banner 1228x250

Myanmar: 5 tahun sejak eksodus massal Rohingya, UNHCR desak solusi |

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Eksodus terbaru dari Myanmar sekarang secara resmi didefinisikan sebagai situasi yang berlarut-larut,” UNHCR juru bicara Shabia Mantoo kepada wartawan pada konferensi pers reguler di Jenewa.

Bantuan yang ditingkatkan

Sejak awal krisis kemanusiaan, Pemerintah Bangladesh, komunitas lokal, dan lembaga bantuan dengan cepat membantu para pengungsi yang tiba di tempat yang sekarang menjadi kamp pengungsi terbesar di dunia di Cox’s Bazar.

Banyak orang Rohingya di sana terus memberi tahu UNHCR bahwa mereka ingin pulang ke Myanmar – selama kondisi untuk pemulangan yang aman, bermartabat, dan berkelanjutan terpenuhi dan mereka dapat menikmati kebebasan bergerak, akses ke dokumentasi, dan jalur menuju kewarganegaraan.

Mereka juga menggarisbawahi pentingnya mengakses layanan dan kegiatan yang menghasilkan pendapatan.

Ketergantungan pada bantuan

Untuk hampir satu juta pengungsi Rohingya tanpa kewarganegaraan, kondisi di Bangladesh sangat padat, dan mereka tetap sepenuhnya bergantung pada bantuan kemanusiaan untuk bertahan hidup.

“Dengan berkurangnya dana, mereka menghadapi banyak tantangan dalam kehidupan sehari-hari mereka,” kata Ms. Mantoo, mengutip beberapa survei penilaian kemanusiaan yang menemukan nutrisi yang tepat, bahan tempat tinggal, fasilitas sanitasi dan peluang mata pencaharian termasuk di antara kebutuhan yang paling umum tidak terpenuhi.

Beberapa telah menggunakan perjalanan perahu yang berbahaya untuk mencari masa depan yang lebih baik”.

Juru bicara UNHCR juga menunjukkan bahwa insiden kekerasan, terutama bagi perempuan, anak-anak dan penyandang disabilitas, seringkali tidak dilaporkan.

Kekerasan terhadap anak-anak dan perempuan, terutama kekerasan berbasis gender, “diselubungi stigma” yang dapat membuat para penyintas kehilangan suara, seringkali tidak dapat mengakses dukungan hukum, medis, psiko-sosial atau bentuk lain, katanya.

kebutuhan pendidikan

Dukungan harus “ditingkatkan” untuk pendidikan, pengembangan keterampilan, dan peluang mata pencaharian, lanjut Ms. Mantoo, mengingatkan bahwa ini tidak hanya akan mempersiapkan para pengungsi untuk kembali pada akhirnya tetapi juga membantu mereka tetap aman dan produktif selama mereka tinggal di Bangladesh.

Sementara sekitar 10.000 anak Rohingya di Bangladesh sudah terdaftar dalam kurikulum Myanmar, diajarkan dalam bahasa Myanmar, dukungan untuk akses berkelanjutan dan diperluas ke kurikulum diperlukan.

“Ini adalah tonggak sejarah menuju pendidikan yang lebih formal dan membantu menutup kesenjangan bagi anak-anak yang lebih tua yang sebelumnya tidak memiliki kesempatan belajar,” kata juru bicara UNHCR.

Pengembangan keterampilan

UNHCR juga meminta investasi lebih lanjut untuk memastikan pengungsi dapat memperoleh manfaat dari pengembangan keterampilan, termasuk pelatihan kejuruan dan bentuk pengembangan kapasitas lainnya untuk pengungsi remaja dan dewasa.

Selain memungkinkan para pengungsi untuk mendukung komunitas mereka dan hidup dengan bermartabat di Bangladesh, itu akan mempersiapkan mereka untuk membangun kembali kehidupan mereka ketika mereka dapat secara sukarela dan aman kembali ke Myanmar, yang saat ini hidup di bawah kekuasaan militer brutal setelah kudeta tahun lalu.

© UNHCR/Amos Halder

Anak-anak Rohingya bermain setelah hujan di kamp pengungsi Nayapara di Teknaf, Bangladesh timur.

Dukungan penting

Sementara dukungan internasional telah dan sangat penting dalam memberikan perlindungan dan layanan bantuan yang menyelamatkan jiwa bagi para pengungsi Rohingya, pendanaan masih jauh dari kebutuhan.

Rencana respons 2022, yang mencari lebih dari $881 juta untuk lebih dari 1,4 juta orang, termasuk pengungsi Rohingya dan lebih dari setengah juta komunitas tuan rumah yang paling terkena dampak, hanya didanai 49 persen, dengan $426,2 juta diterima, menurut UNHCR.

“Masyarakat internasional harus berbuat lebih banyak untuk memastikan bahwa Rohingya tidak terus merana dalam pengungsian,” tegas Ms. Mantoo, meminta agar upaya “digandakan” untuk meningkatkan dialog politik dan keterlibatan diplomatik untuk menciptakan kondisi sukarela, aman, bermartabat dan pengembalian yang berkelanjutan.



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *