banner 1228x250
CNN  

Pasukan Ukraina memasuki kota utama Izium sebagai tanda serangan baru Kyiv berhasil

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

“Rusia melarikan diri dan meninggalkan senjata dan amunisi. Pusat kota bebas,” kata juru bicara Brigade Bohun dari Angkatan Darat Ukraina dalam sebuah pernyataan Sabtu sore.

Seorang pejabat senior AS mengatakan pasukan Ukraina telah mencapai beberapa keberhasilan dalam menyerang jalur pasokan Rusia, dengan tujuan untuk memotong dan mengisolasi pasukan Rusia di sebelah barat Sungai Dnipro.

Kemajuan pesat hari Sabtu tidak berakhir dengan Izium, karena Ukraina tampaknya telah membuka front baru melawan pertahanan Rusia di perbatasan wilayah Donetsk dan Luhansk.

Kepala administrasi militer regional untuk Luhansk, Serhiy Hayday, mengindikasikan kota Lysychansk menjadi target serangan baru.

Lysychansk adalah kota terakhir di wilayah Luhansk di Ukraina timur yang jatuh di bawah kendali Rusia pada Juli, setelah berminggu-minggu pertempuran sengit. Hayday mengatakan kepada CNN pada hari Sabtu “penjajah, termasuk kolaborator dan militer, melarikan diri dengan tergesa-gesa.”

“Penduduk setempat memiliki video dan foto yang membuktikan hal itu,” kata Hayday. Dia mengatakan bukti visual tidak dapat dibagikan karena alasan keamanan. CNN tidak dapat memverifikasi klaim Hayday, tetapi setidaknya satu persimpangan perbatasan ke Rusia telah melihat barisan kendaraan terbentuk.

Oleksiy Reznikov, menteri pertahanan Ukraina, mengatakan pada Sabtu bahwa sekutu Ukraina “kagum” dengan keberhasilan militer negara itu baru-baru ini. Berbicara pada akhir pertemuan Grup Kontak Pertahanan Ukraina di Pangkalan Udara Ramstein, Jerman, Reznikov mengatakan “mitra Ukraina secara positif kagum dengan dinamika kegiatan pasukan kami” di selatan dan timur negara itu.

Bala bantuan Rusia

Ketika pasukan Rusia berjuang untuk melawan kemajuan Ukraina di timur, Moskow berusaha untuk memperkuat unit militernya yang diperangi di sana.

Rekaman video yang diambil oleh seorang jurnalis militer Rusia Yevgeniy Poddubny Jumat menunjukkan helikopter Rusia tiba di wilayah tersebut dan setidaknya satu membongkar kendaraan lapis baja.

Poddubny melaporkan Jumat markas militer Rusia menggunakan helikopter Mi-26 untuk memperkuat unit di Kharkiv dengan pria dan kendaraan lapis baja, mengerahkan kembali pasukan cadangan ke Kupyansk dan Izium.

Tetapi bala bantuan tampaknya tidak membantu. Dalam kemenangan strategis besar untuk Kyiv, baik Izium dan Kupyansk direbut kembali.

Izium, yang terletak di dekat perbatasan antara wilayah Kharkiv dan Donetsk, telah berada di bawah pendudukan Rusia selama lebih dari lima bulan dan telah menjadi pusat penting bagi militer penyerang. Rusia menggunakan Izium sebagai landasan peluncuran untuk serangan ke selatan ke wilayah Donetsk dan Kupyansk, sekitar 30 mil di utara Izium, sebagai pusat kereta api untuk memasok pasukannya.

Beberapa video pasukan Ukraina berdiri di tanda Izium di pintu masuk kota diposting di Telegram. Salah satu cuplikan konon difilmkan oleh unit pengintai Brigade Penerjun payung ke-25 Ukraina. Melalui video, terdengar suara yang mengatakan: “Kami berada di Izium. Semuanya akan menjadi Ukraina. Bendera kami sudah ada di sini.”

Kyiv mengatakan pasukannya juga telah memutuskan jalur pasokan utama Rusia melalui wilayah Kharkiv dan bergerak lebih jauh ke timur. Pada saat yang sama, militer Ukraina mengatakan kerugian telah ditimbulkan pada pasukan Rusia di wilayah Kherson di Ukraina selatan.

Bahkan pihak berwenang yang didukung Rusia di Izium terpaksa mengakui mundur pada hari Sabtu. Kepala pemerintahan kota Izium yang pro-Rusia Vladislav Sokolov dikutip oleh kantor berita negara Rusia RIA mengatakan situasi di Izium “sangat sulit.”

Sokolov kemudian dikutip oleh kantor berita negara Rusia TASS mengatakan: “Kami telah memulai evakuasi, meskipun dengan langkah lambat, tetapi sejauh mungkin, kami membawa mereka ke wilayah Federasi Rusia.”

Kirill Imashev, koresponden militer saluran Telegram Rusia, Readovka, mengatakan pasukan Rusia telah meninggalkan Kupyansk dan mundur menyeberangi sungai Oskil untuk “berkumpul kembali,” tetapi mengklaim penduduk kota itu “meninggalkan rumah mereka dengan tergesa-gesa, takut akan pembalasan dari Rezim Kiev.”

“Ratusan mobil berangkat dari Kupyansk ke LPR [the self-declared Luhansk People’s Republic],” dia berkata.

Bukti yang tersedia di jaringan media sosial menunjukkan penduduk sipil di daerah yang dibebaskan telah menyambut pasukan Ukraina dengan antusias. Pejabat Ukraina telah bersumpah siapa pun yang bekerja sama dengan pasukan pendudukan akan menghadapi sanksi pidana.

Ukraina mengatakan beberapa tentara Rusia sekarang membelot karena “kerugian signifikan” yang mereka derita. Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan pada hari Jumat setidaknya 15 desersi telah terjadi. Dikatakan tentara meninggalkan seragam mereka dan mengenakan pakaian sipil dalam upaya untuk berbaur ketika mencoba untuk kembali ke wilayah Rusia, katanya.

Zelensky mengklaim keuntungan signifikan di timur laut Ukraina saat kota utama direbut kembali

Sementara itu, Moskow mencoba melukiskan gambaran yang berbeda tentang kemajuan Ukraina.

Dalam tanggapan pertamanya terhadap keuntungan yang dibuat oleh pasukan Ukraina dalam beberapa hari terakhir, Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan “keputusan telah dibuat untuk mengumpulkan kembali pasukan Rusia di wilayah Balakleya dan Izyum dan mengarahkan kembali upaya mereka ke arah Donetsk.”

Pasukan Ukraina yang maju telah melaporkan pemandangan kehancuran saat mereka merebut kembali daerah-daerah dari kendali Rusia.

Kepala administrasi militer wilayah Kharkiv, Oleh Syniehubov, mengatakan dia telah mengunjungi daerah-daerah yang baru-baru ini dibebaskan di mana Rusia telah “meninggalkan infrastruktur dan rumah yang rusak, banyak piala dan tumpukan sampah,” dan memposting foto-foto adegan di Telegram.

“Orang-orang, tanpa berlebihan, bertemu dengan tentara kami dengan berlinang air mata,” kata Syniehubov. “Warga tentu membutuhkan bantuan. Sebagian besar desa tidak memiliki listrik atau gas. Dalam waktu dekat, kami akan memulihkan mereka dan membawa bantuan kemanusiaan.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan negosiasi dengan Federasi Rusia seputar berakhirnya perang saat ini “tidak mungkin” ketika dia berada di pertemuan tahunan Strategi Eropa Yalta di Kyiv pada hari Sabtu.

“Rusia belum siap untuk mengakui bahwa mereka telah menduduki negara kita. Ini berarti tidak akan ada dialog substansial,” kata Zelensky. “Agar kita bisa membuka koridor diplomatik dengan [Russia]mereka harus menunjukkan kemauan politik, bahwa mereka siap untuk mengembalikan tanah asing.”

Mariya Knight dari CNN berkontribusi pada laporan ini.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *