalanan bantuan kemanusiaan yang aman setelah enam truk dijarah dan serangan udara di ibu kota merusak gencatan senjata yang seharusnya.

Kepala bantuan PBB Martin Griffiths mengatakan dia berharap untuk mengadakan pertemuan tatap muka dengan pihak-pihak yang bertikai di Sudan dalam dua hingga tiga hari untuk mendapatkan jaminan dari mereka untuk konvoi bantuan untuk mengirimkan pasokan bantuan.

Pertemuan itu dapat berlangsung di Khartoum, ibu kota, atau lokasi lain, kata Griffiths kepada Reuters dalam wawancara telepon dari Jeddah, Arab Saudi, menyusul kunjungan ke Port Sudan yang dimaksudkan untuk merencanakan operasi bantuan skala besar.

“Penting bagi saya bahwa kita bertemu secara fisik, tatap muka untuk membahas ini, karena kita membutuhkannya untuk menjadi momen publik yang dapat dipertanggungjawabkan,” katanya.

PBB telah memperingatkan bahwa pertempuran antara tentara dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter, yang meletus pada 15 April, berisiko menyebabkan bencana kemanusiaan yang dapat meluas ke negara lain. Sudan mengatakan pada Selasa bahwa 550 orang tewas, dengan 4.926 lainnya luka-luka, sejauh ini dalam konflik tersebut.

Serangan udara terdengar di Khartoum dan kota-kota tetangga Omdurman dan Bahri pada hari Rabu, bahkan ketika kedua belah pihak telah sepakat untuk memperpanjang serangkaian gencatan senjata yang goyah dan rusak selama tujuh hari lagi sejak Kamis.

Di Khartoum, jutaan orang masih berusaha berlindung dari perang terbuka antara tentara yang menggunakan serangan udara dan artileri berat serta pasukan RSF yang ditempatkan di lingkungan perumahan.

Sebagian besar rumah sakit tidak berfungsi dan banyak daerah tidak memiliki listrik dan air karena persediaan makanan dan bahan bakar berkurang.

Dengan mediator internasional mendesak untuk pembicaraan damai, tentara Sudan mengatakan akan mengirim utusan untuk pembicaraan dengan pemimpin Sudan Selatan, Kenya dan Djibouti.

Bantuan telah ditahan di negara berpenduduk 46 juta orang di mana sekitar sepertiganya telah bergantung pada bantuan kemanusiaan.

Berbicara sebelumnya, Griffiths mengatakan dia telah diberitahu oleh Program Pangan Dunia PBB bahwa enam truk mereka yang melakukan perjalanan ke wilayah barat Darfur telah dijarah dalam perjalanan, meskipun ada jaminan keselamatan dan keamanan.

Griffiths, dalam wawancara Reuters, mengatakan dia berbicara melalui telepon dengan pemimpin militer Abdel Fattah al-Burhan dan komandan RSF Mohamed Hamdan Dagalo, umumnya dikenal sebagai Hemedti, pada hari Rabu untuk memberi tahu mereka bahwa koridor bantuan khusus dan operasi pengangkutan udara diperlukan.

“Kami sangat jelas sekarang dalam persyaratan operasional kami seperti apa yang kami butuhkan dalam hal komitmen dari mereka,” katanya.

Jenderal tekanan, kata

Di Nairobi, Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres mengatakan masyarakat internasional harus memberi tahu kedua pemimpin bahwa situasinya tidak dapat diterima. Kedua jenderal itu harus menghadapi tekanan untuk menghentikan pertempuran, memulai dialog dan mengizinkan transisi ke pemerintahan sipil, katanya.

Utusan Burhan, Dafallah Alhaj, mengatakan di Kairo tentara menerima pembicaraan tetapi tidak akan ada diskusi tatap muka dengan RSF dan komunikasi akan dilakukan melalui mediator.

Sudan Selatan mengatakan kedua belah pihak telah menyetujui gencatan senjata dan mengirim perwakilan untuk melakukan pembicaraan.

Hemedti mengatakan dalam sebuah tweet pada hari Rabu bahwa dia berkomitmen untuk “membuka dan mengamankan koridor yang aman.” RSF kemudian dalam sebuah posting di Facebook mengklaim pasukannya “masih menguasai 90% dari tiga kota Khartoum” dan mengatakan menegaskan “komitmen penuh untuk gencatan senjata kemanusiaan yang dinyatakan.”

Sekitar 100.000 orang telah melarikan diri dari Sudan dengan sedikit makanan atau air ke negara tetangga, kata PBB.

Konflik telah menyebar ke Darfur di mana RSF muncul dari milisi suku yang berjuang bersama pasukan pemerintah untuk menumpas pemberontak dalam perang sejak 20 tahun lalu.

Tentara dan RSF bergabung dalam kudeta dua tahun lalu dan telah berbagi kekuasaan sebagai bagian dari transisi yang didukung internasional menuju pemilihan bebas dan pemerintahan sipil.

(REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *