banner 1228x250

Pakar HAM mendesak Iran untuk mengakhiri ‘penganiayaan sistematis’ terhadap minoritas agama |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Para ahli dikatakan mereka sangat prihatin dengan meningkatnya penangkapan sewenang-wenang dan penghilangan paksa terhadap anggota agama Baha’i, serta perusakan atau penyitaan properti mereka, “yang menunjukkan semua tanda kebijakan penganiayaan sistematis”.

Tindakan ini tidak terisolasi, tambah mereka, tapi membentuk bagian dari kebijakan yang lebih luas untuk menargetkan perbedaan keyakinan atau praktik keagamaantermasuk mualaf Kristen, darwis Gonabadi dan ateis.

Himbauan untuk bertindak

“Komunitas internasional tidak bisa tinggal diam sementara pihak berwenang Iran menggunakan tuduhan keamanan nasional dan spionase yang berlebihan dan tidak jelas untuk membungkam minoritas agama atau orang-orang dengan perbedaan pendapat, mengusir mereka dari rumah mereka dan secara efektif memaksa mereka mengungsi ke dalam negeri,” kata pernyataan mereka.

Komunitas Baha’i adalah salah satu minoritas agama yang paling teraniaya di Iran, menurut para ahli. Iman ini didirikan pada abad ke-19 oleh seorang bangsawan bernama Baháʼu’lláh, yang para pengikutnya menganggap seorang nabi.

Para ahli PBB mengatakan tahun ini telah terjadi peningkatan tajam dalam penangkapan Baha’i, serta penargetan. Pada bulan April, mereka telah menerima laporan bahwa lebih dari 1.000 anggota sedang menunggu hukuman penjarasetelah penangkapan dan pemeriksaan awal mereka.

Penggerebekan dan penangkapan

Sejak Juli, pasukan keamanan telah menggerebek rumah lebih dari 35 orang Baha’i di berbagai kota di seluruh Iran. Beberapa orang juga telah ditangkap, termasuk tiga mantan pemimpin, yang kemudian didakwa “mengelola yang melanggar hukum” [Bahá’í] administrasi”, yang membawa hukuman 10 tahun.

Salah satu pemimpinnya, Afif Naimi, adalah menghilang secara paksa selama lebih dari sebulansampai nasib dan keberadaannya terungkap.

Bulan ini, agen keamanan dan intelijen melakukan kekerasan menghancurkan setidaknya delapan rumah milik keluarga Baha’i di Provinsi Mazandaran dan menyita 20 hektar tanah mereka. Orang-orang yang mencoba menentang operasi tersebut ditangkap.

Para ahli sebelumnya telah menulis kepada pihak berwenang Iran tentang situasi minoritas Baha’i, mengingat Februari 2021 komunikasi yang mengangkat keprihatinan atas pelanggaran sistematis hak milik dan perumahan.

‘Intoleransi yang didukung negara’

Mereka menambahkan bahwa lebih dari 90 siswa Baha’i telah dilarang mendaftar di universitas sejauh tahun ini. Bulan lalu, Kementerian Pendidikan menuduh anggota masyarakat terlibat dalam spionase, menyebarkan ajaran Baha’i, dan menyusup ke lembaga pendidikan.

Para ahli hak-hak independen sangat prihatin bahwa ketentuan KUHP digunakan untuk menuntut individu atas dasar afiliasi agama dan berdasarkan tuduhan bahwa mereka telah menyatakan pandangan yang dianggap kritis atau menghina Islam.

Para ahli juga telah berulang kali menyuarakan keprihatinan tentang kriminalisasi penistaan di bawah KUHP, yang membawa hukuman berat seperti penjara seumur hidup dan hukuman mati, bertentangan dengan hukum hak asasi manusia internasional.

“Intoleransi yang direstui negara seperti itu meningkatkan ekstremisme dan kekerasan,” kata mereka. “Kami meminta pihak berwenang Iran untuk dekriminalisasi penodaan agama dan mengambil langkah-langkah yang berarti untuk memastikan hak atas kebebasan beragama atau berkeyakinan dan kebebasan berpendapat dan berekspresi tanpa diskriminasi.”

Tentang pakar PBB

Pakar yang mengeluarkan pernyataan tersebut adalah Javaid Rehman, Pelapor Khusus PBB tentang situasi hak asasi manusia di Republik Islam Iran; Fernand dari Varennes, Pelapor Khusus untuk Masalah Minoritasdan anggota Kelompok Kerja untuk Penghilangan Paksa atau Tidak Sukarela.

Para ahli menerima mandat mereka dari PBB Dewan Hak Asasi Manusia di Jenewa, dan bekerja secara sukarela.

Mereka bukan staf PBB, juga tidak dibayar untuk pekerjaan mereka.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *