banner 1228x250

Meta dituduh mengaktifkan postingan konflik Ethiopia yang penuh kebencian dalam gugatan | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250


Meta telah dituduh memungkinkan posting kekerasan dan kebencian dari Ethiopia berkembang di Facebook dalam gugatan baru.

Diajukan di Kenya, gugatan itu mengklaim tindakan raksasa media sosial itu telah mengobarkan perang saudara negara itu antara pemerintah dan pasukan pemberontak dari wilayah Tigray utara, yang telah menyebabkan ribuan orang tewas dan jutaan orang mengungsi.

Itu dibawa melawan Metayang memiliki Facebook, Instagram dan WhatsApp, oleh dua peneliti Ethiopia dan kelompok hak asasi manusia Kenya Institut Katiba.

Mereka berpendapat bahwa sistem rekomendasi Facebook memperkuat postingan kekerasan Etiopiatermasuk beberapa yang mendahului pembunuhan Abrham Mearag, ayah dari salah satu peneliti.

Gugatan tersebut menggambarkan postingan Facebook yang diterbitkan pada Oktober 2021 yang menggunakan cercaan etnis untuk menyebut Meareg, membagikan alamatnya, dan menyerukan kematiannya.

Mr Mearag melaporkannya ke Facebook pada saat itu, tetapi perusahaan menolak untuk segera menghapusnya atau sebagian
kasus sama sekali, klaim gugatan.

Meta juga dituduh gagal melakukan perawatan yang wajar dalam melatih algoritmenya untuk mengidentifikasi bahaya
posting dan dalam mempekerjakan staf untuk konten polisi untuk bahasa yang tercakup dalam Nairobi.

Silakan gunakan browser Chrome untuk pemutar video yang lebih mudah diakses


2:52

Algoritma & bahaya media sosial

Apa yang dikatakan Meta tentang klaim tersebut?

Perusahaan mengatakan ujaran kebencian dan hasutan untuk melakukan kekerasan bertentangan dengan aturan Facebook dan Instagram.

“Kami banyak berinvestasi dalam tim dan teknologi untuk membantu kami menemukan dan menghapus konten ini,” kata juru bicara Meta Erin McPike.

Dia menambahkan: “Kami mempekerjakan staf dengan pengetahuan dan keahlian lokal dan terus mengembangkan kemampuan kami untuk menangkap konten yang melanggar dalam bahasa yang paling banyak digunakan di Ethiopia.”

Baca lebih banyak:
Perlombaan menuju metaverse
Situs online yang ditargetkan oleh undang-undang tengara
Facebook menggugat ‘iklan crypto selebritas penipuan’

Penggugat meminta pengadilan untuk memerintahkan Meta mengambil langkah darurat untuk menurunkan konten kekerasan, meningkatkan moderasi
staf di Nairobi dan menciptakan dana restitusi sekitar $2 miliar (£1,6 miliar) untuk korban kekerasan yang dihasut di Facebook.

Kasus ini membawa gaung tuduhan yang telah dihadapi Meta selama bertahun-tahun yang melibatkan kekejaman yang dipicu di platformnya, termasuk di
Myanmar, Sri Lanka, Indonesia dan Kamboja.

Tahun lalu, Dewan Pengawas independen perusahaan merekomendasikan peninjauan tentang bagaimana Facebook dan Instagram digunakan untuk menyebarkan konten yang meningkatkan risiko kekerasan di Ethiopia.



Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *