banner 1228x250

Latvia menurunkan pusat obelisk dari monumen era Soviet – ‘menutup halaman sejarah yang menyakitkan’ | Berita Dunia

banner 120x600
banner 1228x250

[ad_1]

Sebuah kolom beton di ibukota Latvia yang menimbulkan kontroversi selama bertahun-tahun telah diturunkan saat penonton bersorak dan bertepuk tangan.

Obelisk – bagian tengah dari monumen yang menandai kemenangan Uni Soviet atas Nazi Jerman yang menduduki negara-negara Baltik dalam Perang Dunia Kedua – dibangun pada tahun 1985 ketika Latvia masih menjadi bagian dari Uni Soviet.

Gambar:
Bagaimana monumen itu dulu terlihat. foto: AP

Strukturnya, terdiri dari lima menara dengan tiga bintang Soviet di atasnya, berada di antara dua kelompok patung – sekelompok tiga tentara Tentara Merah, dan seorang wanita yang mewakili “Tanah Air” dengan tangan di udara.

Tingginya hampir 80 meter (262 kaki) di pusat Riga sebelum digulingkan dan menabrak kolam terdekat di Taman Kemenangan kota.

Mesin-mesin berat terlihat di balik pagar hijau menjelang pembongkarannya. Patung-patung itu sebelumnya dibawa pergi.

Obelisk beton diturunkan
Gambar:
Struktur beton dibongkar di Riga

Menteri Luar Negeri Latvia Edgars Rinkevics mentweet: “Latvia menjatuhkan salah satu simbol pendudukan Soviet di Riga. Menutup halaman sejarah yang menyakitkan dan mencari masa depan yang lebih baik.”

Obelisk telah menjadi kontroversi sejak Latvia memperoleh kembali kemerdekaannya pada tahun 1991 dan akhirnya menjadi bagian dari NATO dan juga anggota Uni Eropa.

Invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari telah menyebabkan pihak berwenang di beberapa negara Eropa timur mempercepat penghapusan simbol dari era komunis mereka sebelumnya.

Tugu
Tugu
Gambar:
foto: AP

Parlemen Latvia memilih untuk menyetujui pembongkaran monumen pada bulan Mei, dan Dewan Kota Riga mengikutinya.

Etnis Rusia membentuk sekitar 25% dari populasi Latvia.

[ad_2]

Source link

banner 725x300

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *