banner 1228x250

Partai Komunis China menghadapi ancaman yang tidak terlihat sejak protes yang menyebabkan pembantaian di Lapangan Tiananmen | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Protes ini sangat penting. Ke mana pun mereka memimpin, mereka sudah sangat signifikan.

China telah menyaksikan protes yang lebih besar di Hong Kong, tetapi tidak ada yang mendekati ini di daratan sejak 1989.

Kerusuhan sebenarnya biasa terjadi di China tetapi demonstrasi biasanya kecil, terlokalisasi, dan mudah dipadamkan.

Apa yang akan mengkhawatirkan kepemimpinan China tentang protes ini adalah ukurannya, penyebarannya di seluruh negeri, dan kegigihannya.

Partai Komunis China yang otoriter belum pernah melihat ancaman seperti ini sejak gerakan pro-demokrasi di akhir 1980-an yang berpuncak pada pembantaian brutal di Lapangan Tiananmen.

Percikan kali ini adalah kebakaran apartemen di kota barat Urumqi yang merenggut sedikitnya 10 nyawa.

Tapi protes ini telah datang selama berbulan-bulan.

Kemarahan dan kebencian yang membara pada kebijakan nol-COVID pemerintah telah meningkat. Namun, ada sesuatu yang lebih mendasar terjadi.

Menurut kebijaksanaan populer, sejak pembantaian keji di Tiananmen, Partai Komunis China dan rakyat memiliki kesepakatan.

Kami akan membuat Anda lebih makmur dan menjaga stabilitas masyarakat, dan Anda akan membiarkan kami melanjutkan menjalankan negara.

Stabilitas dan kemakmuran berarti segalanya bagi orang Cina karena, seperti yang telah mereka pelajari sejak kecil, sejarah mereka adalah kekacauan, kemiskinan, dan pergolakan. Orang-orang telah mempercayai pemerintah mereka untuk memastikan hal itu tetap di masa lalu.

Namun, selama penguncian, orang-orang mulai meragukan pemerintah mereka dan kompetensinya untuk memerintah.

Di bawah kebijakan nol-COVID, orang-orang telah dikurung di komunitas mereka selama berbulan-bulan dan mereka khawatir tindakan keras negara membunuh orang – dalam hal ini dibakar hidup-hidup, dikurung di sebuah blok apartemen di Urumqi.

Dan yang memperburuk keadaan, di bawah penguncian, ekonomi tidak melanjutkan lintasan kenaikannya.

Gambar:
Orang-orang menghadapi barisan petugas polisi di Shanghai

Orang Cina tahu seluruh dunia beralih dari COVID sementara mereka tidak. Pemandangan ribuan penonton Piala Dunia di televisi mereka tanpa topeng adalah buktinya. Kompak antara negara dan orang-orang tidak lagi berjalan seperti dulu dan itu berarti kita berada di perairan yang belum dipetakan.

Dan lebih banyak kerusuhan hampir pasti akan terjadi.

Presiden Xi Jinping telah mempertaruhkan jumlah besar pada kebijakan nol-COVID China.

Alih-alih menyelamatkan nyawa dengan mengimpor vaksin yang lebih efektif dari dunia luar – tetapi kehilangan muka – pemerintahnya telah mencoba untuk menghilangkan virus di mana pun ia muncul dengan kontrol sosial yang kejam.

Tapi itu tidak berhasil dan China sedang berjuang melawan wabah di banyak kota. Jika orang terus memprotes dan menentang penguncian, virus akan menyebar.

Cina tidak siap secara medis.

Seperti yang dikatakan Profesor Kerry Brown, dari King’s College London, “Mereka harus dengan cepat menerapkan langkah-langkah darurat agar layanan kesehatan dapat mengambil semacam lonjakan jumlah yang mungkin perlu dirawat di rumah sakit.”

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses

Protes jalanan yang jarang terjadi di China saat polisi masuk

Melacak, melacak, dan mengunci mungkin berhasil dengan populasi yang diam, tetapi bagi warga yang marah kehilangan kepercayaan pada pihak berwenang, itu tidak berhasil.

“Jika Anda melanjutkan dengan kebijakan yang telah ada saat ini, Anda akan mendapatkan lebih banyak protes ini dan bisa berubah menjadi sesuatu yang jauh lebih mengancam,” tambah Prof Brown.

Apa yang paling ditakuti pemerintah China adalah oposisi yang terorganisir secara nasional, mengetahui hal itu telah menyebabkan kehancuran dinasti di masa lalu.

Ketika sebuah gerakan spiritual yang tidak berbahaya bernama Falun Gong pergi ke seluruh negeri pada tahun 90-an dan para pengikutnya mengepung Zhongnanhai, kompleks pemerintah di Beijing, dalam protes damai, para pemimpin ketakutan dan menggunakan represi yang paling kejam untuk membasminya.

Ini telah menginvestasikan miliaran di negara pengawasan Orwellian yang baru muncul untuk mengantisipasi perbedaan pendapat dan kerusuhan serta mencegahnya menyebar.

Sekarang menghadapi kerusuhan nasional yang meletus secara spontan. Tidak diragukan lagi ia akan menggunakan semua sumber daya negara totaliternya untuk mencoba menekannya, tetapi menghadapi tantangan terbesarnya dalam lebih dari tiga dekade saat ia mencoba melakukannya.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *