banner 1228x250

Mantan menteri keuangan Inggris Sunak melempar topi ke ring untuk menjadi PM berikutnya

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Dikeluarkan pada:

Mantan menteri keuangan Inggris Rishi Sunak mengatakan pada hari Jumat bahwa dia mencalonkan diri untuk menggantikan Boris Johnson, tiga hari setelah membantu meluncurkan kaskade pengunduran diri yang menjatuhkan perdana menteri.

Johnson mengumumkan pada hari Kamis bahwa ia akan mundur sebagai perdana menteri setelah pemberontakan massal di Partai Konservatifnya, yang dipicu oleh serangkaian skandal terbaru yang secara fatal merusak kepercayaan publik.

Kepergian Johnson yang sudah dekat telah menambah ketidakpastian politik pada campuran yang sudah sulit dari inflasi yang melonjak, pertumbuhan yang melambat dan kerusuhan industri, dengan latar belakang perang di Ukraina dan perjuangan berkelanjutan Inggris untuk beradaptasi dengan kehidupan setelah Brexit.

“Seseorang harus memanfaatkan momen ini dan membuat keputusan yang tepat. Itu sebabnya saya berdiri untuk menjadi pemimpin Partai Konservatif berikutnya dan perdana menteri Anda,” kata Sunak dalam video kampanye yang dirilis di Twitter.

Sunak dan Menteri Kesehatan Sajid Javid mundur dari kabinet pada hari Selasa dalam hitungan menit satu sama lain, menggerakkan rantai peristiwa yang menyebabkan keputusan Johnson untuk mundur.

Aturan dan jadwal kontes untuk menggantikan Johnson akan ditetapkan minggu depan oleh komite partai.

Anggaran Sunak tahun lalu menempatkan Inggris di jalur untuk beban pajak terbesar sejak 1950-an, yang menurut para kritikus merusak klaimnya untuk mendukung pajak yang lebih rendah.

Selama pandemi COVID-19, Sunak mengawasi sekitar 400 miliar pound ($481 miliar) dukungan ekonomi, menghindari lonjakan besar dalam pengangguran tetapi membiarkan pinjaman publik naik ke rekor tertinggi masa damai dalam menghadapi kemerosotan bersejarah dalam PDB.

Popularitas Sunak dengan anggota parlemen Konservatif kemudian melemah setelah ia menaikkan pajak gaji pada bulan April untuk mendanai pengeluaran kesehatan dan perawatan sosial yang lebih tinggi, dan mengumumkan rencana untuk menaikkan pajak perusahaan secara tajam pada tahun 2023.

Sunak mengatakan dalam surat pengunduran dirinya, menjadi jelas bahwa pendekatannya terhadap ekonomi terlalu berbeda dengan Johnson, karena keduanya telah mencoba menyepakati langkah selanjutnya untuk negara tersebut.

Dia melanjutkan tema itu dalam video pengumuman pencalonannya.

“Keputusan yang kita buat hari ini akan menentukan apakah generasi berikutnya dari rakyat Inggris juga akan memiliki kesempatan untuk masa depan yang lebih baik,” katanya.

“Apakah kita menghadapi momen ini dengan kejujuran, keseriusan, dan tekad? Atau apakah kita menceritakan kepada diri sendiri dongeng menghibur yang mungkin membuat kita merasa lebih baik saat ini, tetapi akan membuat anak-anak kita lebih buruk besok?”

Jumlah dukungan yang dibutuhkan untuk memasuki perlombaan belum diumumkan tetapi seorang anggota parlemen senior, Mark Spencer, yang memiliki peran menteri yang bertanggung jawab atas urusan parlemen, segera mengumumkan dukungannya.

“Dalam masa-masa serius kami membutuhkan seseorang dengan rekam jejak yang terbukti. Rishi mendapat dukungan penuh saya,” katanya di Twitter.

Sunak memilih untuk meninggalkan Uni Eropa pada 2016.

(REUTERS)

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *