banner 1228x250
CNN  

MBTI: Bagaimana orang Korea Selatan jatuh cinta dengan tes kepribadian era Perang Dunia II Amerika

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Keempat huruf itu terpampang di iklan, dibumbui ke dalam percakapan sehari-hari, ditampilkan dalam permainan komputer dan bahkan di daftar putar Spotify. Mampirlah ke kafe dan Anda mungkin mendengar pasangan pada kencan pertama mereka mendiskusikannya; kunjungi peramal dan mereka mungkin dipanggil sebagai pertanda masa depan Anda; buka aplikasi kencan dan sekitar sepertiga profil akan menyertakannya.

MBTI adalah tes kepribadian, yang dikenal secara formal sebagai Indikator Tipe Myers-Briggs, yang membagi orang menjadi 16 “tipe” — yang masing-masing diberi ciri psikologis dan kode empat huruf.

Tes ini dibuat oleh dua orang Amerika yang melihatnya sebagai cara untuk mencocokkan wanita dengan pekerjaan selama Perang Dunia II. Ini telah keluar masuk mode sejak itu, mendapatkan popularitas pada 1990-an sebagai alat konseling karir di perguruan tinggi dan kantor.

Tetapi lonjakan popularitas terbaru adalah di kalangan anak muda Korea Selatan yang trendi, yang mengetahui tipe MBTI Anda telah menjadi kegemaran terbaru – terutama dalam hal berkencan.

Daripada membuang-buang waktu dengan cara yang lebih tradisional untuk menemukan pasangan, beberapa orang percaya fanatik dari generasi muda ini, kebanyakan berusia 20-an dan 30-an, menggunakan MBTI untuk mengejar — dan mengesampingkan kepribadian yang dianggap tidak cocok.

Kencan kilat

Pendekatan MBTI untuk berkencan menarik kepraktisan “Generasi MZ” (kombinasi Milenial dan Gen Z), menurut Lim Myoung-ho, seorang profesor psikologi di Universitas Dankook.

“Dalam masyarakat ini, jika Anda mengetahui jenis yang cocok untuk Anda sebelumnya, itu dianggap lebih efisien,” kata Lim.

Itu sebabnya Lee Da-hyun, seorang mahasiswi berusia 23 tahun di Seoul, selalu memberi tahu orang-orang tipe MBTI-nya sebelum bertemu mereka untuk pertama kalinya.

“Saya tidak perlu melanjutkan dan menjelaskan tentang diri saya. Saya dapat menghemat waktu dengan mengatakan bahwa saya ENFP (“energik dan ramah”), dan mereka dapat memahami orang seperti apa saya,” kata Lee. “Semua orang tahu tipe seseorang dan kepribadian tipe itu saat ini.”

Pengalaman Lee hanya memperkuat keyakinannya pada sistem. Tipe pacarnya seharusnya cocok dengan miliknya — dan “kami sudah bersama selama lebih dari 1.000 hari, jadi itu bukti tipe ini baik untuk satu sama lain,” katanya.

Tapi tidak semua orang yakin. Beberapa ahli – beberapa di antaranya mungkin mengingat MBTI dari inkarnasi sebelumnya – bertanya-tanya apakah orang-orang yang lebih muda mengabaikan pasangan yang memenuhi syarat dengan harapan yang salah untuk menemukan kebahagiaan selamanya dalam kombinasi empat huruf yang sulit dipahami.

Seseorang sepertimu

Duo ibu-anak dari Katharine Cook Briggs dan Isabel Briggs Myers menciptakan indikator mereka — yang didasarkan pada teori psikolog Swiss Carl Jung — pada tahun 1940-an, ketika perempuan untuk pertama kalinya didorong untuk mengambil pekerjaan industri yang dikosongkan. oleh tenaga kerja laki-laki yang dikirim ke medan perang.

Tes mereka menyatakan bahwa setiap orang condong ke arah ekstroversi atau introversi; penginderaan atau intuisi; berpikir atau merasa; dan menilai atau memahami.

Masing-masing “preferensi” ini diwakili oleh sebuah huruf, dan berbagai kombinasi dari keempat huruf ini membuat total 16 tipe kepribadian.

Kesederhanaan relatif dari tes ini adalah bagian dari daya tariknya yang bertahan lama. Pada 1980-an, MBTI telah ada di mana-mana di dunia korporat Barat, di mana ia sering digunakan dalam keputusan perekrutan dan kursus pengembangan manajemen.

Namun sejak itu, skeptisisme atas manfaat ilmiah dari tes tersebut telah melihat popularitasnya di tempat kerja menurun.

Banyak psikolog mempertanyakan metodologinya, dengan mengatakan tidak ada cukup bukti untuk mendukung klaim dan inkonsistensi dalam hasilnya. Ikuti tes pada dua waktu yang berbeda dan Anda mungkin mendapatkan dua hasil yang berbeda, kata mereka.

“Ini mudah digunakan … tetapi ada juga kesalahan generalisasi atau fiksasi yang berlebihan,” kata profesor psikologi Lim.

Kritikus lain menunjukkan bahwa Briggs dan Myers tidak memiliki pelatihan formal dalam psikologi; bahwa sifat-sifat manusia ada pada spektrum yang jauh lebih kompleks daripada biner yang ditarik oleh tes; dan bahwa “tipe” yang ditetapkan dapat memengaruhi perilaku dan pilihan seseorang, menjadikannya ramalan yang terpenuhi dengan sendirinya.

“Meskipun tes tersebut tampaknya mengukur beberapa ciri kepribadian umum, pola data tidak menunjukkan bahwa ada alasan untuk percaya bahwa ada 16 jenis kepribadian yang unik,” tulis David J. Pittenger, profesor psikologi di Universitas Marshall, dalam makalah tahun 1993.

“Secara keseluruhan, MBTI membuat beberapa kontribusi praktis atau teoritis yang unik untuk memahami perilaku.”

Jenis tertentu

Namun, anak muda Korea Selatan tampaknya bersedia mengabaikan kesalahan yang dirasakan dari tes tersebut untuk saat ini. Lagi pula, ini bukan pertama kalinya mereka tertarik pada hal semacam ini.

Pada awal 2000-an, banyak orang Korea Selatan menganut tren yang mengklaim bahwa golongan darah berkorelasi dengan ciri-ciri kepribadian, dan dengan demikian kecocokan romantis — individu Tipe O, misalnya, dianggap lebih terbuka.

Dan perusahaan dengan cepat mendapatkan uang — berlomba untuk meluncurkan produk bertema MBTI, dari game komputer hingga bir dan liburan.

Ada simulator game komputer “MBTI Blind Date”, yang memungkinkan pemain mengobrol dengan karakter yang mewakili masing-masing dari 16 tipe kepribadian untuk mengukur kompatibilitasnya, dan banyak game serupa.

Ini diluncurkan pada bulan Juni, dan diunduh 1,2 juta kali dalam minggu pertama, menurut pengembangnya Thinkflow.

“Ini seperti simulasi kencan sehingga seseorang dapat sedikit mengurangi kemungkinan kegagalan, atau membuat hubungan menjadi lebih efisien,” kata CEO Thinkflow Lee Su-ji.

Lalu ada perusahaan pariwisata Paradise Group, menawarkan liburan rekomendasi berdasarkan jenis MBTI Anda; atau Perusahaan Bir Jeju yang merilis seri kaleng dihiasi dengan kode huruf dari 16 tipe kepribadian.

Yang mengkhawatirkan beberapa orang, MBTI bahkan menemukan jalan kembali ke tempat kerja.

Pemindaian situs web rekrutmen pekerjaan Korea menghasilkan lusinan daftar yang mencari kandidat jenis MBTI tertentu; satu peran pemasaran, misalnya, meminta tipe ENFP, yang diyakini “antusias dan inovatif”.

Anak muda yang kecewa

Bukan hanya validitas ilmiah MBTI yang menjadi perhatian pengamat, tetapi apa yang mungkin disarankan oleh tren yang tiba-tiba ini tentang orang-orang muda yang berpartisipasi di dalamnya.

Kebangkitan MBTI selama dua hingga tiga tahun terakhir bertepatan dengan pandemi Covid-19, kata Profesor Lim. Bagian dari daya tarik terletak pada psikologi kelompok, karena orang merasa nyaman karena dapat mengkategorikan diri mereka sendiri bersama orang lain.

“Orang-orang mungkin menjadi lebih cemas, sehingga mereka membutuhkan tempat untuk bersandar secara psikologis,” kata Lim. “Jelas, orang merasa kurang cemas ketika mereka bersatu dalam kelompok.”

Bahkan tanpa virus corona, anak muda Korea memiliki banyak hal yang perlu dikhawatirkan. Pasar kerja yang sangat kompetitif, tingkat pengangguran yang meningkat, harga perumahan yang meroket, dan budaya tempat kerja yang beracun sering dipersalahkan karena menciptakan generasi muda yang tidak puas dengan pandangan pesimistis tentang masa depan mereka.

Lelah dan tanpa harapan, pemuda Asia Timur 'berbaring datar'
Pada awal 2010-an, Generasi MZ secara populer disebut sebagai generasi “n-po” — sebuah referensi tentang berapa banyak yang memilih untuk menyerah pada tingkat ke-n, dengan meninggalkan pernikahan, anak-anak, kepemilikan rumah, dan persahabatan pribadi.

Mereka yang bersedia mengikuti perlombaan tikus sering kali memiliki waktu atau kesabaran yang terlalu sedikit untuk berkencan — yang bagi sebagian orang, di sinilah MBTI berperan.

Yoon Ji-hye, seorang mahasiswa di Seoul, tidak melihat “perlu menginvestasikan banyak waktu” dalam berkencan dengan seseorang yang tipenya tidak cocok.

“Saya tidak merasa cocok dengan tipe T (“analitis dan logis”), sedangkan saya cukup cocok dengan tipe ESFP (“ramah, main-main, dan mudah beradaptasi”), “kata Yoon, yang memproklamirkan diri. ENFP.

Cinta ada di sekitar

Namun, banyak ahli mengatakan tidak sehat untuk terlalu menekankan hasil MBTI seseorang — baik itu dalam berkencan, berteman, atau bekerja.

Lim, sang profesor, memperingatkan bahwa orang dapat “memberikan jawaban yang salah dengan mudah dalam tes ini” dan menggunakannya sebagai alat untuk “menghindari (atau mengecualikan) seseorang … bertentangan dengan niat pencipta asli.”

Myers dan Briggs berharap pekerjaan mereka dapat membantu orang lebih memahami dan menghargai perbedaan mereka, kata Lim.

Bahkan The Myers-Briggs Company, penerbit tes MBTI resmi, membunyikan nada peringatan.

Isabel Briggs Myers, kiri, dan ibunya Katharine Cook Briggs.

Cameron Nott, seorang psikolog dan direktur pelaksana Asia-Pasifik perusahaan, mengatakan perusahaan “sangat senang” tentang popularitas tes di Korea Selatan – tetapi menambahkan “tidak pantas menggunakannya untuk mencoba dan mengidentifikasi mitra yang kompatibel. .”

“Sementara berkencan dengan seseorang yang memiliki preferensi kepribadian yang sama dapat memiliki manfaat, kita semua pernah mendengar ungkapan ‘berlawanan menarik.’ Jadi mengesampingkan calon pasangan karena memiliki tipe kepribadian MBTI yang berbeda mungkin membuat seseorang kehilangan hubungan yang menyenangkan dengan orang yang luar biasa,” kata Nott.

Apakah anak muda Korea Selatan siap untuk mengindahkan nasihat seperti itu adalah masalah lain.

“Saya menganggap kepribadian lebih penting daripada penampilan (dalam suatu hubungan),” kata Yoon, mahasiswa. “Kurasa aku tidak akan mencoba bertemu seseorang yang tipenya tidak cocok denganku.”



[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *